Post-Dollar-Syndrome

Pertengahan Desember begini, sebagian mahasiswa Indonesia di Adelaide yang udah selesai kuliahnya mulai meninggalkan Adelaide, pulang ke Indonesia. Pengamatan tidak resmi saya menunjukkan bahwa reaksi orang-orang yang pada mau pulang ke Indonesia ini beragam, dari mulai yang sedih, gembira, atau biasa-biasa ajah. Mirip cerita film Welcome to the Stick (Bienvenue chez les Ch’tis), sebagian mahasiswa Indonesia dateng ke Adelaide berbekal kesedihan, biasanya karena keluarga gak bisa langsung ikut, dan akhirnya pulang ke Indonesia juga dengan roman kesedihan, dengan berbagai alasan juga. Berikut ini beberapa alasan kesedihan, yang bisa berlanjut jadi syndrome penyakit tertentu di Indonesia kelak:

  • Post-Dollar-Syndrome.

Buat sebagian orang, catet itu: sebagian orang-gak termasuk saya, kehidupan di negeri orang itu bagaikan mimpi: berlimpah dollar, yang kalo dirupiahkan emang jadinya banyak, kadang malah banyak banget. Buat yang berminat kena penyakit ini, harus rela bekerja membanting tulang, berpanas matahari, berpeluh keringat, bermandikan hujan, tapi yang penting dapet dollar. Buat student yang bawa keluarga dan spouse-nya kerja full time, sangat mungkin terkena syndrome ini. Akan tetapi, kemungkinan terbesar penderita syndrome ini adalah mahasiswa Indo yang pekerjaan utamanya: pekerja, pekerjaan sampingannya: student. Walhasil, penghasilan dollar double suami dan istri, triple sama stipend, anak-anak dititip ke child care.

Buat orang-orang dengan kategori ini, selesai kuliah dan pulang ke Indo adalah akhir dari semua mimpi penghasilan dollar, dan kembali ke dunia nyata: penghasilan rupiah. Kalo situ termasuk kategori yang saya sebut di atas, hati-hati dengan syndrome ini dan harus bersiap-siap ketika situ udah hampir selesai kuliah. Saya sendiri kemungkinan gak bisa kena kategori ini karena saya sendiri gak kerja, sementara istri saya juga gak kerja. 😳

  • Post-Leisure Time-Syndrome

Seperti yang sudah saya singgung di postingan yang ini, masa-masa kuliah di Adelaide sini adalah masa yang sangat berlimpah dengan waktu senggang. Bayangin aja, pas masa kuliah aja, total jam kuliah saya cuma 12 jam seminggu, seringnya cuma dalam tiga hari kuliah, di tambah waktu transportasi yang cuma 20 menit ke kampus, total work hours saya, di luar waktu belajar dan ngerjain assignment, paling cuma 15 jam seminggu. Bandingin dengan work hours pas kerja, dan juga entar kalo udah balik kantor lagi, jam kerja dari jam 07.30 sampe 17.00 (itu 9.5 jam per hari alias 47.5 jam seminggu), belum ditambah waktu transportasi minimal 2,5 jam per hari (asumsi naek motor dan itu artinya 12.5 jam per minggu). Total jendral, work hours saya kalo entar pulang ke Indonesia minimal 60 jam per minggu.

Makanya, waktu-waktu kuliah di Adelaide ini adalah masa-masa emas saya buat: bangun siang, jalan-jalan, maen sama anak, baca buku, nonton DVD, dll. Nah, pas pulang ke Indonesia dan kembali ke rutininas kerja, baru deh saya kena post-leisure time syndrome… 😥

  • Post-Comfort-Syndrome

Segala kenyamanan hidup yang pernah di alami di Adelaide sini tentu, sampai pada tahap tertentu, bakal di-‘kangeni’ pas udah pulang ke Indonesia entar. Transportasi umum yang nyaman, jalanan yang gak macet, udara yang bersih, air bersih yang mengalir lancar, listrik yang gak pernah black-out, adalah contoh-contoh kenyamanan hidup yang susah didapet di Indonesia, khususnya Jakarta. 😦

