(Dendam) Les tambahan

Dendam saya soal les tambahan terbentuk pas masa-masanya SMU di Cirebon dulu. Ceritanya begini…

SMU 1 Cirebon, kelas 1, catur wulan 1. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, dan ternyata memang hanya sekali-kalinya itu saja, gue dapet nilai 6 di rapor. Pelajarannya matematika, malu-maluin banget mengingat dari dulu saya seneng matematika dengan alasan gak perlu menghapal kalo mau ujian. Padahal di kelas gue ranking 2 lho, dan SMU-ku termasuk SMU paling bagus di Wilayah III Cirebon, minimal dari seleksi NEM masuknya yang paling tinggi.

Memang diakui, selama kelas 1 itu Matematika jadi susah banget, terutama kalo pas ulangan dan ujian. Ternyata rahasia dibalik ketidaksuksesan ini adalah karena gue gak ikut les yang diadain sang guru matematika, namanya sampe sekarang masih inget, Pak Sukanxxx.😈 Alesan ketidakikutan les ini tentu karena masalah duit, yang emang terbatas. Modus operandinya sang guru ini adalah selama les di rumahnya itu yang dibahas adalah soal-soal yang bakal dikeluarin di ulangan harian dan ujian,😯 yang jenisnya itu beda banget sama soal di buku yang dipake, karangannya Sartono Wirodikromo. Siyalnya lagi, dia berpesan biar orang yang gak ikutan lesnya dia jangan sampe dapet bocoran ntu soal-soal. Walhasil, selama ulangan harian dan ujian cawu gue bengong, dan jadilah nilai 6 tertulis di rapor.😳

Dua cawu berikutnya ada peningkatan, gue dapet 7 di rapor. Alesannya sederhana, temen akrab gue dari TK ikutan les tambahan sama pak Sukandar, dan dia berkhianat dengan ngasih tau gue soal-soalnya.😉 Lumayan bisa dapet 7, walaupun tetep mengecewakan karena di kelas 2 dan kelas 3 SMU selanjutnya, gue minimal dapet 8, bahkan 9 sama guru matematika yang laen.

Dendam itu semakin terakumulasi ketika pas kelas tiga SMU semua temen gue, kecuali dua orang termasuk gue, ikut persiapan UMPTN dari mulai cawu 1 sampe cawu 3 di berbagai bimbel yang ada di Cirebon. Kali ini gak ada rahasia-rahasia-an, gue bisa minjem buku bimbel-nya buat fotokopi soal-soal yang ada. Selesai Ebtanas, temen-temen pada ikut intensif persiapan UMPTN, ada yang di Cirebon, banyak juga yang langsung di Bandung. Pengamatanku, semua temen kelas 3-ku ikut intensif persiapan UMPTN, termasuk temen gue yang sebelumnya gak ikutan bimbel. Sementara itu, gue belajar soal-soal UMPTN dan STAN di rumah, sambil nemenin adek gue maen tanah di depan rumah. Meski hasilnya gak mengecewakan, bisa tembus Teknik Industri ITB dan STAN, tetep aja gue bertekad kalo suatu saat gue udah punya duit, gue mau les tambahan, apapun itu bentuknya.

Selama di STAN, dendam itu belum terpenuhi. Selama 5 tahun lebih emang gue berkecimpung di dunia les tambahan, tapi bukan sebagai murid, tapi sebagai guru les. Berbekal asumsi gak jelas kalo anak-anak STAN itu pinter-pinter, Gue dipercaya ngajar anak SMU pas tingkat 1, anak SD dan SMP dari mulai tingkat 2 sampe tingkat 5, sama sempet juga ngajar privat akuntansi anak BiNus dan Trisakti pas mulai D-IV. Disambi sama kuliah dan ngajar TPA, kerja beginian cukup menguntungkan, minimal waktu itu dan bagi gue sendiri. Dengan tarif Rp 22.500,- pas ngajar anak SMU dan Rp 15.000,- pas ngajar anak SMP, rata-rata sebulan gue bisa dapet kira-kira lebih dari Rp 100 ribuan dari kerja beginian. Mengingat waktu gue tingkat I dikirim sama ortu Rp 150.000,- per bulan, dan naek jadi Rp 200.000,- pas tingkat 2 dan tingkat 3, penghasilan dari ngajar les itu udah lebih dari cukup.

