Is Google Making Me Stoopid?

Entah kenapa justru pas semester 2 kuliah di universitas tercinta inih, nilai sayah jadi pada jeblok semua. Ada 3 kali ujian mid yang dapet nilai di bawah rata-rata. GPA pun turun dari sebelumnya 5,xx jadi cuma 5,xx. Sebelumnya pun sayah ndak pernah ngerasa sayah inih sebagai orang pinter lho. Kalo pun dulu zaman sekolah S3 (SD-SMP-SMU) sayah cuma bisa nangkring di ranking satu (selama SD, SMP, dan SMU) sama ranking dua doang (sekali di SMP, 4 kali semasa SMU) itu kan hasil dari sistem pendidikan orde baru doang (kayaknya hidup ini belum lengkap kalo kita belum nyalah-nyalahin orde baru), jadi nggak bisa menggambarkan kapasitas intelektual murid.

Kalo ukurannya IQ? IQ sayah yang cuman 125 pun jelas ndak bisa jadi acuan kalo saya inih pinter. Intinya, sayah ini nggak pernah ngerasa pinter lah.. Cuma ya rasa-rasanya saya juga nggak-nggak goblok-goblok amat lah, minimal kalo dibandingin sama temen-temen sekelas, rata-rata lah, pinter banget ya kagak, goblok banget ya juga nggak…, jarang lah dapet nilai di bawah rata-rata. Makanya pas dapet hasil ujian yang jeblok itu saya lantas bertanya-tanya: Apa sayah inih jadi tambah bego setelah satu semester kuliah di sini? Naluri sayah bilang: “I have to blame someone/somebody/something…!!!”

Setelah udah capek ngejelek-jelekin sang universitas tercinta di sini, di sini, di sini, di sini, di sini, dan di sini sudah saatnya sayah mencari korban laen buat di salah-salahin. Setelah googling serius, akhirnya ketemu, kata Nicholas Carr di majalah Atlantic, yang bikin gue tambah bego adalah Google.

Lho?

Yap, bener sekali sodara-sodara. Pak Nicholas Carr ini bikin essay yang judulnya “Is Google Making Us Stupid?” yang ide dasarnya diambil dari bukunya dia sendiri, “The Big Switch: Rewiring the World, from Edison to Google”, terutama bagian bab yang terakhir, “iGod”. Idenya, internet secara keseluruhan, jadi bukan cuma Google sebagaimana judul essaynya, bikin pola pikir otak jadi berubah yaitu jadi tambah susah buat konsentrasi dan kesulitan baca teks yang panjang-panjang. Nicholas Carr memulai idenya dengan ngejelasin kalo dia punya kecenderungan buat kesulitan baca teks yang panjang-panjang, kayak novel yang berat-berat. Padahal dia sebelumnya gak pernah bermasalah buat baca buku teks yang panjang-panjang. Ungkapannya beliau, “Once I was a scuba diver in the sea of words. Now I zip along the surface like a guy on a Jet Ski.”

Kalo kenanya di gue, kecenderungan tambah lemot (lemah otak) kayak gini paling cuma bikin gue tambah nyadar kalo jumlah lilin di kue ulang taun gue yang tambah banyak atau introspeksi diri jangan-jangan gue kebanyakan maksiat. Paling pol, gue lebih terinspirasi buat minum Ginko Biloba. Buat pak Nicholas Carr, yang seorang technology critic, tentu butuh sesuatu hal yang di luar kebiasaan. Kepilih lah argumen tadi, kebanyakan browsing informasi pake internet bikin otak tambah susah diajak konsentrasi baca buku yang panjang-panjang.

Buat ngedukung idenya, pak Nicholas Carr inih ngasih contoh pak Blogger yang laen, Scott Karp di postingan yang ini dan juga Bruce Friedman di postingan yang inih. Nggak ketinggalan juga bukunya Maryanne Wolf yang inih, dan juga cerita tentang kecenderungan tulisan Nietzche yang berubah setelah beliau pake mesin ketik. Bagian selanjutnya dari essay pak Nicholas Carr justru malah ngejelasin tentang cerita ‘kekhawatiran’ penerapan teknologi baru terhadap rutinitas kehidupan manusia buat ngedukung ide awalnya pak Nicholas Carr ini.

Essay-nya Carr udah bikin ‘kehebohan’ di dunia maya. Setidaknya kontroversi ini dibahas di artikel cnet yang ini, postingan blog yang ini dan yang ini, dan yang paling seru di forum  Britannica online yang ini. Wikipedia bahkan bikin entry khusus buat mbahas masalah ini.

Buat sayah sendiri, setelah baca essaynya Carr sama segala kontroversinya di dunia maya, kayaknya rada-rada nggak cocok buat profil sayah. Ketidakcocokan terbesar adalah: dari dulu pun saya nggak sanggup baca buku yang panjang-panjang. Semasa kuliah, sebagaimana yang udah diulas di sini, saya lebih sering ngerjain soal latihan plus kunci jawabannya dibanding baca tuntas textbook yang tebel-tebel. Textbook hanya dipake buat referensi kalo pas saya ngerjain soal. Pengecualian tentu kalo baca buku yang gue seneng dan gak ada kaitannya sama kuliah (buku komputer, pendidikan anak) atau buku fiksi, bisa ajah baca serius. Rekor saya soal baca buku fiksi ini adalah ketika saya berhasil baca buku Harry Potter yang kelima sampe selesai non-stop dari jam 10 malem sampe jam 3 pagi, itu karena besoknya si buku harus di balikin sama yang punya, he..he..

Sehari-hari saya sendiri sangat bergantung sama Google, dan internet secara keseluruhan, dalam segala hal. Nyari artikel serius, baca koran online, e-mail, ngeliat peta, baca review sebelum beli gadget tertentu, nyari kerja, udah jadi keseharian saya. Bagi saya, ber-Google-ria itu artinya membuat saya yang tadinya ndak tau sama sekali tentang sesuatu, jadi tau walau cuma sedikit  dan cuma di permukaannya doang. Yang lebih cocok buat saya tuh, is stupid making me Google?

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Review, Sok Tau. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Is Google Making Me Stoopid?

  1. Ping balik: Warning: Sotoy Detected! « My Mind

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s