Ketika Senyum Tak Lagi Cukup (?)

Setelah setahun sekolah playgroup di TK Bunga Puspita, akhirnya tahun pelajaran Athifa di playgroupnya selesai juga. Kalo dibilang gak kerasa tau-tau udah setahun sebenernya gak juga sih, karena kerasa juga bayar iuran sekolah tiap bulannya…๐Ÿ™‚.

In retrospect, ini saya rasain dan tanggapan setelah tahun pertama nyekolahin anak sendiri:

1. Yay… Athifa dapet Piala Juara III.

Kayak gini nih fotonya Athifa dengan pialanya…

image

Agak kaget juga pas Athifa sama Mamanya pulang ambil rapor dari sekolah ternyata bawa piala, Juara III. Setelah ditanya piala apaan, jawabnya: dari urutan paling rajin masuk… Yaela… ternyata…, a little fact of the day:

  • Jumlah teman-teman Athifa di kelas playgroupnya itu hanya 7 orang, resminya 9 tapi yang 2 udah gak pernah masuk, jadi Athifa itu urutan 3 dari 7 orang murid…๐Ÿ™‚
  • TK Bunga Puspita tempat Athifa sekolah itu pas nempel di belakang rumah kami, kalo nengok dari pagar pembatas belakang rumah kami itu ya keliatan kolam renang milik TK. Kalo pagi-pagi, suara lagu-lagu anak dari TK itu udah kedengeran dari kamer tidur. Dari pintu gerbang cluster perumahan kami, pintu gerbang TK itu persis di sebelahnya sang gerbang,ย he..he…

Eniwei, seperti diulas di postingan yang ini, tujuan kami nyekolahin Athifa emang gak muluk-muluk: hanya buat ngasih kegiatan Athifa dan biar kemampuan sosialisasinya meningkat. Kalo ternyata Athifa malah jadi keranjingan sekolah, dan maen pas awal-awal mulai sekolah, itu sudah jauh di atas harapan kami berdua.

Seringnya sih malah, Athifa yang terlalu bersemangat buat sekolah, bahkan ketika sakit. Biasanya Mamanya Athifa yang keukeuh ngelarang Athifa sekolah pas sakit. Walhasil, di rapornya aja, ada 10 hari izin dan 8 hari tanpa keterangan. Saya juga sempet bingung sama penghitungan izin sama tanpa keterangan ini karena pas awal mulai sekolah sih keterangannya: sekolah minimal 3 hari dari 5 hari seminggu, terserah harinya apa aja tapi koq ternyata tetep diitung ya kehadirannya?

Repotnya, setelah Athifa punya adek, urusan berangkat sekolah ini jadi agak ribet karena harus menyesuaikan jadwal Aqlan BAB dan juga beres-beres rumah. Jadinya Athifa emang sering telat sampe sekolah. Yup, semakin deket jarak sekolah dengan rumah seseorang emang bikin semakin besar kemungkinan dateng telat… *pembenaran…

Tapi point to note: Athifa seneng dapet piala pertamanya, apa pun itu artinya…๐Ÿ™‚

2. Tentang rapor..

Tiap semester, Athifa dapet rapor!ย Setelah sebelumnya di PAUD, yang akhirnya drop out itu, Athifa emang dapet rapor saya sebetulnya gak terlalu kaget dengan konsep rapor ini. Namun tetep aja saya gumun, playgroup koq dapet rapor sih? Apalagi setelah ditelisik, rapor playgroup itu ternyata formatnya buat TK, jadi gak pake rapor khusus buat playgroup.

Bagi saya sih, karena Mamanya Athifa, dan juga orang tua atau perwakilan (asisten rumah tangga) dari masing-masing murid juga tiap hari ngejemput, akan lebih elegan kalo laporan perkembangan ini ngobrol-ngobrol aja atau buku penghubung saja. Kalo pake rapor begini kesannya serem bener…!! Tapi ya sekali lagi, kita terima saja dunia dengan segala ketidakidealannya kan?

