Hidup Hemat di Adelaide (Pengennya…)

Selama 131 hari hidup di Adelaide, komposisi pengeluaran gue kayak gini:

No

Periode

Akomo-

dasi

Groce-

ries

Teleko-

munikasi

Transpor-

tasi

Other Expense

1.

Dwiminggu II & III

41.94%

20.91%

6.88%

4.71%

25.56%

2.

Dwiminggu IV & V

48.48%

28.47%

5.18%

4.93%

12.94%

3.

Dwiminggu VI & VII

57.92%

25.78%

13.05%

3.26%

0.00%

4.

Dwiminggu VIII & IX

50.75%

30.08%

13.46%

5.71%

0.00%

 

Rata-rata

49.77%

26.31%

9.64%

4.65%

9.63%

Laporan disajikan secara dwimingguan dan sengaja dimulai dari dwiminggu II soalnya pas dua minggu awal banyak banget pengeluaran awal pas dateng ke Adelaide (kayak bayar bond akomodasi, beli-beli barang kebutuhan dapur, dll.) yang nominalnya cukup gede dan bakal mempengaruhi reliabilitas data, makanya perlu dikeluarin.

Penghematan biaya hidup dilakukan dengan berpedoman pada komposisi pengeluaran di atas, jadi bakal terasa pengaruhnya sama total pengeluaran. Sebagai contoh, karena hampir 50% pengeluaran gue berasal dari akomodasi maka penghematan di bagian akomodasi bakal berpengaruh besar sama total pengeluaran, mutatis mutandis.

  1. Penghematan di bagian akomodasi, seperti yang udah dibahas di postingan ini dan ini, penghematan akomodasi hanya bisa dilakukan dengan pindah ke pilihan akomodasi yang lebih murah, tentunya dengan beberapa konsekuensi, kayak:
    • Perlu diperhatikan fasilitas akomodasi yang baru itu, apakah sudah termasuk listrik, telepon rumah, dan atau internet. Bisa jadi akomodasi lebih murah biaya sewa per minggunya tapi secara total lebih mahal karena belum termasuk biaya-biaya di atas.
    • Lokasinya semakin jauh ke pusat kota, ini perlu diperhitungkan dengan biaya transportasi yang, bisa jadi, lebih mahal.
    • Biaya akomodasi yang jauh lebih murah juga bisa dicapai dengan share satu kamar berdua. Cuman kayaknya tips ini jarang dipraktikkan sama mahasiswa Indonesia di Adelaide, mungkin karena pada dasarnya duit allowance mereka cukup, atau takut terjadi apa-apa kalo mereka share kamar berdua.😆
  2. Penghematan di bagian groceries, seperti yang juga udah dibahas di postingan ini, harga groceries di Australia bisa 3 – 4 kali lipat lebih mahal dari harga barang sejenis di Jakarta. Secara total, pengeluaran groceries ini bisa nyampe 26% dari total pengeluaran. Beberapa tips yang bisa bermanfaat, antara laen:
    • Untuk belanja kebutuhan sehari-hari kayak beras, minyak goreng, telor, dsb., usahakan selalu beli produk Home Brand, yaitu produk yang dikeluarin sama Supermarket yang bersangkutan, lebih murah dari produk kompetitor karena gak ada biaya promosi dan (bisa jadi) kualitasnya emang di bawah produk kompetitor.
    • Untuk belanja sayuran, bisa dateng ke Central Market (kayak pasar tradisional di Indonesia) pas hari Sabtu setelah jam 1.30 soalnya harga sayuran diobral abis (soalnya besoknya libur dan si pedagang gak mau bawa pulang dagangannya ke gudangnya lagi, dan juga karena sebagian emang udah mulai busuk). Kalo beruntung, dengan harga $1 bisa dapet sayuran satu peti (meski setengahnya busuk). Yah…, ada harga ada rupa.
    • Sebagian sayuran murah juga bisa dibeli di Sunday Market (yang ini kayak pasar kaget kalo di Indonesia), tiap hari minggu (ya iyalah… namanya juga Sunday Market). Untuk sayuran sejenis bisa dapet harga setengah dari harga supermarket. Dapet bocoran dari temen yang kerja di kebun, ternyata si penjual sayuran murah itu ternyata temen kerjanya di kebun. Si penjual sayuran murah itu setiap hari selalu rajin bawa jatah sayuran yang boleh dibawa ke rumah, dan di-sinyalir jatah sayuran ini lah yang dijual di Sunday Market.
    • Boleh juga berburu diskon di supermarket yang ada. Jadi kalo pas ada diskon deterjen di Woolsworth, lari ke Woolsworth, ada diskon toilet tissue di Coles, bergegas ke Coles. Prasyaratnya, ngikutin perkembangan junk-mail dari supermarket yang ada di Adelaide. Ciri-ciri orang kayak gini, di mailbox-nya bukan ditulis “No Junk Mail” tapi malah ditulis “Junk Mail, Please…”
  3. Penghematan di bagian telekomunikasi,yang ini agak repot dibahas, karena gue sendiri jarang bisa ngehemat di sektor ini. Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:
    • Jangan nelpon!
    • Pilih paket telpon yang cocok sama kebutuhan telpon kita. Seperti yang udah dibahas di sini, Optus ngasih beberapa paket pre-paid, dari mulai Turbo, Power up, sama Every now and then, masing-masing dengan tawaran bonus dan masa aktif yang berbeda-beda. Kalo emang rakus nelpon, pilih aja paket Turbo, bonusnya paling gede tapi masa aktifnya cuma sebulan (kalo masa aktif udah mau habis, buru-buru diisi, soalnya gak kayak di Indonesia, kalo ngisi lewat masa aktif semua pulsanya hangus, gak carry-over). Kalo emang jarang nelpon, pilih aja paket Power Up soalnya masa aktifnya lebih lama, 2 bulan.
    • Bisa dipertimbangkan buat ganti provider telpon, enaknya di sini bisa dilakukan tanpe perlu ganti nomor, cuma kayaknya sih penghematannya gak signifikan karena masing-masing provider emang punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Yang paling penting, pilih provider telepon yang paling cocok sama kebutuhan telepon kita.
    • Kalo buat nelpon ke Indonesia, sebisa mungkin jangan pake HP, biayanya mahal sekitar $1 per menit. Mendingan juga pake Call Card, jauh lebih murah. Biasanya buat ke Indonesia pake Green Card atau Indonesia Today. Kalo pake Green Card yang $10, nelpon ke telpon rumah di Jakarta bisa dapet 1010 menit (meski itungan menitnya ngaco, tetep aja murah), kalo yang non-Jakarta bisa dapet 170 menit, nelpon ke HP bisa sampe 50 menit. Konsekuenasi biaya murah ini adalah kualitas suara yang, kadang, jelek.
  4. Penghematan di bagian transportasi, bagian ini merupakan pengeluaran terkecil dan rada susah dihemat, soalnya emang mau gak mau harus beli tiket bus. Beberapa alternatif penghematan biaya transportasi ini, antara lain:
    • Seperti yang udah dibahas di postingan ini, tiket bus ada dua jenis, yang off-peak dan yang peak. Karena harga tiket peak setengah harga tiket yang off-peak usahain keluar rumah setelah lewat jam 9 pagi dan buru-buru pulang sebelum jam 3 sore. Saran yang nggak masuk akal memang…
    • Beli sepeda. Harga sepeda bekas bervariasi, dari mulai $20 sampe $200. Perlu diperhitungkan juga biaya beli helm (di sini wajib pake helm) dan rantenya. Kelemahannya pake sepeda ini adalah cuma bisa kalo jarak dari rumah ke kampus memungkinkan, kalo kayak aku yang nyampe 7 km, ngos-ngosan juga dan repotnya di kampusnya gak bisa numpang mandi ngebersihin badan. Kelemahan lainnya yaitu pas hujan atau winter praktis gak bisa dipake.
    • Beli mobil. Yang ini hanya cocok kalo niat kerja, baik ke kebun atau jadi Cleaning Service malem-malem. Kalo cuma buat ke kampus sama jalan-jalan doang rugi, soalnya harga bensin mahal, dan berfluktuasi gak kayak di Indonesia, dan juga biaya parkir yang mahal. Di pusat kota Adelaide, biaya parkirnya $1 per jam.
  5. Penghematan laen-laen, buat barang-barang yang relatif mahal dan kemungkinan gak mungkin dibawa pulang ke Indonesia, kayak peralatan elektronik, perlengkapan winter, furniture, dan laen-laen, perlu mempertimbangkan untuk membeli barang-barang bekas pakai. Di Adelaide, barang-barang kayak gini bisa di cari di papan pengumuman kampus, charity shop (kayak Salvos, Lions Club) atau juga di Sunday Market. Asal pinter-pinter nyari barang, dan nawar harga, bisa dapet barang yang layak pake dengan harga luar biasa murah, kalo dibandingan dengan harga baru barang sejenis.
  6. Lastly, usahain kenal sama temen yang bisa nyukur rambut, lumayan bisa ngehemat $15 – 20 karena gak perlu bayar di barber shop.🙂

