Facebook is…

Saya merasa kalo selama sekolah SD sampe SMU, pas kuliah sama di lingkungan kerja, saya ini orang gak gaul, dan, risikonya, tentu saya ini gak terkenal, gak punya banyak temen dan tentunya temen-temen juga sedikit yang mengenal saya. Itulah mengapa saya males dan gak berminat fesbuk2-an. Bagi saya, facebook itu gak ada bedanya sama friendster, MySpace, ataupun yang laen-laen (yang juga gak pernah saya gubris). Meski begitu, saya sudah join sama facebook sejak Februari 2008 gara-gara di-invite sama ALO saya di Adelaide Uni (believe me…). Akun fesbuk saya pun saya biarin nganggur selama hampir setaun, cuman berisi nama, sama secuil informasi pribadi, gak pake foto, dan gak pernah saya update setelahnya. Juga gak ada friends yang nyangkut, satu pun…

Repotnya, awal 2009 ini kayaknya demam facebook udah mulai melanda Indonesia dan temen-temen SMU saya sudah pada aktif di facebook. Mulai akhir Januari saja, saya udah menerima request dari beberapa orang temen SMU dulu, belum lagi yang invite ke email. Gawatnya, sebagian dari yang request itu gak saya kenal (nah lho…), dan juga nanya, “Ini Mas Maman Firmansyah yang Brigade 18 bukan?” Apaan lagi itu? Perasaan saya belum pernah jadi anggota ABRI deh…

Jadi ceritanya, pas SMU dulu ada dua orang Maman di angkatan saya, saya sendiri – Maman Firmansyah, dan temen saya yang laen – Maman Alimansyah. Perbedaan yang besar, Fir vs. Ali, buat kita berdua, tapi kayaknya tidak buat temen-temen yang laen. Selama SMU sih gak pernah ada masalah berarti, orangnya jelas keliatan dan temen-temen juga gak mungkin salah negur. Zaman itu, internet belum lumrah ada di Cirebon, Windows aja masih pake Windows 3.11 yang pake disket itu…

Terkait Maman yang Alimansyah itu, tentu bukanlah semata kesalahan saya kalo Maman yang laen ini lebih cakep dari saya, lebih tinggi dari saya, dan jauh lebih terkenal dari saya. Beliau aktif di ekskul Paskibra SMU (dari sinilah pertanyaan ‘Brigade 18’  itu muncul), sementara saya sehabis sekolah langsung ngibrit ngejar angkutan umum pulang ke kampung saya (angkutan umum gak mau ngangkut pelajar kayak saya pas udah sore atau malam). Bukan pula saya sengaja kalo kami berdua ternyata ngelanjutin kuliah di STAN, saya ngambil D-III, sementara beliau ngambil DI, walhasil kami lulus bareng-bareng pas tahun 2002.

Masalah, atau yang lebih tepatnya keribetan, baru muncul selesai kuliah D-III di STAN. Waktu itu saya memutuskan gak ikut wisudaan karena gak sanggup bayar. Meski begitu, temen saya yang jadi panitia acara wisuda ngotot kalo nama saya dipanggil pas acara wisuda, “beneran koq Mas, nama Mas dipanggil..” Saya tentu saja heran, karena seinget saya gak ada temen seangkatan saya yang namanya Maman. Misteri ini terpecahkan begitu saya tau kalo Maman yang Alimansyah juga kuliah di STAN, ngambil D-I di Bandung, dan diwisuda bareng saya, seharusnya. Sempet beberapa kali ketemu sama Maman Alimansyah, dan juga tentu bukan kesalahan saya kalau beliau ternyata tetep jauh lebih keren dari saya, dan lebih makmur hidupnya (beliau penempatan di Kantor Pajak Besar, sekretaris Kepala Kantor).

Keribetan selanjutnya terjadi pas demam facebook itu. Saya gak paham pastinya ada berapa orang yang request saya karena saya dikira Mas Maman yang Alimansyah, bukannya Maman yang Firmansyah. Indikasinya: pertanyaan Brigade 18 tadi, yang request gak saya kenal orangnya tapi nanya: “Masih inget aku kan?” Jujur, beberapa di antaranya saya gak inget… Bisa jadi karena emang saya yang udah mulai pikun, atau emang beliau yang salah nginget nama, Alimansyah vs. Firmansyah… Kecurigaan saya semakin kuat ketika ada temen facebook yang nge-tag foto pas acara reunian SMU. Di foto bareng-bareng itu, Mas Maman Alimansyah di tag dengan nama saya, Maman Firmansyah. Akhirnya saya komen,

” Mas, yang jongkok ketiga dari kiri itu Mas Maman Alimansyah, bukan Maman Firmansyah. Kasian beliaunya jadi berubah nama begitu. Saya sih seneng-seneng saja jadi berubah cakep begitu, he..he..”

Guna menghindari kemudharatan, kesalahpahaman, dan ketidaknyamanan lebih lanjut, akhirnya saya pun mau gak mau terjun ke dunia per-fesbuk-an. Saya kasih foto saya yang paling ganteng di profil, saya update informasi saya, saya perlengkap data pribadi saya, biar tambah jelas saya posting juga link ke blog saya yang gak mutu inih. Kalo udah lengkap bin mutakhir begituh masih ada yang kesasar juga, bukan salah sayah toh? 🙂

Bagi saya sendiri, facebooking is…easy. Hanya perlu login, liat Home, liat wall, liat inbox, kalau agak rajin tinggal nulis, ” Maman is … online” udah deh sah jadi ‘postingan’ di facebook. Gak kayak di wordpress yang perlu ada ide dulu, perlu googling dulu, perlu nulis minimal dua paragraf dulu, facebooking itu lebih ringan.

Saya sendiri jadi rajin update facebook, bukannya buat nyari temen, tapi justru buat bookmark webpage yang menurut saya menarik. Dulu saya pake Google Notebook buat keperluan ini, cuma setelah fasilitas ini ‘dibunuh’ sama Google, akhirnya gak saya pake lagi. Jadilah facebook ini saya pake buat posting MyLink, bookmark webpage yang saya pikir bermanfaat. Penggunaan facebook yang aneh…  8)

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Pribadi dan tag , , . Tandai permalink.

5 Balasan ke Facebook is…

  1. Ping balik: Facebook is…

  2. Gabe berkata:

    😀 lucu banget siy!

  3. Ping balik: Hiatus (lagi…) « My Mind

  4. papahnyalazuward berkata:

    emang pak maman ini lucu banget deh he he…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s