Over-expecting Dad (and Mom, and Grandma, and…)

Athifa baru saja melewati ulang bulannya yang ke-16 pas tanggal 5 Februari yang lalu. Untuk seumuran dia, perkembangannya normal: udah bisa jalan dan lari, makannya teratur (walau kadang hanya mau makanan tertentu), tidurnya teratur (walaupun susah), kalo dimarahin nangis, bisa ngomong sendiri (walau kitanya gak ngerti dia ngomong apa). Cuma rupanya, hari gini normal saja tidak cukup. Saya, dan mungkin juga ‘bad dad’ lainnya, pengen punya anak yang ‘super’, yang di atas normal, yang di atas rata-rata…

Saya ini rupanya udah ketularan buku seri pendidikan anak, website, dan cerita-cerita super dari anak-anak laen, makanya udah berharap: Athifa udah bisa ngomong lima kata, walau cuma akhir suku kata, pas 15 bulan; udah bisa mengucapkan 10 kata sempurna pas 18 bulan; udah bisa merangkai kalimat pas 2 taun; udah bisa spelling alfabet pake bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris pas usia 2 taun, udah bisa baca buku pas usia 4 taun, mau disuruh les piano pas usia 5 taun, masuk SD pas 5 taun, udah bisa essay 500 kata pake bahasa Inggris pas 6 taun, udah bisa…, udah bisa…, udah bisa…. Dan siyalnya, saya serius lho!

Gara-gara Bapak-bapak yang pengennya banyak kayak saya inilah makanya industri bayi jenius berkembang pesat dimana-mana, dan juga di Indonesia. Dimulai dengan the Mozart Effect, lanjut dengan produk-produk DVD Baby Einstein, Your Baby Can Read, melatih anak sedari janin, Playgroup sejak usia dini berkembang subur jadi industri milyaran dollar. Orang tua jadi merasa dimudahkan: kalo pengen anaknya pinter tinggal disuruh dengerin musik klasiknya Mozart; pengen bayi usia setaun bisa baca tinggal ditontonin DVD Your Baby can Read; pengen anaknya pandai bersosialisasi (dan akhirnya ber-EQ tinggi) tinggal dimasukin ke Tumbletots. Beres.

Susah dibedakan apakah keinginan punya anak hebat ini benar-benar demi perkembangan anak saya sendiri atau demi memuaskan ‘ego’ saya sendiri. Banyak orang tua yang berargumen kalo alasan mengapa mereka menuntut anak-anak mereka untuk ‘lebih’ (makanya disuruh les macem-macem, ‘sekolah’ dari umur 2 taun bahkan dari bayi) adalah demi ‘masa depan’ anak-anaknya. Benarkah? Bukan biar gak malu-maluin, atau biar bisa dibanggain, kalo lagi arisan keluarga atau lagi ngerumpi sama tetangga, sama temen kantor? Wallahu a’lam.

Ya Allah, ingatlah saya untuk tidak berbuat hal-hal yang justru bukan buat mendukung Athifa di masa depannya…

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Inspired By, Keluarga, Pribadi dan tag , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Over-expecting Dad (and Mom, and Grandma, and…)

  1. Ibu Didin berkata:

    he..he.. tuntutan hidup makin berat aza buat anak-anak kita ^_^ my little lady 19 bulan, Alhamdulillah bicaranya tergolong ‘maju’ untuk anak seusianya, kosakata sudah puluhan, baru bisa jalan sendiri lancar usia 17 bulan (katanya telat ya :D). Anaknya pemalu dan ‘penakut’, klo di rumah ngoceh sama ibunya, klo dibawa keluar diem seribu bahasa, sampe sy dikatain orang, klo di rumah ga pernah diajak ngobrol ya.. kok blm bisa bicara.. deuh dalam hati saya ga tau aza nie orang😀

    Poinnya mah klo nurutin tuntutah hidup yang makin ga manusiawi emang capek, ya capek hati ya bisa-bisa capek kantong juga biaya hidup makin tinggi, mainan tambah mahal, baju jg lucu-lucu tapi mahal hi hi..

    ah, kita temani aja anak2 tumbuh berkembang ‘sewajarnya’, ada hal-hal yg kita tanamkan/pentingkan dlm hidupnya, ya mungkin saat mereka kecil akan menangis kok ga kayak temen2nya.. tapi mudah2an klo besar jadi tahu mana yg harus ditangisi mana yg tidak😀

    salam kenal

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Salam kenal juga, Ibu Didin…

    Iyah nih, Bu… Saya sangat sependapat dengan ibu soal ‘menemani’ perkembangan anak, jangan justru ngerecokin perkembangan anak saya sendiri. Postingan ini juga niatnya pengen mengingatkan saya terus-terusan soal ini…

    Saya sendiri ngerasa peranan televisi, keluarga besar, tetangga, dan lingkungan secara umum mempengaruhi kecenderungan orang tua buat membandingkan, dan pada akhirnya punya pengharapan yang ‘berlebihan’ terhadap anaknya sendiri…

  3. Ping balik: A Bad Explanation is Better Than None at All « My Mind

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s