Nah, pas kuliah di Adelaide sini, sebagai mahasiswa AusAID, gue dapet fasilitas yang bernama Supplementary Academic Support (SAS). Jadi kalo ada subject gue gak ngerti, bisa klaim dana SAS buat bayarin tutor ngajarin gue. Nah, berhubung banyak temen yang ngeluh kalo Principles of Finance itu susah, dapet nilainya, ada temen ADS yang minta tutorial Finance tambahan. Nah, pas gue ditanya sama ALO soal butuh tutor tambahan atau nggak, gue bingung: secara gue udah nyombong kalo kuliah sekarang itu ngebosenin, tapi kan sayang juga kalo ada dana gak dipake? Pola pikir PNS gue keluar, ya kalo ada dananya, ngapain juga gak dipake? Ya udah, ikut ajah lumayan bisa nambah-nambahin bahas soal.

ALO nyariin tutor yang orang Indonesia. Ceritanya ada dosen UI yang kuliah Master di Adelaide, selesai kuliah malah nikah sama orang Adelaide dan akhirnya ngajar di University of Adelaide. Namun ternyata sang Mbak lagi sibuk dan nggak sempet lagi ngajarin kita. Akhirnya ALO dapet tutor orang India, sama-sama mahasiswa Postgraduate cuma lebih senior. Namanya Neexxx Shoxxxx. Pengalaman berinteraksi dengan mahasiswa asal India di IAP sebelumnya menunjukkan kalo mereka rata-rata keukeuh dalam berargumentasi. Tapi, selama argumen-nya jelas tentu nggak masalah. Lagian, kita kan gak boleh, dan gak perlu, rasis toh?

Pertemuan pertama, setelah berkali-kali diundur karena waktunya yang tidak tepat…

Sang tutor nentuin waktu tutorial hari Jumat, jam 9 – 11. Rada males karena biasanya Jumat itu libur dan keluar rumah baru jam 12.30 buat sholat Jumat doang, kali ini gue berangkat jam 8.15, pake tiket off-peak yang lebih mahal. Nyampe kampus jam 9 kurang.

Nungguin sambil buka e-mail, baca majalah. 15 menit gak dateng juga, baca majalah lagi. Setengah jam berikutnya belum dateng juga. Ini udah keterlaluan… Pas temen yang laen berinisiatif nelpon ke HP-nya, dia bilang: “Ooh, right now I’m busy with something…”

“Ouch, what??? Busy with something? Bukannya dia yang nentuin waktunya jam segini?” nafsu gue udah naek ke ubun-ubun.😮 Setengah jam berikutnya sang tutor dateng, gak pake minta maaf dia langsung mulai. Gue masih nahan diri…😉

Sang tutor ternyata gak siap materi, gak tau materinya apa, dan malah minjem handoutnya dari kita. Pas beliau mau bahas ulang soal-soal tutorial yang ada di handout, gue interupsi dan minta buat bahas soal ujian tahun sebelumnya ajah, soalnya soal-soal tutorial kan udah dibahas di tutorial rutin. Dan gue pun nge-print soal ujian tahun sebelumnya.

Soal pertama, kita udah beda pendapat. Sang tutor bersikukuh kalo tujuan utama financial management adalah maximizing current EPS, sementara kita-yang ditutori-berpendapat kalo tujuan utama financial management itu buat maximizing current value per share. Debat berkelanjutan, gak sepakat dan tetap dengan pendapat masing-masing, orang India yang satu ini pun sama-sama keras kepalanya.