3. Membaca dan Menulis: Playgroup, TK, atau SD?

Seperti diulas di sini, sebelum Athifa masuk sekolah playgroup pun Athifa sudah hafal alfabet, dalam pelafalan bahasa Inggris. Nah, ketika mulai masuk sekolah playgroup, salah satu pertimbangan saya nyekolahin Athifa di TK Bunga Puspita selain paling deket dengan rumah adalah: di TK ini playgroupnya gak diajarin baca tulis.ย Bagi saya, kalo Athifa emang mau belajar sendiri membaca – silakan. Tapi kalo baca sama tulis itu dijadwalkan dalam suatu kurikulum, akan menjadi masalah kalau ternyata Athifa gak siap.

Dan sampe selesai Athifa playgroup hari ini, Athifa belum bisa baca…

Kalo saya liat dari buku kegiatannya sih keliatannya emang di kelas Athifa gak diajarin membaca, cuman mewarnai dan nyambungin titik-titik. Terkait proses belajar baca, selama proses setaunan ini, yang saya perkenalkan justru peralihan dari pelafalan bahasa Inggris – e bi si di – ke pelafalan bahasa Indonesia – a be ce de. Itu saja. Keliatannya sih Athifa belum nangkep kalo diajarin ngeja, makanya dibiarin aja lah. Biar nanti aja kalo diajarin di sekolahnya.

Lucunya, walau pun dengan berantakan Athifa bisa nulis namanya sendiri – ngapalin menulis lebih tepatnya.๐Ÿ™‚

Urusan baca tulis ini memang bisa bikin orang tua zaman sekarang stress. Gimana nggak, mau masuk SD aja tesnya baca tulis!! Sementara zaman saya dulu, sekolah SD itu ya buat belajar baca sama menulis. Terus kalo pas masuk SD udah bisa menulis, di sekolah SD nanti ngapain coba? Langsung suruh baca cerita istri simpanannya bang Maman dari Kalipasir? hah…hah.. *emosi…

Secara psikologis, orang tua emang seneng kalo ngeliat anak-anak yang bisa ngelakuin hal-hal yang lazimnya dilakuin sama orang gede. Kisah Brandon di Indonesia Mencari Bakat misalnya, orang-orang seneng karena ngeliat ada anak kecil yang bisa nge-dance kayak orang gede. Buat perbandingan, kalo ada orang gede yang nge-dance persis kayak Brandon dan ikut Indonesia Mencari Bakat, saya tidak yakin dia bisa dapet dukungan kayak Brandon.

Selain itu, aroma persaingan di zaman sekarang memang sudah berkali lipat tensinya. Sudah bukan lagi soal keterampilan dan berbagai kursus yang jadi andalan, kini semua proses belajar menjadi semakin lebih dini. Sekolah semakin dini, dari mulai cukup SD, jadi bergeser TK, playgroup, PAUD, sampe sekolah bayi. Nah, urusan baca tulis pun kebawa, semakin dini bisa baca tulis, dianggap semakin bagus, dan keren – terutama buat orang tuanya (karena saya gak yakin anak-anak playgroup dan TK itu saling ngebanggain sama temen-temennya: “Eh aku dong udah bisa nyelesain Ensiklopedia Britannica jilid 12…!”).

Eniwei, pokoknya Athifa belum bisa baca, and I am perfectly happy with that! Titik.

4. English Please…

Karena kepraktisan buku-buku dan sumber game edukasi online, juga karena sempet ngerasain atmosfer Adelaide selama 10 bulan, Athifa sejak awal sering dikenalkan pelafalan dan kata-kata dalam bahasa Inggris. Urusan pelafalan dan kata-kata ini sempet bikin repot di sekolahnya Athifa.

