20 Bulan

P050609_16.14[02]Hari Jumat, 5 Juni 2009, Athifa genap berusia 20 bulan.

Yang bisa diceritain pas udah 20 bulan ini adalah kebiasaan Athifa ngamuk. Athifa itu kalo keinginannya yang gak diturutin, pengen minum, pengen ngacak-ngacak makanan, pengen makan sendiri, gak mau disuruh selesai mandi, lantas ngamuk. Sebagian besar ngamuknya ini karena kami berdua sebagai orang tua nggak ngerti Athifa maunya apa berhubung komunikasi yang belum lancar. Ngamuknya Athifa itu: telentang, kakinya nendang-nendang, terus nangis kenceng.

Lucunya, kalo mau ngamuk Athifa musti milih-milih tempat dulu: musti di karpet (biar empuk), dan harus ada tempat yang cukup luas buat telentang dan nendang-nendang. Walhasil, kalo pas Athifa keselnya di dapur atau di kamar mandi, Athifa jalan dulu ke kamar tidur buat nyari karpet (pernah juga langsung telentang di dapur, cuma begitu ngerasa lantainya keras dan gak nyaman, ngamuknya langsung berhenti dan pindah ke kamar tidur), atau juga kalo mau ngamuk suka liat-liat lokasi dulu, kalo pas lagi banyak maenan atau bukunya yang lagi berserakan, Athifa bakal ‘ngeberesin’ dulu biar ada ruang buat telentang dan nendang-nendang. Baru deh acara ngamuknya dimulai….   🙂    Bagus lah kalo acara ngamuknya logis begini mah…

Lain lagi dengan urusan tidur. Semenjak gak lagi minum ASI, urusan tidur ini jadi urusan yang luar biasa ribet buat Athifa. Pas masanya masih minum ASI, kalo udah waktunya tidur dan keliatan ngantuk, Athifa langsung dikasi ASI dan langsung tidur, tanpa perjuangan berarti.

Setelah gak minum ASI, sempet sih digendong pake kain jarik mempan bikin Athifa tidur. Pas Athifa keliatan ngantuk digendong pake kain jarik, terus digoyang-goyangin sebentar pasti tidur. Masalahnya: trik ini gak mempan lama. Begitu nyadar kalo digendong jarik ini adalah upaya menidurkan dirinya sendiri, Athifa langsung berontak kalo digendong pake kain jarik. Lagian, semakin lama Athifa pun semakin gak pantes digendong pake kain jarik, udah kegedean.

Selepas upaya kain jarik ini, urusan tidur ini diserahkan sepenuhnya sama Athifa, kedaulatan penuh. Kalo dia udah keliatan ngantuk, Athifa bakal rewel dan kita pun berasumsi udah waktunya tidur. Dibikinin susu formula, Athifa pun minum susu. Selesai minum susu, Athifa kadang langsung tidur, kadang juga lantas bangun lagi, lebih bersemangat lagi buat maen. Kayaknya minum susu formula justru ngasih energi baru buat Athifa maen.

Dikelonin sama dipeluk-peluk gak mempan jadi upaya nidurin Athifa. Athifa itu malah gak seneng diselimutin, dikelonin, atau dipelukin sebelum tidur, jadinya malah gak tidur-tidur. Pas dibiarin sendirian, ditinggal nonton TV, pas ditengok Athifa udah tidur.

Gara-gara kebiasaan begini, Athifa gak punya jadwal tidur yang jelas. Pas awal winter begini, matahari terbit jam 7 pagi dan tenggelam jam 5.20 sore, Athifa bangun sekitar jam 8.30 pagi, tidur siang sekali (rentang waktu mulainya bisa dari jam 1 siang sampe jam 4 sore, gak tentu), dan baru tidur rata-rata jam 10.30 malem!

Urusan tidurnya Athifa ini hanya lancar dan bisa diprediksi hanya kalo naek bus. Tiap perjalanan pulang acara jalan-jalan rutin tiap akhir pekan, hanya perlu rata-rata tujuh bus stop dan sebotol susu Athifa udah bisa dipastikan langsung tidur. Kondisi bus di Adelaide yang nyaman, pasti dapet tempat duduk, dan gak ugal-ugalan bikin acara tidurnya Athifa di bus ini jadi acara rutin.

Masalahnya, perjalanan dari city ke rumah itu hanya 18 bus stop jadi lamanya tidur Athifa pun hanya sekitar 10 bus stop, atau sekitar 10 menit saja karena begitu turun dari bus Athifa bisa dipastikan langsung bangun. Buat menyiasatinya, biasanya perjalanan kita lanjut sampe bus stop terakhir, terus baru balik lagi ke rumah, lumayan  bisa dapet 30 menit lamanya tidur Athifa. Saking kangennya sama bus, tiap kali maen di pinggir jalan dan ada bus yang lewat, Athifa pasti sibuk melambaikan tangan dan ber-bye-bye ria. Jadi penasaran gimana reaksinya Athifa pas kita ntar naek Metromini?

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide, Ulang Bulan. Tandai permalink.

3 Balasan ke 20 Bulan

  1. papahnyalazuward berkata:

    kayaknya kecerdasan pak maman nurun nih ke Athifa…

  2. 4lifeblogs berkata:

    Salam kenal terima kasih infonya sangat menarik, oh iya di dalam ASI itu ada molekul ajaib / pintar pengalaman sistem imun ibu yang dapat di transfer dan merupakan karunia Tuhan yang dapat di buktikan oleh sains tahun 1949 oleh dr. Sherwood Lawrence di beri nama ” Transfer Factor” – solusi bagi masalah kesehatan anak anda di masa depan.

    info lanjut http://4lifes.wordpress.com/

    thanks
    ryankenny

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s