Soal-soal selanjutnya,sang tutor berperan nanya? “Maman, how do you think about number 2? How about you Eddy?” Dan berikutnya giliran kita yang menjelaskan sama dia apa jawaban dari soal dimaksud. Pas kita ngejelasin jawaban soal effective annual interest, dia malah nggak tau rumus dimaksud dan kita tunjukkin di textbook,dan sang tutor pun belajar di depan kita. Siapa yang ngajarin dan siapa yang diajarin udah gak jelas?

Akhirnya pas bahas soal NPV cross-over point, gue nanya,”tolong dong dijelasin soal prinsip dasar cross-over point NPV, dan gimana caranya nentuin mana proyek yang cash flow-nya lebih gede pas awal dan mana yang lebih gede pas akhir?” Temen gue yang laen nuduh kalo gue mau nge-test sang tutor waktu gue nanya begituan, tapi percayalah gue gak bermaksud begitu. Gue emang udah ngerti soal cross-over point, dan juga udah tau proyek mana yang cash flow-nya gede pas awal, tapi gue bener-bener gak tau soal logika yang mendasari soal cash flow ini. Kalo kayak gitu kan gue nggak nge-test dong?😆

Sang tutor, nyoret-nyoret di kertasnya (dia nulis di atas buku di pangkuannya), terus abis itu ngelemparin ke meja. “See, that’s cross-over point!!!”

Gue tambah kesel aja pas dia ngelempar kertas ke meja begitu, mungkin begituan sopan kali ye kalo di India. Tambahan lagi, grafik NPV cross-over point yang dia gambar ternyata salah… (Iya… iya… gue emang nge-test kalo soal ini). Gue kejar lagi, proyek mana yang cash flow NPV-nya gede pas awal? Dia bilang, proyek yang NPV-nya lebih gede pas awal. Kali ini jawaban dia pun salah, gue keluarin hand out, dan nunjukkin ke dia jawaban yang bener. Dia berkomentar,”So, you know more than me…”

Dua jam berlalu, dari pertama gue nungguin bukan dari mulainya tutorial, pembahasan selesai. Gue langsung nge-mail ALO. “I don’t think I will continue the SAS of Principles of Finance.” Selesai, pertama dan terakhir kalinya les tambahan bagi gue.

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Campus Life, Pribadi. Tandai permalink.

4 Balasan ke (Dendam) Les tambahan

  1. antick berkata:

    he he he, maman ga boleh dendam, ga bagus buat kesehatan…
    Kalau kata bapakku (Maman juga):”Tik, les itu dibuat untuk anak yang kurang mampu mengikuti pelajaran dikelas, makanya dia perlu les tambahan. Apa kamu mau di bilang ga mampu mengikuti pelajaran di kelas? anak bapa kan pinter2, malu ah kalau ikut les tambahan.”
    Jadi kecuali tentir IMMSI rasanya aku belum pernah ngalamin les. Doktrin bapa Maman yang hanya lulusan SR sukses menempel di otak si antik. My honour to be his daughter….

  2. Maman Firmansyah berkata:

    anak bapa kan pinter2

    Itulah bedanya, kalo Antick kan pinter sementara saya kan biasa-biasa aja, makanya saya tetep berhasrat buat, sekali waktu, ikutan les tambahan.

  3. siswi-smansatu-cirebon-yg-sdg-berjuang-di-taun-trakirnya berkata:

    wow wow !
    ada anak smansa crb yg udah sukses nih !
    ehemm . jd termotivasi . haha. halah !

  4. Maman Firmansyah berkata:

    Halah juga…

    Masa saya yang termehek-mehek di negeri orang begini dibilang sukses, jadi malu sendiri…

    Salam kenal, terima kasih sudah mampir. Semoga sukses dengan taun terakhir di smansa cirebon-nya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s