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

6 Balasan ke Hidup Hemat di Adelaide (Pengennya…)

  1. Salim berkata:

    Thanks Mas Maman, infonya sangat berharga lho.
    O ya, alhamdulillah aku dah sampai di Brisbane tanggal 2 Juni lalu. Kayaknya biaya hidup di Bris sedikit lebih tinggi dari Adelaide ya …

    Sukses selalu …

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Wah, selamat datang di Australia. Mudah-mudahan betah.

    Biaya hidup yang lebih tinggi mungkin hanya di bagian akomodasi kali ya? Kalo biaya groceries kan paling juga sama ajah.

  3. fernandes berkata:

    Terima Kasih kembali ni kang maman atas infonya oh ya mohon infonya lagi ni kang, kira-kira bisa ngga kang maman menuliskan kembali kenangan kang maman waktu ikut daftar beasiswa ADS, tes dan tahapannya, pelatihan bahasa inggris dan berapa uang saku yang di dapat, saat persiapan keberangkatan dan apa saja yang diterima dan di siapkan, bagaimana saat kedatangan di adelaide, bagaimana tempat tinggal dan yang terakhir berapa besaran stipend yang kita terima setiap 2 minggunya, mohon petunjuknya kang maman hatur nuhun

  4. Maman Firmansyah berkata:

    Kalo soal pengalaman waktu tes ADS, tes dan tahapannya, pelatihan bahasa inggris dan berapa uang saku yang di dapat, emang belum sempet ngeblog soal itu. Mudah-mudahan entar sempet. Sementara mungkin bisa blogwalking ke tempat-tempat laen, saya yakin banyak temen-temen yang posting soal ini.

    Semenjak nyampe ke Adelaide, beberapa postingan, kalo sempet, udah dibikin. Bisa di-browse di tag: Life in Adelaide.

    berapa besaran stipend yang kita terima setiap 2 minggunya

    Lumayan lah, cukup koq. Dapetnya AUD$xxx, he..he… Lewat japri aja kali ya?

  5. Ar1z berkata:

    Aa…, w rencana mo ksana skitar April, bisa minta emailnya gak ?
    Plz PM ke: t4hugor3ng@yahoo.com

    Hatur nuhun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s