Nyontreng Rasa Adelaide

9 April udah dateng, dan saya masih bingung mau nyontreng apa golput ajah. Kebetulan pas hari pemilihan ada satu kelas tutorial, jam 11 siang, tambah males aja kalo harus bolak-balik ke kampus, balik lagi ke rumah buat jemput istri, terus balik lagi ke TPSLN.

Pas dikonfirmasi ke istri, “Ma, besok mau ikut nyontreng gak? Kalo mau ikut, nanti Papa kuliah dulu, terus langsung pulang jemput Mama.” Istri bilangnya, “Gak usah lah, males…” Ya udah, golput pun sudah di depan mata. Pas dilanjutin, “Niatnya Papa tuh, kita nyontreng di TPSLN, terus jalan-jalan ke State Library, pinjem buku buat Mama, soalnya hari Jumat sampe Senen kan public holiday tuh, kita gak bisa kemana-mana.” Disambut langsung sama istri, “Ya udah, kalo gitu  kita nyontreng ajah, biar bisa pinjem buku buat Mama…” Halah…, people do respons to incentives, don’t they?

Ya udah tuh, pulang ke rumah nyampe jam 12.30, makan, sholat dhuhur dan nyiapin Athifa yang baru bangun tidur siang. Nyampe TPSLN sekitar jam 2-an. TPSLN Adelaide tempatnya numpang di 5 EBI Radio. Pas nyampe ternyata sepi sekali, gak ada antrian. Ya udah diikutin tuh, urut-urutannya:

  • Ternyata di TPSLN Adelaide ini gak ada petugas KPPS-nya loh. Pemilu yang KPPS-less, dan labour cost-less,  ini diklaim bakal menghemat pengeluaran negara karena gak perlu bayar honor KPPS yang Rp 400.000,- x 4.679.280 (jumlah anggota KPPS di seluruh Indonesia menurut versinya Om Wimar di postingannya yang ini) = Rp 1.871.712.ooo.ooo,- alias Rp 1,87 trilyun.
  • Tanpa adanya petugas KPPS, saya langsung maju ke layar sentuh LCD Monitor 20 inch, yang sudah nyuruh, “Silakan scan paspor Anda!” Ya udah tuh, saya pun segera scan bar code yang ada di paspor saya ke tempat scan-an yang ada di bawah layar sentuh. Scan paspor langsung dicocokkan dengan database pemilih jadi nggak dimungkinkan adanya pemilih dobel karena hanya memungkinkan satu paspor dipake buat sekali milih, gak bisa dobel. Praktik kayak gini diklaim bisa menghemat trilyunan rupiah anggaran negara karena gak perlu ada biaya pendataan pemilih, penerbitan DPT, cek ulang DPT, dan juga kisruh DPT bermasalah.
  • Setelah data di paspor saya di-approve sama sistem, layar monitor langsung berganti ke Term of Service Pemilu 2009,  layaknya mau install software. Di situ dijelaskan hak dan kewajiban saya sebagai warga negara terkait pelaksanaan pemilu 2009. Layaknya nginstall software, saya pun langsung touch tombol, ” Saya Setuju.”
  • Layar pun langsung berganti ke gambar partai politik peserta pemilu 2009. Disajikan nomor dan lambang masing-masing partai. Untungnya, jumlah partai yang ditampilkan gak cuma 38 partai, tapi 39 partai dengan masuknya Partai Golput di urutan 39. Pencantuman partai Golput ini memudahkan orang-orang yang pengen golput tapi karena pemilu-nya sudah computerized tentu gak bisa nyoret-nyoret bikin gambar monyet di surat suara kayak kasusnya disini dan  di sini.
  • Setelah nyentuh partai pilihan saya, layar pun langsung berganti ke daftar caleg di Dapil II Jakarta, saya pun tinggal milih caleg pilihan saya. Praktik kayak gini diklaim bisa menghemat keuangan negara karena gak perlu tender surat suara buat dicontreng, kotak suara buat naro surat suara, dan juga pulpen buat nyontreng.
  • Selesai milih caleg, saya pun tinggal sentuh tombol, “Selesai.” Udah selesai, saya pun langsung bergegas mengemasi paspor dan pulang. Jari kelingking saya gak perlu dikasi tinta item karena pemilu computerized kayak gini gak memungkinkan pemilih ganda. Praktik kayak gini bisa menghemat ribuan liter tinta hitam khusus pemilu. Penghematan lagi…
  • “Pa..Pa..bangun sholat shubuh dulu…,” istri ngebangunin buat sholat shubuh…

Ooopss, mimpi toh… Urutan yang gak mimpi ternyata begini doang:

  • Begitu masuk ke ruangan TPS, Athifa langsung nangis ngeliat orang-orang Indonesia yang lagi ngumpul (seperti halnya pas Indofest 2009), padahal gak ada yang ngajak ngomong sama sekali.
  • Langsung daftar ke petugas pendaftaran, ngasih paspor sama surat panggilan, gabung sekalian sama punya istri yang lagi menenangkan Athifa.
  • Beres daftar langsung ke meja selanjutnya, dikasi surat suara. Surat suara pun dibuka, Mbak petugasnya langsung ngomong, “Inih surat suaranya, Mas. Masih kosong belum ada tanda apa-apa. Cara milihnya, bla..bla…” Selesai dijelasin, sayah masih sempet-sempetnya komen, “Gede banget surat suaranya, berapa banyak pohon yang musti ditebang nih?” Si Mbak petugas cuma bilang,”Tenang aja Mas, kertasnya bisa didaur ulang, koq..” Saya ngelanjutin, “Masih bisa dipake buat pemilu tahun 2012 ya Mbak?” “Buat dibikin buku, Mas. Si Mas ini kayaknya kuliah environmental study, nih..!”
  • Athifa nangis lagi, tambah kenceng.. Rupanya ada bule yang nyapa dan nanyain kenapa nangis?
  • Sayah langsung menuju bilik suara. Ada tiga bilik surat suara, saya cuma pake satu. Buka surat suara, nyontreng, ngelipet lagi. Selesai.
  • Athifa udah gak kedengeran nangis lagi, rupanya diajak keluar ruangan sama Mamanya.
  • Masukkin surat suara ke kotak suara.
  • Jari kelingking dicelupin ke tinta item sambil dikasi tau sama Mbak petugas, “tintanya gak boleh dihapus selama masih di TPS ya..” Kalo dipikir-pikir secara TPSLN di South Australia ini cuma ada satu-satunya, tinta item ini kayaknya jadi berlebihan ya?
  • Nyari Athifa sama Mamanya di luar ruangan, terus ngajak Mamanya ke dalam ruangan TPS buat gantian nyontreng.
  • Athifa nangis lagi…
  • Athifa diajak keluar. Mamanya selesai nyontreng.

Acara jalan-jalan dilanjut ke Library buat minjem buku, sama jalan-jalan ke David Jones buat beli susunya Athifa dan makan di Nandos. Overall, nyontrengnya cuma 10 menit, jalan-jalannya malah sampe 3 jam. Yang ini namanya, jalan-jalan sekalian nyontreng…

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Itulah Indonesia, Life in Adelaide, Pribadi dan tag , , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Nyontreng Rasa Adelaide

  1. Salim Darmadi berkata:

    Salut loh Mas sama Adelaide… Partai Ku Suka tetap menang. Sementara di kota-kota lain di Oz PD melesat jauh…🙂

  2. Ping balik: Mantap Bung Fahri! « My Mind

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s