Belajar Bersama Anak

Dulu pas masanya kuliah di D-IV STAN, teman kuliah sekaligus tetangga di depan rumah saya bercerita kalo dia baru bisa belajar larut malam setelah 3 anaknya tidur semua. Saya, yang pada masa itu pacaran saja belum laku, tentu belum bisa ngebayangin kuliah sambil ngasuh anak, 3 sekaligus, dan baru bisa belajar dan ngerjain tugas larut malam setelah anak-anaknya pada tidur semua. Lain lagi pengalaman kawan saya yang laen semasa kursus persiapan bahasa Inggris di I/A/L/F, beliau mengaku sama sekali nggak bisa make laptopnya buat ngerjain tugas-tugas kursus. Alasannya? Anaknya selalu meminta diputerin DVD film animasi Cars di laptopnya, tanpa henti dan tanpa bosan.

Giliran saya kah kena permasalahan yang sama?

Sebelum kedatangan anak dan istri saya per September lalu, saya sudah sering ‘diperingatkan’ sama temen saya yang udah bawa keluarga, “don’t expect your life would be the same after your family come!” Kaitannya dengan masalah belajar dan ngerjain tugas kuliah, ini yang saya rasakan sangat berubah. Setelah hampir 8 bulan terbiasa mengatur ritme belajar sendirian tanpa gangguan berarti, selain jadwal rutin masak, belanja dan bersih-bersih rumah, kedatangan anak saya yang baru berusia setaunan bikin ritme belajar itu berubah sama sekali.

Emang apa aja yang bikin berubah?

Hal-hal sejenis kayak:

  • Pas ngeliat Bapaknya lagi megang pensil sama handout, niatnya belajar, Athifa dengan santainya ngerebut pensil dan nyoret-nyoret handout presentasi kuliah.
  • Pas udah mau baca textbook, Athifa nyodorin boneka/buku sambil bilang, “mau..mau..”, artinya minta dibacain bukunya dia atau mainin boneka bareng dia.
  • Belum lagi kalo Athifa udah berdiri di depan pintu, minta jalan-jalan ke luar rumah…
  • Yang paling repot adalah setelah Athifa sadar dan paham kalo benda bernama laptop itu bisa dipake buat nonton DVD In the Night Garden kesukaannya dia, nonton Bapaknya maen games atau, yang paling sering digebrak-gebrak keyboard-nya (pengennya niruin Bapaknya lagi ngetik) atau juga ngegebrak-gebrak mouse (setelah ngeliat Bapaknya geser-geser sama nge-klik mouse). Secara saya sudah memutuskan untuk sebisa mungkin kuliah secara paperless (gak beli textbook kalo udah ada file PDF-nya, gak ngeprint soal sama jawaban tutorial kalo udah ada ada PDF-nya, juga gak ngeprint file presentasi kuliah kalo gak butuh-butuh banget), laptop itu adalah pusat aktivitas saya selama kuliah. Walhasil, selama Athifa belum tidur mah, itu laptop nyata gak bisa dipake buat belajar dan ngerjain tugas kuliah. Seringnya, selama Athifa masih belum tidur dan laptop itu dinyalain ya paling dipake buat nonton video In the Night Garden atau Pocoyo rekaman dari ABC Kids. Siyalnya, begitu Athifa tidur (pas summer begini Athifa tidur rata-rata jam 10.30 malem) saya juga udah kecapekan dan ngantuk, akhirnya ketiduran juga…
  • Semua kondisi gangguan itu diperparah dengan kondisi unit saya yang cuman ada satu kamar sebagai pusat aktivitas. Semua aktivitas saya ‘terpantau’ sama Athifa. Saya sih belum kepikiran buat nyobain belajar atau ngambil resiko nyalain laptop di kamar mandi..
  • Apa pun gangguannya, tentu tidak ada apa-apanya dibandingkan kebahagiaan ngeliat perkembangan anak sendiri: dari mulai ngerangkak pas pertama kali dateng ke sini, berdiri, belajar jalan, bisa jalan… Hal yang gak bisa keliatan kalo anak sama istri gak diajak nemenin kuliah di sini.

