Lapor Diri a la Adelaide

Apaan sih lapor diri?

“Bagi warga negara Indonesia yang datang ke negara tertentu diharapkan agar melaporkan diri ke KBRI, bila terjadi sesuatu hal pihak KBRI bisa segera memberikan bantuannya”, begitu katanya.

Yap, tujuan yang sangat mulia dan sangat perlu didukung oleh segenap warga negara yang baik, seperti saya tentunya. Lapor diri ini bisa ke Kedutaan Besar (KBRI) setempat, atau kalo gak ya ke Konsulat Jenderal (Konjen) terdekat. Masalah timbul karena ternyata di Adelaide ini gak ada Konjen, apalagi KBRI. Saya ndak paham kenapa di Adelaide ini gak ada perwakilan orang Deplu yang nongkrong. Entah karena dari sudut pandang pelayanan kurang perlu dilayani, entah karena emang di sini orang Indonesianya terlalu sedikit buat dilayani, atau karena di sini terlalu sepi (jadinya orang Konjen susah kalo mau jalan-jalan).

Yang jelas untuk pelayanan orang Indonesia di sini ada dua macam cara, via pos atau pelayanan rutin tiap 6 bulan sekali. Kalo via pos, WNI tinggal kirim persyaratan yang dibutuhkan via pos, Insya Allah dilayani dengan baik dalam waktu yang sesingkat-singkatnya, via pos juga tentunya. Cara yang kedua, tiap 6 bulan sekali ada perwakilan dari KBRI Canberra yang dateng ke Adelaide buat ngadain pelayanan. Secara logika sih emang lebih enak jalan-jalan ke Adelaide sekali tiap 6 bulan daripada hidup di sini terus-terusan…

Kayak gini nih flyer Layanan Kekonsuleran dan Keimigrasian-nya KBRI Canberra di Adelaide:

kbri-konsuler-adelaide-copy

Karena mengandalkan layanan inilah saya baru sempet melaporkan kedatangan istri dan anak saya, yang sebenarnya udah dateng ke Adelaide sejak tanggal 22 September 2008 lalu. Sekalian juga buat ngelaporin perubahan alamat setelah sebelumnya gue sempet pindah rumah sejak tanggal lapor diri terakhir.

Tiba saatnya, 29 November adalah tanggal pelayanan dimaksud. Baca flyer layanan dilanjutkan dengan donlot dokumen yang dibutuhkan, print dokumen di library. Beres? Ternyata nggak. Pas pagi sebelum berangkat sempet baca-baca yang lebih lengkap ternyata buat lapor diri itu ada tiga persyaratan yang perlu dilengkapin:

  1. Paspor;
  2. Mengisi dokumen;
  3. Pas foto, ukuran paspor.

Innalillahi… pake pas foto toh? Kebiasaan, dan kemudahan, mengurus segala sesuatu di Australia ini bikin saya jadi pemalas. Bayangin ajah, sejak saya nyampe di sini, saya nggak pernah dimintain pas foto buat ngurus apapun. Pasang listrik sama telpon, pake telpon. Bikin student card sama library card, tinggal dateng ajah bawa dokumennya. Begitu juga pas apply mobile broadband-nya 3, tinggal dateng ajah bawa paspor sama student card. Apply work permit sama pasang listrik di akomodasi yang kedua, pake internet.

Siyalnya lagi, pas dikonfirmasi sama Nyonyah, “Ma, ada pas foto Mama sama Athifa gak?”

“Lha, kan Papa sendiri yang bilangnya gak usah bawa pas foto segala?”

Ooopss… yap saya sendiri ternyata yang bilang gak perlu bawa pas foto karena berbekal husnudzon saya kalo di sini gak pernah butuh pas foto. Ya udah, berbekal keyakinan bahwa warga negara yang baik harus lapor diri, sekeluarga kita berangkat ke layanan kekonsuleran. Niatnya, kalo ternyata dibutuhin ya tinggal bilang gak punya. Gitu aja koq repot?

