Indo Gathering 2008

Gimana jadinya kalo orang Indonesia di Adelaide bikin acara perayaan 17 Agustusan?

Ya seperti layaknya orang Indonesia:

  1. Bikin acara lomba khas Agustusan i.e. balap karung, makan kerupuk, gaple, futsal, tenis meja, masak nasi goreng. Yang gak ada cuma lomba panjat pinang, entah karena emang gak ada batang pinang buat dipanjat, atau orang Indo di sini udah kecapean ke kebun sama cleaning jadi udah gak ada yang kuat manjat pohon pinang. Wallahu a’lam.
  2. Bikin acara ‘puncak’ i.e. pembagian hadiah lomba di atas dibungkus dengan acara penampilan seni ‘seadanya’. Acara puncak inilah yang dikasi nama keren ‘Indo Gathering 2008’. Acara ini dilaksanakan hari ini, Ahad, 24 Agustus 2008 di Scott Theatre, University of Adelaide.

Kesan saya terhadap Indo Gathering? Overall bagus, salut buat panitia yang udah kerja keras (yang katanya cuma dalam waktu 3 minggu doang lho!) Selama di Indonesia sendiri saya bukan penggemar acara penampilan seni pas Agustusan. Seingat saya hanya pas SMP aja saya pernah sekali dateng, itu juga karena dipaksa jadi MC. Pas di sini, daripada nganggur dirumah akhirnya dateng ke Indo Gathering, lumayan bisa makan baso. Secara pribadi, penilaian saya terhadap acara Indo Gathering:

  • Indo Gathering mirip IndoFest kemaren. Bazar makanan khas Indo, plus penampilan seni. Aroma Agustusan hanya pada video pas awal acara, sama pembacaaan dua puisi Chairil Anwar. Itu saja, lainnya sama.
  • Di flyer, acara dimulai jam 10 – 13.00. Pas gue dateng jam 11, belum ada tanda-tanda acara bakal dimulai. Orang-orang sibuk berbelanja makanan. Baru jam 12 lewat orang-orang disuruh masuk, acara belum mulai. Pas 12. 15 MC baru mulai acara. Jam karet, Indonesia banget gak dimana-mana.
  • Saya bukan penikmat kesenian secara serius, terus terang saya gak paham seni. Cuma, koq keliatannya penampilannya kayak ‘seadanya’ ya? Bisa jadi emang konsep acaranya: dari kita untuk kita. Yang tampil juga temen-temen mahasiswa biasa, bukan seniman yang diboyong dari Indo seperti khasnya acara sejenis di kota laen di Australia. Kayaknya, yang taun kemaren lebih ‘serius’, soalnya sampe ngundang Tika sama Udjo Project P segala. Anyway, appreciate lah upaya panitia bikin acara ini, gratis soalnya.
  • Mau tau penampilan yang paling banyak disambut meriah oleh penonton? Yap, tepat sekali: tidak lain dan tidak bukan adalah…  dangdutan. Penyanyi dangdut, entah professional atau bukan disambut meriah, penonton naek panggung, dan joget. Phiuuh… 7000 km kutempuh dari Jakarta sampe Adelaide, di sini nonton dangdutan juga. 🙂

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

4 Balasan ke Indo Gathering 2008

  1. Salim berkata:

    Kok beda dengan di sini Mas? Bukannya komunitas Indo di Adelaide lebih banyak dari Brisbane?

    Di Brissie tiap tahun ada “Pesta Rakyat” yang selalu meriah. Kemarin juga meriah banget…

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Bukannya komunitas Indo di Adelaide lebih banyak dari Brisbane?

    Waduh, saya belum punya data statistik-nya tuh. Maap ya!

    Kalo soal meriah mah, saya pikir juga lumayan meriah cuma mungkin kurang ‘wah’ aja kali ya? Anyway, acaranya bagus koq.

  3. Rizkadellany berkata:

    kok gak nyebut tri saman neh mas…padahal Cultural dace saman ini kan cukup terkenal dsana (protes: mode On)

    Peace,
    Rizka

  4. Maman Firmansyah berkata:

    Wah ada yang protes, he..he…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s