Kapan Athifa Punya Adek?

Disclaimer: Postingan ini termasuk dalam kategori the-oh-I-(don’t)-think-the-whole-universe-should-know type.

Kalo menurut iklan KB Andalan, the inevitable questions dalam hidup ini adalah: ketika masih pacaran ditanya “Kapan nikahnya?”… saat sudah menikah ditanya “Kapan mau punya anak?”… dan waktu sudah punya anak ditanya “Kapan mau punya adik?”…

Saya, tentunya, sedang berada pada tahap pertanyaan: “Kapan Athifa punya adek?”

Karena dulu Athifa lahirnya pake proses bedah caesar, batas aman untuk hamil lagi adalah minimal 2 tahun sejak kelahiran Athifa. Saya sendiri cenderung untuk segera ngelepas KB (and, no, I didn’t use Andalan) begitu Athifa udah 2 taun. Pertimbangannya: usia saya yang semakin menua. Kalo anak kedua saya selisihnya hanya 3 taun setelah Athifa, ada harapan pada saat pensiun nanti adeknya Athifa ini sudah selesai kuliah. PNS banget ya…

Namun sayangnya, istri saya waktu itu gak setuju untuk segera hamil lagi. Alasannya: Athifa ngomongnya masih belum lancar, jadi mendingan konsentrasi ngurusin Athifa dulu. Walaupun saya curiga ini bukan alasan satu-satunya istri gak mau hamil dulu, saya bisa menerimanya, dengan logika bahwa yang bakal hamil kan istri saya, makanya harus bener-bener ikhlas dulu soal hal ini.

Sampe akhirnya Athifa udah ulang tahun yang ketiga kalinya, dan istri saya pun belum mau hamil lagi.  Sampai akhirnya pas pertengahan November istri pun setuju untuk ngelepas KB. Alasannya: suaminya ini emang udah mulai tua, kepala tiga, dan  temen-temen satu angkatan di kantor pun rata-rata udah punya dua orang anak, serta hasil pencerahan dari kakak saya yang bilang: Athifa justru perlu dikasi adek biar punya temen maen.

Singkat kata, kami pun dalam proses untuk berusaha hamil. Mengingat proses kehamilan Athifa yang perlu nunggu 8 bulan, saya pun tidak terlalu berharap proses kehamilan akan terjadi segera. Sampe akhirnya pas tanggal 14 Desember 2010,istri yang seharusnya sudah haid ternyata belum juga haid. Ditambah dengan mual-mual yang sempet dirasakan istri, kami udah mulai curiga kalo istri sudah hamil. Hasil test pack nunjukin garis samar yang belum jelas, sama kayak proses kehamilan Athifa dulu.

Sampe tetangga saya, gak tanggung-tanggung sampe dua orang, yang langsung memvonis: “Shinta lagi hamil ya?, kata Oma tetangga saya. Auranya beda, katanya. Satunya lagi bilang, “udah gak usah test pack-test pack segala, udah pasti hamil, koq!”

Ditambah lagi, selama beberapa hari Athifa jadi rewel banget, kalo saya pulang kantor pasti langsung nempel, dan nangis, tanpa alasan yang jelas. Nangisnya baru berenti kalo udah diajak jalan-jalan. Kata istri saya, Athifa ngerasa tersaingi sama calon adek yang baru…, secara tidak sadar.

Konsultasi ke dokter obgyn di Sari Asih, Dr. Suhartadji, pas pertengahan bulan Desember sekitar 5 minggu dari HPHT hasil USG nunjukkin kalo kantong kehamilan udah mulai keliatan walau kecil. Sementara itu, janin sang bayi sendiri belum keliatan. Kami pun santai karena memang masih awal.

Ketika pertengahan bulan Januari 2011 istri kontrol lagi, keliatan di USG kalo kantong kehamilan semakin besar, sementara janin belum keliatan jelas. Tidak ada komentar apapun dari Dr. Adji pas kami kontrol, dibilangin kalo kehamilan normal, tidak perlu penguat janin, dan hanya dikasi Folavit buat asam folat.

Sampe akhirnya pas tanggal 26 Januari 2011, istri nelpon buat ngasi tau kalo ngeflek, terus-terusan. Karena khawatir, malemnya kami periksa ke Dr. Roza Fitri di Sari Asih juga, karena Dr. Suhartadji kebetulan lagi gak praktik, untuk dibilangin: hasil USG nunjukkin kalo janin jantungnya tidak berdetak, kemungkinan berhenti tumbuh sejak minggu ketujuh. Alternatif tindakan yang disarankan: tunggu sampe akhirnya keguguran normal (yang diprediksikan segera karena tubuh akan berusaha ngeluarin janin), atau kalo pendarahan terus menerus, segera ke RS untuk dikuret.

Setelah ditunggu sampe hari Jumat, istri ngalamin flek terus-terusan, tapi gak sampe pendarahan. Akhirnya pas Jumat malem kami kembali ke dokter, kali ini ke Dr. Suhartadji, hanya untuk dapet diagnosis yang sama, bahkan setelah di USG intra-vaginal. Dokter ngasih obat buat diminum dua kali jam 11 malem dan jam 7 pagi besoknya, dalam upaya ngeluruhin jaringan darah di rahim. Dipesenin, besoknya jam 7 segera kembali ke RS buat dikuret.

Singkat cerita, istri saya pendarahan beberapa kali pas Sabtu pagi, setelah dibawa ke RS Sari Asih, proses kuret pun selesai jam 10 pagi, dan jam 12 pun kita udah balik ke rumah, dengan keluhan yang gak terlalu berarti dari istri.

Karena prosesnya gak mendadak, saya sama istri relatif tenang ngadepinnya. Sedih sih pasti, cuma memang mungkin belum jadi rezeki kami untuk segera ngasih Athifa adek. Mudah-mudahan Allah segera ngasih kepercayaan lagi kepada kami untuk segera punya anak lagi.

Terlepas dari masalah apakah janin adiknya Athifa ini sudah ditiupkan roh apa belum, kami tetap mendoakan agar adek janin ini diterima kembali di sisi Allah, di surga-Nya Insya Allah. Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun…Semua berasal dari Allah, dan akan kembali kepada Allah…

 

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Keluarga, Pribadi. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Kapan Athifa Punya Adek?

  1. Ping balik: Kenapa dan Kapan Harus Punya Mobil? « My Mind

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s