Berulang Tahun di Negeri Orang

Saya terlahir dan dibesarkan di keluarga yang tidak ‘menjunjung tinggi’ makna ulang tahun dengan baik dan benar. Seinget saya, pas saya kecil nggak pernah keuarga kami ngerayain acara ulang tahun-ulang tahunan segala macem, buat siapa pun anggota keluarga kami. Begitu pun juga, acara lucu-lucuan kayak di siram pake air kolam atau di lempar pake telor busuk gak pernah jadi rutinitas di keluarga kami. Bahkan untuk yang sederhana semacam ngucapin selamat ulang tahun pun, seinget saya, gak pernah.

Saya tentu tidak bersedih dengan tiadanya kebiasaan merayakan ulang tahun di keluarga kami, dan kayaknya juga, minimal menurut perasaan saya sendiri, tidak berpengaruh ke perkembangan psikologis saya. Kalau pun ada pengaruhnya, kayaknya sih saya jadi gak sensitif sama momen ulang tahun, siapa pun itu yang berulang tahun (saya hanya antusias kalo ada acara makan-makannya doang). Ketidaksensitifan ini juga melanda pas acara ulang tahun saya sendiri! Saya terus terang gak berminat ngerayain ulang tahun saya, selain karena males bakal ditodongin nraktir, momen ulang tahun juga semakin mengingatkan betapa tuanya saya… Intinya, momen ulang tahun (siapa pun) bagi saya, “too boring to bother with…”

Setelah merebaknya dunia per-facebook-an pun, saya tetap gak sensitif abis. Kalo di bilangin sama facebook: XXX’s birthday-Today: Send a gift, saya cuma bakal bereaksi: Ooh, okay, XXX berulang tahun… abis itu saya pun lupa. (Ini sekalian buat permintaan maaf buat temen-temen yang berulang tahun dan gak pernah dapet ucapan selamat ulang tahun dari saya, percaya lah, saya berminat ngasih ucapan selamat, cuman saya lupa..). Begitu terus…

Kondisi yang berbeda dialami sama istri saya. Keluarga istri saya terbiasa dengan kebiasaan merayakan ulang tahun. Persisnya saya tidak paham bagaimana keluarga istri merayakan ulang tahun, cuma sepertinya kebiasaan ngasih ucapan selamat ulang tahun atau ngasih hadiah ulang tahun (bahkan pas udah gede-gede juga tetep dibiasain, kayaknya) menjadi hal yang rutin.

Nah, pas saya ngeboyong istri sama Athifa ke Adelaide, masalah ulang tahun ini tampil. Istri dan Athifa nyampe Adelaide pas tanggal 23 September, 12 hari sebelum Athifa berulang tahun. Rencananya, ulang tahun Athifa ini bakal dirayain dengan:

  1. Beli kue bolu biasa dari Coles, dengan pertimbangan kue tart yang khusus ulang tahun itu kebanyakan buat dimakan orang bertiga, jadinya mubazir.. (alasan yang sebenarnya sih karena kue tart buat ulang tahun itu kemahalan… Bapak yang pelit…).
  2. Abis itu dicolokin lilin deh tu kue bolu, seinget saya di rumah udah ada persediaan lilin dari penghuni sebelumnya.
  3. Udah deh, dirayain bertiga tuh ulang tahunnya Athifa… Aman, damai, dan sentosa…

Emang bener apa kata orang bilang, manusia itu hanya bisa merencanakan, Allah-lah yang menentukan segalanya. Yang kejadian malah kayak gini:

  • Pas hari Sabtu, 4/10/2009, tetangga di seberang jalan asal Indonesia lagi ketempatan buat liqo. Karena gak kepikiran sebelumnya buat nyari makanan, akhirnya ‘kue bolu spesial khusus buat ulang tahun Athifa’ pun direlakan buat dibawa ke tetangga sebelah. Pikirnya, “kan besok masih bisa beli kue lagi, ulang tahunnya Athifa kan masih hari Senin..”
  • Sampe hari Minggu paginya, saya masih linglung dan yakin kalo ulang tahunnya Athifa, tanggal 5 Oktober, itu hari Senin, besoknya. Pas semalam dateng liqo dan ngobrol sama temen pun, masih bilang, “Iya, Athifa ulang tahunnya tanggal 5 Oktober, hari Senin ini…” Linglung banget deh pokoknya…
  • Nah, baru pas hari Minggu jam 2 siang, saya kebetulan ngecek handphone, dan ngeliat tanggal di layar hape saya, “waittaminit… sekarang tuh tanggal 5 Oktober yah, bukannya besok yang tanggal 5 Oktober?” Setelah ngecek ke hape yang satunya lagi, emang bener, hari Minggu itu tanggal 5 Oktober, ulang tahunnya Athifa… dan saya sebagai Bapaknya yang baik hati, tidak sombong, rajin menabung, suka menolong udah lupa sama ulang tahun pertama anaknya sendiri… Ooh… tidaaaak….. Reality check, istri saya pun sama linglungnya dengan saya… Dan itu lah yang terjadi, dua orang dewasa, dengan dua handphone, lupa sama ulang tahun pertama anaknya sendiri… Duh, maapin Papa sama Mamamu ya Athifa… Setelah dianalisis, peristiwa ini kayaknya sih disebabkan karena di rumah kita emang gak ada kalender yang digantung deh…. šŸ™‚
  • Ya udah langsung bikin, plan B. Kita belanja ajah ke Coles, nyari kue kayak kemaren lagi… Sayangnya ternyata tanggal 5 Oktober itu public holiday, dan yang namanya public holiday di Adelaide, kagak ada toko yang buka… Gak ada kue buat ulang tahun…
  • Ya udah, plan C aja deh, kita nyalain lilin aja terus kita tiup bareng-bareng. Lilin persediaan pun dikeluarin dan istri pun nanya, “korek apinya mana?” Ohmigod…, baru kepikiran ternyata di Adelaide ini gak punya persediaan korek api, alasannya: saya sendiri gak ngerokok, kompornya pake listrik, gak pernah mati lampu, jadinya emang gak pernah butuh korek api.
  • Acara ulang tahun Athifa yang pertama pun gagal total… total…

Berantakannya acara ulang tahun Athifa seharusnya menjadi pelajaran berarti buat saya, minimal buat menghadapi acara ulang tahun penting selanjutnya, ulang tahun istri saya sekaligus juga ulang tahun pernikahan yang ketiga, 20 Mei….

Fast forward, 20 Mei 2009 jam 21.00, Bapak mertua saya nelpon dari Jakarta. Karena khawatir ngabisin pulsa yang di Jakarta, nggak saya angkat, dan saya telpon balik pake Optus saya. “Halo, Assalamualaikum, ada apa, Pak?” Dari ujung telepon satunya lagi, Bapak Mertua saya bilang,”Shintanya ada, Mas? Mau ngucapin selamat ulang tahun nih….”

Gedubrak…Ohmigod…Masya Allah… ternyata hari ini istri saya berulang tahun, hari ini juga ulang tahun pernikahan kami yang ketiga, dan saya lagi-lagi lupa… keterlaluan memang…

Istriku, anakku, maafkan suamimu dan bapakmu yang pelupa ini…

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Keluarga, Pribadi. Tandai permalink.

4 Balasan ke Berulang Tahun di Negeri Orang

  1. herfia berkata:

    Bersabarlah bila tiba di negeri orang…karena satt pertama kali terdampar di negeri orang.

    Semua terasa berat untuk di jalani…..

    Saran : Jangan buka blog saya atau anda akan bengong dan heran

  2. ~maman satunya~ berkata:

    ini teh, kang Maman Firmansyah ya….?
    saya kenal betul kang Maman teh anak pinter di smunsa
    selamat ya sudah berhasil menyelesaikan S2 atau s3 initeh?
    selamat juga sudah punya momongan
    semoga Allah melindungi dan memberi berkahnya untung kang maman Firmansyah dan keluarga, dan semoga sukses selalu……

    ~maman alimansyah~

  3. tikno berkata:

    Dalam keluarga saya juga tidak ada tradisi ulang tahun. Bahkan saya sering lupa dengan ulang tahun saya sendiri.

  4. meja komputer berkata:

    emh
    ulang taun kan hnya sbuah istilah ja

    saya lbih suka dngan istilah syukuran ja
    hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s