LKS a la Adelaide

“…as if AUD$3,123 is not enough…”

Yap, bener sekali… di University of Adelaide tercinta juga ada LKS. Namanya tentu bukan Lembar Kerja Student, melainkan e-workbook (so abad 20 banget ya? Mungkin yang bikin website kurang gaul makanya masih dikasi nama e—–. Kalo nggak, mungkin LKS-nya dikasi nama iWorkbook).

Kenapa saya bilang LKS?

Jadi begini ceritanya, karena bingung mau ngapain selama libur 3 summer selama 3 bulan, akhirnya saya memutuskan buat ngambil kuliah summer school. Mata kuliahnya Oxxxx Dxxx and Rxxxx Mxxx; bayarnya mahal, AUD$3,123 (untung yang bayar bukan saya); yang ngajar Professor Z (biar gak ketuker sama Professor X-nya X-Men). Kuliahnya asyik, Professornya juga baek. Yang gak enak, sang Professor ini nyuruh kita daftar di www.perdisco.com.au biar punya akses ke e-workbook terkait mata kuliahnya. Mirip dengan LKS, e-workbook itu isinya kumpulan soal latihan terkait topik kuliah. Latihannya sendiri mirip LKS, ada pilihan ganda, isian, juga essay. Kalo LKS sering dikumpulin dan dinilai sama guru, ada juga 20% komponen penilaian kuliah yang musti dilakuin di e-workbook. Mirip LKS kan?

Buat punya akses penuh ke e-workbook ini, saya musti bayar AUD$34.5, cukup lah buat beli 2 kaleng S-26 Toddler Gold-nya Athifa. Bisa aja gak bayar tapi aksesnya terbatas, ada alokasi dua jam per hari buat orang-orang pelit  kayak saya yang gak mau bayar.  Itu pun jatahnya cuma satu orang per saat tertentu. Jadi kalo ada orang gratisan yang lagi akses, orang gratisan laen musti nunggu sama dia logout. Tentu bukan semata nilai dollar yang harus saya bayar yang mbikin saya agak males bayar e-workbook ini, tapi lebih ke arah filosofisnya (taela..). Begini:

  • Ini kuliah summer, yang cuma lima minggu dipadetin dari yang seharusnya 12 minggu. Dengan waktu yang terbatas kayak gini, buat memahami materi presentasi, baca teksbook, sama memahami soal-soal tutorial aja menurut saya udah lebih dari cukup, pusingnya…
  • Kenapa tidak memaksimalkan alokasi tutorial atau soal latihan di teksbook aja sih? Bayangin aja, seminggu ada dua jam tutorial (masing-masing sejam) dengan lebih dari 10 soal yang susah-susah. Begitu juga dengan soal end-chapter di teksbook. Perlukah hidup saya lebih menderita lagi dengan ngerjain soal latihan yang laen lagi?
  • Kenapa musti bayar? Emang AUD$3,123 gak cukup buat nutup variable cost dan fixed kuliah yang cuma 5 minggu?

Sang Professor sendiri dengan gentle-nya bilang, “I didn’t get any money from Perdisco for setting up this e-workbook.” Seem to good to be true?

Saya sendiri memutuskan untuk nyobain gratisan dulu. Kalo pas saatnya detik-detik terakhir menjelang waktu ujian saya gak juga kebagian jatah gratisan, saya bakalan bayar. Gak ada ruginya nyobain toh? Strategi saya, ngakses e-workbook pagi banget, soalnya jatah gratisan e-workbook ini cuma dibuka jam 6.30 sampe 10 malem. Selama ini sih gak pernah ada masalah, ditunjang dengan akses internet 3G-nya Three, saya selalu kebagian jatah dan bisa ngerjain soal-soal latihan, dengan tetep gak bayar. Mungkin karena temen-temen penggratisan laennya gak seniat saya buat bangun pagi kali ya?

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Campus Life dan tag , , . Tandai permalink.

4 Balasan ke LKS a la Adelaide

  1. Salim Darmadi berkata:

    Wah… ambil summer semester juga Mas?
    Alhamdulillah, Salim barusan final exam untuk summer semester. Saatnya menikmati sisa liburan, hehe…
    Gut lak Mas…

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Terima kasih atas doanya, Mas Salim. Final exam saya masih minggu depan, hari Rebo.

    Mau jalan-jalan lagi, Mas Salim? Oleh-oleh yang dari New Zealand aja belum nyampe ke Adelaide loh? 🙂

  3. Salim berkata:

    Mudah-mudahan lancar dan sukses Mas…

    Iya Mas, insya Allah minggu depan berangkat. Kok tahu Salim mau ke NZ? Kaya’nya dibocori sama salah satu Adelaider yang baru datang ya…🙂

  4. Maman Firmansyah berkata:

    Wah, masa informasi penting bahwa Mas Salim mau jalan-jalan ke negeri jiran aja saya gak tau sih? Keterlaluan banget dong kalo saya nggak tau…Biar pun saya ini fakir benwit, tiap hari saya masih sempet buka Kompas sama detik.com, lho… 🙂, makanya bisa tau kalo Mas Salim mau ke NZ…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s