Buat situ-situ yang mau bawa keluarga kuliah di luar negeri, perlu dicoba tip-tip belajar bareng anak kayak begini:

  1. Buat yang belum punya anak, segeralah berusaha dan berdoa (biar segera bisa merasakan masalah yang saya alami dan postingan ini jadi ada manfaatnya).
  2. Berdoalah agar anak(-anak) Anda anteng, gak gampang nangis, mau maen sendiri, gak gangguin Bapak/Ibunya, gak tertarik sama laptop…
  3. Kalo poin yang kedua sudah gak gak mempan,  usahain punya rumah/unit/apartemen sewaan yang punya dua kamar. Beri keleluasaan anak Anda bermain di kamarnya atau di ruang tamu, sementara itu jadikan kamar yang kedua buat ruang belajar. Usahain kamar kedua ini ada kuncinya dan masuklah ke kamar belajar ini tanpa ketauan anak-anak.
  4. Kalo situ punya banyak duit, beliin anak situ satu lagi laptop buat maenannya dia. Warning: Saya pernah nyoba cara ini dan nggak berhasil. Ceritanya temen saya nemuin laptop jadul (Texas Instrumen bikinan taun 1996-an, pake Windows 98) di laundry, ya udah saya minta aja ntu laptop terus saya nyalain buat Athifa. Ya udah itu laptop digebrak-gebrak, diinjek-injek, didudukin… Pas saya nyalain laptop punya saya, tetep aja Athifa ganggu saya dan pengen maen laptop yang saya pegang. (Penyebabnya mungkin bisa jadi karena si laptop jadul emang gak bisa ngapa-ngapain: gak bisa nyetel MP3 apalagi video, DVD; atau bisa jadi karena Athifa emang selalu tertarik sama apa pun yang dipegang sama Bapaknya).
  5. Cobain double tasking di laptop. Yang selalu saya lakuin, Athifa nonton videonya kesukaan dia pake Real Player di setengah layar sementara setengah layarnya lagi saya pake buat buka file pdf buat belajar. Kelemahan metode ini adalah biasanya cuman bisa buat baca doang, begitu saya nyobain buat ngetik di keyboard bisa dipastiin Athifa juga pengen ‘bantuin’ ngetik…
  6. Belajar di kampus. Ada satu temen saya yang make cara ini, setiap hari beliau berangkat ke kampus jam 8 dan baru pulang ke rumah jam 5. Catet itu, setiap hari gak peduli ada atau gak ada kuliah yang penting ke kampus buat belajar. Saya sendiri gak bisa mengaplikasikan cara ini dengan alasan: boros tiket bus   🙂    dan juga kalo udah di kampus saya cenderung gak belajar tapi nginternet…
  7. (I hate to say this…), jangan suka nunda-nunda belajar sama ngerjain tugas. Permasalah terbesar gangguan belajar dari anak-anak ini adalah kalo besok mau ujian atau ada tugas yang mau dikumpulin besok. Buat orang tipe procastinate parah kayak saya (buat apa dikerjain sekarang kalo bisa ditunda sampe besok?), gimana gak pusing kalo ada tugas yang mau dikumpulin besok sementara saya baru ngerjain setengah jalan dan Athifa baru tidur jam 10 malem?

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Campus Life, Life in Adelaide. Tandai permalink.

5 Balasan ke Belajar Bersama Anak

  1. Salim Darmadi berkata:

    Hehe, makasih banyak Mas atas sharing-nya, jadi kebayang repotnya belajar sambil ngasuh anak. Setidaknya jadi pelajaran buat orang yang “belom laku” seperti dirikuh kalau nanti harus menjalani hal serupa…🙂

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Iyah… harusnya emang ada tip No. 0 = Buat Anda yang belum berkesempatan menikah (karena terlalu sibuk menuntut ilmu kayak Mas Salim) dipersilakan mencari pasangannya terlebih dahulu…

  3. Hahahaha..
    Bagaimanapun kebahagiaan si kecil ngalah-ngalahin segalanya. Alhamdulillah saya sedang tidak sekolah, tetapi coding..😀

    Jam kerjanya yang diubah. Tidur awal, bangun pagi-pagi sekali..

  4. Maman Firmansyah berkata:

    Terima kasih sudah mampir, Mas Arief.

    Iya Mas Arief, saya juga pengennya punya jadwal yang disesuaikan kayak gitu, cuma repotnya pas summer begini (maghrib di sini baru jam 20.30, isya-nya jam 22.00) saya juga baru bisa tidur paling cepet jam 22.30. Athifa tuh gak akan pernah tidur sebelum Bapak sama ibunya juga tidur. Paginya, saya cuma berharap kalo Athifa gak buru-buru bangun, sekalinya Athifa bangun dan ngeliat Bapaknya lagi megang laptop, susah lagi diajak tidurnya. 😦

  5. Ping balik: The (1.5 Years) Holiday is, soon to be, Over « My Mind

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s