Nyampe lokasi layanan di Oasis Room, Flinders Uni jam 11.30-an, udah rame banyak orang. Ambil karcis antrian, ternyata dapet nomor 117. Wah, mudah-mudahan nomor yang dilayani udah nyampe 105 yah…!!! Cepet juga pelayanan KBRI inih..

Pas di-cek, ternyata nomor yang udah dipanggil baru nomor 46, alias ada 61 orang lagi yang ngantri di depan saya. Masya Allah…Terakhir gue nungguin antrian sebanyak ini pas gue bayar listrik di kantor PLN, sebelum bayar listrik bisa lewat ATM. Itu pun rasanya udah puluhan taun yang lalu…

Good news-nya, ternyata ada tukang foto yang nyediain layanan buat orang-orang pemalas kayak gue, dengan bayar AUD$2, jadi deh pas fotonya. Selesai urusan foto, tinggal urusan nunggu… Dibumbuin dengan acara nangisnya Athifa, nungguin hasil fotonya jadi, acara nungguin di ruangan dengan sekitar 40-an orang yang ngantri bukanlah pengalaman yang patut dibanggain sama anak cucu. Sayah ajah sampe ndak tega buat nampilin skrinsyut orang-orang hopeless nungguin antrian layanan kekonsuleran di Oasis Room kemaren.

Jadi ngiri sama apa yang dikeluhkan sama dikeluhkan sama Mas Bayu di sini. Kalo orang Kenya ajah bisa lapor diri lewat online, kenapa saya dan ratusan orang pengantri di Oasis Room gak bisa? Oooh, saya hanya bisa berbaik sangka kalo mbikin aplikasi online report buat WNI itu butuh tingkat intelektual yang luar biasa hebat, jauh lebih hebat dari Einstein, Hawking sama Newton digabung sekaligus, makanya orang KBRI itu mungkin belum bisa menyediakannya… Mungkin….

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

10 Balasan ke Lapor Diri a la Adelaide

  1. Salim berkata:

    Kemarin lapor diri di Brissie antreannya juga sepanjang jalan kenangan. Semoga layanan KBRI/KJRI makin baik lagi ke depannya…😦

  2. papahnyalazuward berkata:

    Wah mas…ngeborong neh ngeblognya…terus ya share info2 dan cerita2 ringan lainnya….

  3. brillie berkata:

    Sekarang tinggal di indonesia apa masih di adelaide?? Btw, ada ID YM ga? mau tanya” lebih lanjut nich…

  4. Budi berkata:

    Mas Maman,
    tentang lapor diri ini, ngomong2 sdh daftar untuk pemilu belum.😀 bukan karena fatwa haram jadi golput lho ya.
    kalo boleh share info, kemna nih daftar pemilu.
    sekali-kalinya pemili di negeri orang masa gak ikutan nyblos.

  5. Maman Firmansyah berkata:

    Kalo berminat daftar pemilih buat pemilu bisa dicek situs-nya PPLN Sydney di http://www.pemilusydney2009.com. Di situ Mas bisa daftar pemilih secara online, cek di bagian Pendaftaran Pemilu.

    Selamat menjadi warga negara yang baik, dan juga biar gak nambahin dosa, he..he… BTW, saya sendiri belum daftar lho…

  6. kartini berkata:

    mas maman , tentang lapor diri 2TH tinggal di adelaide aku baru lapor , bahwa aku pindah dari bali , waktu pulang liburan aku harus bayar viskal lagi.

  7. Sisca berkata:

    Blog ini masih aktif ngk…atau sudah lama di tinggalkan

    • Maman Firmansyah berkata:

      Mbak Sisca, saya emang udah beberapa periode berhiatus ria tanpa postingan, tapi tetep masih ngecek akun wordpress saya.

      Saya emang agak gak terlalu aktif nanggepin komentar, terutama yang terkait pertanyaan seputar Adelaide (yang siyalnya, sebagian besar pengunjung justru nyasar gara-gara tulisan saya tentang Adelaide) karena saya merasa sudah gak up to date lagi soal ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s