Semua akan Indah pada Waktunya

Awalnya, saya termasuk orang yang sangat peduli dengan pengenalan dini terhadap pengembangan anak-anak, entah itu games, lagu, pendidikan. Saya inget dulu ketika adik saya berusia 3,5 tahun lantas saya paksa-paksa sekolah TK, jauh lebih dini dibandingkan temen-temen di lingkungannya. Alasannya: saya gak mau mengalami pengalaman kayak saya yang telat masuk SD pas usia udah 7 tahun, yang akhirnya bikin saya selalu lebih tua satu tahun dibandingkan dengan teman-teman satu kelas dulu.

Begitu Athifa lahir, saya juga masih keukeuh dengan pendekatan pengenalan dini ini. Sebelum saya tinggal ke Adelaide, yang berarti Athifa baru berusia 3 bulan, saya sudah bekalin istri dengan: koleksi DVD Baby Einstein bajakan, koleksi DVD National Geographic edisi binatang-binatang, buku-buku dongeng buat anak-anak, donlotan MP3 lagu anak-anak Indonesia sama Barat, software edukasi untuk bayi kayak hiyah.com udah diinstall di PC jadul yang ada di rumah, sama flash card untuk latihan membaca untuk bayi.

Super lengkap dan ideal kelihatannya, terkecuali fakta bahwa: Athifa ketakutan ketika suruh liat DVD Baby Einstein, buku-buku dongeng itu jadi kebanyakan robek tak berbentuk, dan kelihatannya Athifa masih jauh dari bisa membaca.🙂 Saya pun akhirnya tidak berharap banyak dari upaya pengenalan dini ini.

Dengan keterlambatan bicara Athifa, saya lebih sering ngeliatin buku sama maen biasa aja sama Athifa. Buku-buku anak tetep dibeli dan didampingin ngeliatin bareng Athifa, maen game online di http://www.fisher-price.com tetep dijalanin meski tanpa tujuan neko-neko, DVD Baby Einstein udah ditinggalin, DVD National Geographic udah gak jelas juntrungannya, lagu anak mulai lupa dinyanyiin, plus software edukasi hiyah.com juga udah di-uninstall.

Sampe akhirnya, pas sekitar umur 30 bulan, dengan kemampuan bicara Athifa pas seumuran segitu hanya terbatas ke mama sama papa, Athifa ngeliat gambar laptop cover bergambar Nemo-nya Finding Nemo di Gramedia. Athifa keliatan tertarik, cuma mengingat ‘ketermanfaatannya yang tidak optimal’ a.k.a harganya kemahalan, saya cuma bilang sama Athifa, “Teh, ini namanya fish.”

Kerennya, Athifa bisa ngulangin kata ‘fish’ ini, dengan pelafalan huruf ‘f’ yang pas. Praktis, kata fish ini menjadi suku kata pertama bagi Athifa selain ‘mama’ sama ‘papa’. Ironis banget mengingat darah Sunda yang mengalir di tubuh Athifa, dan juga panggilan sehari-hari Athifa yaitu Teteh, ternyata fonem yang termasuk awal di kuasai adalah ‘f’. Siapa bilang orang Sunda gak bisa ngomong ‘v’, eh ‘p’?🙂

Nah, berlanjut lah pola pengajaran Athifa ini dari apa yang dia seneng, bukan apa yang kita programkan. VCD Finding Nemo yang original kita beli, demi bisa dikopi di laptop. Berkat Finding Nemo, Athifa kenal kosakata fish, Dori (dengan pelafalan yang gak sempurna), dan Hey Dude (yang ini Crush dan Squirt sang kura-kura), atau pun Nemo. Pas masa Finding Nemo ini, Athifa pilih-pilih nonton film kartun. Spongebob, Upin Ipin, dan Bernard Bear termasuk yang dihindari, ditakuti lebih tepatnya.

Selesai Finding Nemo berlanjut ke Cars-nya Lightning McQueen. Tergila-gila sama aksesoris Cars, rumah pun mulai dipenuhi mobil-mobilan, dari yang murahan sampe agak mahalan, dan itu semuanya dimaenin. Sementara itu, gak ada satu pun boneka Barbie di rumah. Boneka yang ada sebagian besar boneka-boneka besar yang dijadiin bantal, bukan dijadiin mainan. Sampe kita sempet kepikiran, Athifa ni mainannya gak sesuai gender!

Dari Cars berlanjut ke Hello Kitty, Cottoon, dan akhirnya semua jenis kartun: Upin Ipin dilahap, Spongebob di tungguin, Bernard Bear ditonton, Mong dinanti. Dan Athifa kelihatannya lebih efektif belajar kosakata dari apa yang dia tonton. Jadilah kita berburu Pocoyo yang versi Bahasa Indonesia dan In the Night Garden yang juga berbahasa Indonesia. Semakin kosakata bertambah, semakin kita yakin bahwa Athifa memang terlambat berbicara, bukan mengalami permasalahan berbicara.

Nah, perkembangan terakhir Athifa sekitar 2 bulan ini adalah ngebandingin barang. Jadi kalo ada iklan di TV tentang produk yang memang kita pakai, dia pasti tereak, “Mama, sama ya.. sama..!” Begitu terus sampe akhirnya kadang kita juga bosen ngerespon.

Sampe pas Athifa maen The ABC Zoo Learning-nya fisher-price.com, yang  sebenernya udah saya kenalkan sejak Athifa umur 1 tahun di Adelaide, tiba-tiba Athifa nunjuk ke keyboard pas huruf di layar lagi bilangin huruf H, sambil bilang,”sama ya… sama!” Ternyata dari proses membandingkan kesamaan, Athifa berlanjut ke belajar huruf, sampe sekarang dia udah hafal semua huruf kapital, pelafalannya, dan nunjukkin hurufnya di keyboard, di buku, atau pun di jalan pas keliatan. Sayangnya, pelafalan Athifa ngikutin versi english di The ABC Zoo Learning-nya fisher-price.com, yaitu pake e, bi, si, di, i, ef, jei, ka, eich… Bahaya nih, bisa-bisa dimarahin sama mertua!

Saya sendiri tidak terlalu bersemangat ngelanjutin ngajarin Athifa belajar huruf kecil sama baca, soalnya keliatannya emang Athifa baru pada tahap ngapalin sementara membaca itu jauh lebih kompleks dari sekedar ngapalin huruf, tapi juga soal koordinasi mata dan pembedaan urutan. Saya biarin aja uruan belajar baca ini sampe nanti waktunya Athifa minta.

Habis dari huruf, Athifa berlanjut ke warna sama ngapalin angka 1 sampe dengan 10. Kalo pengenalan warna, saya yakin Athifa gak buta warna, karena dia bisa ngelompokin barang dengan warna yang sama, cuma sampe sekarang dia masih bingung dengan nama warnanya itu sendiri. Begitu juga ngitung, angka 1 sampe 10 mah udah hapal di luar kepala, cuma kayaknya konsep bahwa itu angka itu dipake buat ngitung jumlah, Athifa belum nangkep.

Akhirnya, lesson learnt yang saya peroleh dengan segala pengalaman saya mengenalkan segala sesuatu dari sejak dini kepada Athifa adalah, “kalo emang belum waktunya, ya emang belum waktunya!”

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Keluarga, Pribadi. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Semua akan Indah pada Waktunya

  1. Ping balik: Ketika Senyum Tak Lagi Cukup (?) « My Mind

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s