Urusan pelafalan belum terlalu bermasalah karena memang di playgroupnya Athifa emang gak diajarin baca tulis secara resmi. Di rumah saja sempet bermasalah karena begitu belajar pelafalan versi bahasa Indonesia, pake CD interactive, Athifa kebingungan belajar: antara e-nya a (dalam pelafalan english) dengan e (dalam pelafalan bahasa Indonesia), walau akhirnya ini gak jadi masalah. Athifa mulai beralih ke pelafalan bahasa Indonesia, dan pelafalan bahasa Inggrisnya pun hilang tak berbekas…๐Ÿ˜ฆ

Soal pengenalan binatang sempet terjadi kasus juga: di kelas gurunya nanya ke temen Athifa, ditunjukin gambar harimau dan ditanya: ini gambar apa? Dijawab harimau, tapi diprotes sama Athifa: bukan itu bukan harimau, itu tiger! Halah Nak, sama itu kali…

Yang lebih absurd lagi, ketika Athifa ditunjukkin gambar kura-kura dan ditanya: Athifa ini gambar apa? Dan dijawab sama Athifa: “Hey dude, Bu…” (mengacu ke panggilan Crush sang kura-kura ke Marlin di film Finding Nemo. Dan as always, Athifa pun konsisten dengan jawaban ini…๐Ÿ™‚

5. Ketika senyum tak lagi cukup (?)

Seiring perkembangan anak, pengharapan dan target sama anak sendiri pun memang sewajarnya berkembang. Pengen Athifa pinter nyanyi, pinter baca doa, pinter tampil, gak malu-maluin tampil di depan, pengen bisa ini – pengen bisa itu.

Sayangnya tidak semua pengharapan itu bisa terwujud tentunya. Sampe sekarang Athifa kalo nyanyi masih gak jelas, yang paling diapal cuma lagu pas mau pulang sekolah (karena tiap, say, setengah jam lagu ini berkumandang di rumah):

Cuci tangan, cuci kaki

makan siang, bobo siang,

jangan lupa belajar,

beri salam…

assalalamualaikum warohmatuwlohi wabarokatuh…

Yes, you’re right – kelebihan la. Athifa memang selalu konsisten menambahkan la di salamnya, jadinya ya assalalamualaikum… Udah dikasi tau, tapi teuteup aja dia ngotot begitu. Biarin lah.

Lagu lainnya? Naek Kereta Api… itu pun gak lancar.

Yang lucu, lagu sayonara dinyanyikan Athifa dengan modifikasi begini:

Sayonara – sayonara

sampe berjumpa pula

buat apa cengeng – buat apa cengeng

cengeng itu ada gunanya

Yup, 180 derajat bertolak belakang dengan arti awalnya. Berkali-kali dikasi tau, Athifa tetep istiqomah dengan versinya…๐Ÿ™‚

Soal baca doa dan surat-surat pendek juga kalo di rumah kayaknya cuma “bismillah…” sama “watawa soubil haq.. watawa…”, udah. Gitu doang. Pengen ngakak guling-guling kalo ditanyain: terus gimana Teh, lanjutnya? Dan Athifa pun sukses kabur dan nyari kegiatan pengalihnya.

Kalo lagi begini, saya cuman inget sama pelajarannya Gede Prama: kalo ngeliat bayi tersenyum aja kita sebagai orang tua sudah ngerasa bahagia, lantas kenapa sama anak-anak yang sudah gak bayi lantas kita gak cukup bahagia dengan ngeliat senyumnya saja? Selama kamu sehat dan masih bisa tersenyum Nak, Papa selalu bahagia ngeliat kamu tersenyum, meski hanya itu yang (baru) kamu lakukan…

6. What’s next?

Athifa lanjut sekolah TK, di tempat yang sama. Sempet kepikiran buat pindah sekolah, dengan berbagai alasan tapi akhirnya diputuskan tetep sekolah di tempat yang sama. Apalagi Athifanya masih semangat di tempat yang sama.

Entahlah, catatan apa yang akan ditulis setahun lagi…๐Ÿ™‚

Wallahu a’lam.

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s