Autumn Tiba

Secara meteorologi, autum udah tiba di Adelaide sejak tanggal 10 Maret yang lalu. Secara pengamatan fisik orang yang baru sekali ngalamin hidup di tempat dengan empat musim (like myself), autum baru tiba minggu kemaren, ditandai dengan lima hari hujan terus menerus di Adelaide.

Dari hari Kamis (23/04/2009), Adelaide diguyur hujan yang lumayan lebat. Dan secara hujan adalah kejadian langka di Adelaide, fenomena ini pun disambut dengan meriah di televisi. Weather man berbusa-busa nerangin prediksi curah hujan besoknya lengkap dengan prediksi mm-nya. Walhasil, gue pun jadi paham kalo curah hujan dengan prediksi 10-20 mm itu artinya musti bawa payung, 5-10 mm itu cukup pake topi, kurang dari 5 mm itu artinya kemungkinan besar kita gak ketemu sama hujannya (karena hujannya pas pagi doang, morning shower, pas gue belum bangun).

Selama periode hujan itu suhu maksimum gak pernah lewat dari 22 derajat, dan pake jaket pun jadi wajib kalo mau keluar rumah, daripada risiko kena flu malah repot, apalagi isu swine flu ternyata udah nyampe Adelaide juga lho, walaupun belum ada suspect yang confirmed. Selewatnya periode hujan yang lima hari itu, ternyata suhu maksimal pun gak pernah naek lebih dari 20 derajat, bahkan yang prediksinya pas sunny day.

Ya udah, persiapan menyambut autumn, antara lain:

  • Kemana-mana musti sedia jaket. Repotnya cuaca di Adelaide itu, kalo pas sunny day dan kita kena sinar matahari langsung bakal kerasa hanget (dan jadi gerah kalo pake jaket, dan akhirnya jaket pun dibuka), tapi kalo pas gak kena sinar matahari langsung (misalnya lagi ketutupan sama gedung), langsung gak kerasa panasnya sinar matahari itu (dan malah berasa dingin, dan pake jaket lagi).
  • Electric blanket dan heater disiapin dan dinyalain lagi. Athifa tuh punya kebiasaan kalo pas tidur itu gak mau dipakein selimut, dan juga jaket. Kalo dipakein selimut pasti ditendang-tendang gak karuan lagi dimana posisinya. Akhirnya mau gak mau electric blanket pun dikeluarin dan dipake lagi setelah hampir tujuh bulan dipensiunkan di atas lemari. Heater pun kadang dinyalain kalo pas udah dingin banget, lumayan sekalian buat ngeringin pakaian yang belum kering dijemur.
  • Berburu jaket di Salvos dan berburu jaket murah meriah yang masih layak pake. Secara itu jaket cuma dipake sementara pas winter, dan gak bakalan bisa dipake di Jakarta, nyari jaket bekas di Salvos jadi pilihan logis mengingat harga jaket baru di KMart atau Big W yang gak karuan mahalnya.

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s