That’s not Examinable, Mate!

Temen gue cerita, di kelas Accounting-nya ada yang nanya, “Gimana jadinya kalo penyusutan yang dibikin sama akuntansi itu beda dengan penyusutan untuk keperluan perpajakan?” Sebuah pertanyaan biasa, wajar, dan juga relevan, minimal menurut gue.

Dengan asumsi bahwa si penanya tadi gak nge-test, rasa-rasanya dia layak dapet jawaban atas pertanyaannya tadi, dan bukannya jawaban kayak gini,”Beban belajar kalian tuh udah banyak. Pertanyaan tadi gak akan keluar di ujian dan ada waktunya kalian entar belajar hal begituan, nanti di mata kuliah lanjutan di semester berikutnya. OK?” Udah begitu doang, gak kurang gak lebih.

Padahal apa susahnya si tutor jawab, “Gini lho, Coy! Ntar tuh ada rekonsiliasi antara pencatatan akuntansi dengan pencatatan pajak, namanya rekonsiliasi fiskal. Jadi meskipun ada perbedaan gak ada masalah gitu loh!” Gampang, simpel, dan gue yakin si tutor juga udah tau (ya iya lah, masa Universitas peringkat 62 dunia gak sanggup nyari tutor yang gak ngerti rekonsiliasi fiskal?). Kebayang aja, kalo dulu Plato ngejawab pertanyaan murid-muridnya dengan jawaban kayak gitu, tentu gak akan ada Aristoteles.

Terus ngapain si tutor tadi gak mau jawab? Ada beberapa kemungkinan:

  • Sang tutor lagi ngalamin Pre-menstrual syndrom, makanya ogah ngejawab pertanyaan.
  • Sang tutor kebelet kencing, pengen buru-buru keluar ruangan.
  • Emang gak pengen ada Aristoteles.
  • Sang tutor mau bilang, “Coy, kuliah ini emang buat nyari nilai, bukan ilmu. Ngapain juga elo nanya hal yang gak bakalan keluar di ujian?”

Kemungkinan terakhir inilah yang kayaknya mendominasi jalannya kehidupan di kampus ini. Segalanya buat ujian, assignment, assessment, lulus. That’s all. Gak penting elu ngerti apa nggak sama materi yang dikasiin! Gak penting elu ngerasa kalo materi kuliah tuh gak ada korelasinya sama dunia nyata! Gak juga penting kalo yang dipelajari tuh sama sekali gak ada manfaatnya sama kehidupan nyata! Yang penting, gue bayar, gue ujian, gue lulus, dapet gelar. Beres….   :twisted:

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Campus Life. Tandai permalink.

5 Balasan ke That’s not Examinable, Mate!

  1. antick berkata:

    masa kaya gitu tutornya? maybe we just can not expect everything for the best…

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Emang paling enak kalo kita belajar dari kunci jawaban dan Mbah Google ajah.😆 Nggak perlu repot-repot sakit ati, dan kesel!

  3. Salim berkata:

    Setuju Mas, he-he …

  4. Ping balik: Bukan (Melulu) Masalah Nilai, Boss… « My Mind

  5. Ping balik: ‘Group of 8′ Rasa The University of Adelaide « My Mind

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s