Akhirnya… Ke Dokter Juga!

Akhirnya… kejadian bersejarah itu terjadi juga, “pergi berobat ke dokter”. Kali ini yang perlu berkunjung ke sang dokter justru Athifa.

Setelah hampir 375 hari berada di Adelaide, seinget saya baru sekali saya kena sakit, tepatnya sakit flu. Itu pun gara-gara malemnya saya nyobain nyuci mobil, gak tanggung-tanggung 55 mobil sekaligus. Nah, pas paginya saya justru gak bisa tidur, jadi lah kena flu selama 2 minggu. Selain kejadian flu-gara-gara-nyuci-malem-itu, kalo dipikir-pikir sih, tubuh saya ini relatif bersih dari gangguan flu dan bakteri. Setelah berkontemplasi secara mendalam, jumlah jam tidur saya-yang keterlaluan lamanya-menjadi faktor penentu sehatnya saya. Walhasil, seumur-umur di Adelaide, belum pernah sekali pun saya berniat ketemu sama pak Dokter.

Setelah kedatangan istri dan Athifa, mulailah kasak-kusuk tanya teman tentang prosedur berobat ke dokter sebagai persiapan jikalau suatu saat saya, istri, atau Athifa suatu saat sakit. Tiga bulan berlalu, istri dan Athifa sehat-sehat saja. Beberapa kali Athifa demam ringan, kemungkinan sih karena lagi numbuh gigi, dan tanpa perlu obat penurun panas pun udah turun sendiri demamnya. Pas lagi begini, saya cuman bilang ke istri, “Kalo demamnya udah nyampe 38 derajat celcius, baru dikasi obat penurun panas.” Walhasil, obat penurun panas Sanmol yang saya bawa dari Jakarta pun justru dibuka dan dipake pertama kali sama tetangga asal Indonesia yang anaknya lagi kena demam. Sekalinya Athifa kena flu, saya pun bilang ke istri, “Kalo sampe besok masih demam, besok aku minta appointment ke dokter, dan paling cepet ya besok lusanya kita baru ketemu dokter.” Besoknya Athifa udah gak demam lagi. Beres.

Kalo di Jakarta sana, pas baru mulai demam kebiasaanya tinggal dateng ikutan ngantri ke dokter. Pas ditanya sama pak Dokter, “Kapan mulai demam?” Dijawab, “tadi pagi, Dok.” Dijamin, dokter secanggih apa pun gak akan bisa mendiagnosis penyakit apa pun kalo demamnya baruan tadi pagi mah.

Di Adelaide sini, ketentuan ketemuan sama dokter, yang harus bikin appointment dulu minimal sehari sebelumnya, emang cukup membantu ketika penyakit ringan menimpa. Pas mau bikin janji sama dokter, penyakitnya keburu ilang, gak jadi deh berobat ke dokter. Ribetnya, pas butuh buru-buru ketemu dokter musti nunggu sampe dokternya punya waktu luang, kemungkinan besar sih baru besok.

Rentetannya dimulai Sabtu sore. Athifa demam. Dikompres gak mau dan demamnya mulai naek sampe 37.8 derajat celcius. Sanmol pun mulai dikasih, demamnya agak turun tapi malemnya Athifa rewel banget, nangis-nangis melulu. Besoknya, demamnya masih ada tapi Athifa seharian gak mau makan sama sekali, susu formula pun gak mau. Malemnya dimulai lagi ritual rewelnya Athifa, hampir tiap jam bangun, merengek-rengek walau matanya merem. Hari Senin keluhannya masih sama. Karena khawatir sama Athifa yang gak kemasukan makanan sama sekali, campur kesel karena tiga malem berturut-turut cuma tidur beberapa jam saja, akhirnya pas hari Selasa berencana bikin appointment sama dokter.

Sebelum bikin janji sama dokter, sempet ngobrol sama istri:

“Ma, nanti Mama ikutan ngejelasin sama dokter ya!”

“Iya, kalo Mamanya tau bahasa Inggrisnya. Emang kalo panas dalam bahasa Inggrisnya apaan?”

“Euu…”

“Kalo sariawan? Kalo bisul? Kalo infeksi saluran kencing? Eh, kalo dot/empeng itu bahasa Inggrisnya apaan ya?

Geez, saya inih udah setaun di negeri orang bule tetep aja saya kebingungan pas ditanya sama istri begitu. Akhirnya, saya pun berinisiatif:

  • Tanya sama kamus Bahasa Indonesia – Bahasa Inggris

Siyalnya, sayah ini sok pinter gak bawa kamus Hassan Shadily & John M. Echols yang super canggih itu. Option 1, aborted.

  • Tanya sama Mbah Google

Google Translate pun kebingungan menerjemahkan sariawan sama empeng.

  • Alternatif terakhir, berobat sama dokter yang ngerti bahasa Indonesia.

Alhamdulillah, ternyata di Hindmarsh Square ada dokter asal Malaysia yang praktik jadi General Practitioner. Jadilah bikin janji sama sang dokter, dokter Badrul namanya.

Rabu siang, jam 10. Ketemuan sama dokter, konsultasi pake bahasa Indonesia, alhamdulillah sang dokter ngerti. Periksa telinga, periksa tenggorokan, kesimpulannya: Athifa kena tonsilitis. Bahasa Indonesianya? Gue udah ngerti dan bilang sama dokternya, “di Indonesia kita kenal namanya amandel, dok.” Sang dokter pun meluncur ke, believe it, Mbah Google, search  “tonsilitis” dan dari sekian result, di-kliklah, voila, halaman Wikipedia yang ini.

Diresepin antibiotik, karena tonsilitisnya disebabkan bakteri. Salah satu pembeda sama resep di Indonesia yang selama ini saya terima adalah resepnya pak dokter ini diprint, jadinya saya bisa baca isinya apa, dan juga cuma dapet satu obat, gak kayak semasa di Jakarta yang bisa dapet sekantong penuh obat berbagai jenis. Tebus obat di Chemist di ground floor-nya David Jones.

Malemnya, Athifa masih rewel tapi hari Kamis besoknya Athifa udah agak mendingan. Kamis malam Athifa, dan juga saya, udah bisa tidur dengan nyenyak. Alhamdulillah, akhirnya Athifa sembuh juga.

p.s. Empeng/dot yang biasa dipake Athifa itu bahasa Inggrisnya dummy.

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide dan tag , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Akhirnya… Ke Dokter Juga!

  1. cenya95 berkata:

    Subhanallah… cantiknya Athifa.
    Lamnal

  2. Ping balik: 16 Bulan… « My Mind

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s