  • Post-School-Syndrome

Syndrome ini biasanya menimpa anak-anak mahasiswa Indonesia yang sekolah di sini, rata-rata masih SD. Saya gak tau apa karena sistem pendidikan di sini yang bagus atau emang anak-anak usia SD emang lagi seneng-senengnya sekolah, yang jelas saya banyak banget nemuin kasus anak-anak yang segan mau pulang ke Indonesia, dan pengennya terus sekolah di sini. Ada anak temen yang saking senengnya sekolah, hari Sabtu dan Minggu aja pengen sekolah. Ada lagi anaknya temen yang sebelum pulang ke Indonesia sampe dua hari nangis, gak mau pulang dan pengen sekolah di sini terus. Buat bapak/ibunya sendiri, jarang yang begitu kangennya yang kampus.

  • Post-Bath Tube-Syndrome

Kalo yang ini khusus buat Athifa doang. Pas pertama dateng ke Adelaide, rutinitas mandi buat Athifa adalah rutinitas yang penuh linangan air mata dan perjuangan. Semua berubah, penuh keceriaan dan gak mau berhenti mandi, pas konsep mandi di bath tube dimulai. Sampe sekarang, Athifa hanya mau mandi kalo mandinya di bath tube, di luar itu… no way.

Secara bapaknya Athifa ini adalah orang kere yang masih ngontrak di rumah petak (yang pasti gak ada bath tube-nya), gak kebayang juga gimana entar kalo udah balik ke Indonesia gimana caranya ngebujuk Athifa biar mau mandi dengan suka rela. Buat Athifa, pulang ke Indo  berarti berakhirnya masa-masa indah mandi di bath tube, taelaa… segitunya…, he…he…

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

4 Balasan ke Post-Dollar-Syndrome

  1. Agung berkata:

    jangan lupa shalat jum’at di kampus, biar nggak kena macam2 syndrome he..he..

  2. Ayuni berkata:

    To Mas Maman Firmansyah,
    Salam kenal nih.Saya senang membaca blog ini.Paling tidak saya jadi tahu pengalaman orang yang bersekolah di luar negri.
    Aku guru SMP.PNS.ngajar bahasa Inggris.Dari dulu cita-citaku pengen banget pergi ke luar negri,ketemu orang internasional.
    Bisa gak ya saya seperti Mas Maman ini,bisa kuliah di negeri orang.Umurku sudah 41,tapi semangatku gak kalah lo dengan yang umurnya 25 tahun.Karena mengajar di desa,susah sekali untuk kita berkembang.Jadilah aku kutu internet,cari-cari peluang beasiswa S2.IPK 3,1.November lalu ikut test TOEFL dapat 540.Gimana mas Maman,apa yang mesti aku lakukan?
    Thanks a million for your attention.

    • Maman Firmansyah berkata:

      Kalo soal kemungkinan mah selalu ada dan gak pernah tertutup, Mbak. Sebagai langkah awal mungkin bisa browse di http://www.rumahbeasiswa.com, dan nyari2 kira2 ada gak beasiswa yang sesuai dengan profilnya Mbak Ayuni. TOEFL 540 udah bisa jadi modal awal buat nyari dan apply beasiswa. Saran saya, jangan hanya terfokus ke beasiswa S2-nya, kalo emang buat nyari pengalaman ke luar negeri, mungkin semacam pertukaran pengajar, misi kebudayaan, atau acara2 sejenis bisa jadi batu loncatan buat bisa nyari pengalaman ke luar negeri. Kalo saya sendiri dapet peluang beasiswa karena dapet info dari temen-temen di kantor. Saya gak terlalu paham juga sih, tapi bukan di Depdiknas itu ‘seharusnya’ ada banyak peluang beasiswa?

      Good luck, selamat berjuang.

      Warm regards

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s