Sakit dan Antiobiotik

Sekarang Athifa lagi batuk, hr ini mau dibawa ke dokter anak di puskesmas.

Begitu isi sms dari istriku pagi-pagi, padahal semalem sebelumnya pas aku telpon Athifa baek-baek aja, gak ada keluhan. Yah… yang namanya bayi 6,5 bulan keluhan kayak batuk dan flu sih sebenarnya wajar. Apalagi emang baru dua mingguan ini Athifa dapat makanan tambahan selain ASI, jadi mungkin tubuhnya lagi penyesuaian dengan tambahan makanan baru.

Masalahnya tentu reaksi orang-orang, termasuk istriku, ketika Athifa sakit yang, minimal menurutku, terlalu berlebihan dan gak perlu. Langsung pergi ke Puskesmas pas gejala batuk baru keliatan adalah sangat gak perlu. “Kasian anaknya kalo batuk dibiarin terus, nanti virusnya bisa ke paru-paru,” adalah komentar gak perlu dan sama sekali salah karena batuk itu adalah suatu mekanisme pertahanan tubuh untuk mengusir benda asing (termasuk kuman-kuman atau virus) dan lendir yang ada di saluran napas. Jadi batuk itu bukan suatu penyakit, melainkan suatu gejala. Konsekuensinya, batuk ini gak ada obatnya dong yang penting ya dikasi air minum hanget aja.

Reaksi yang berlebihan dan gak perlu ini mungkin disebabkan karena ini memang pengalaman pertama Athifa kena batuk dan flu, sebelumnya belum pernah sama sekali. Sebelumnya Athifa pernah sakit bisul di kepalanya, ditengarai karena ibunya kebanyakan makan telur.❓

Padahal sebelum berangkat udah diwanti-wanti kalo pas Athifa sakit, yang perlu dipahami adalah:

  • Diliat dulu gejalanya, apakah ada demam, batuk, flu, atau yang laen. Harus dibuat catatan, di ingetan juga boleh, kapan gejala-gejala itu mulai muncul.
  • Kalo demam, perlu diukur pake termometer dan dicatat perkembangan suhunya. Selama suhunya masih 36-37 sih gak masalah dan gak perlu dikasi obat penurun panas. Obat penurun panas baru dikasi ketika suhunya udah di atas 38,5. Sebenarnya demam ini adalah mekanisme tubuh buat mengaktifkan antibodi tubuh dan memperbanyak sel darah putih buat ngelawan penyakit. Kebiasaan ngasih obat ketika tubuh baru demam adalah kontradiktif dengan mekanisme tubuh ini.
  • Perlu di liat aktivitas dan nafsu makan Athifa pas sakit. Kalo Athifa masih mau diajak maen, beraktivitas, ASI dan makanannya juga lancar maka gak ada yang perlu dikhawatirkan.
  • Perlu dianalisis penyebab sakitnya, kalo memang karena sebelumnya ada anggota keluarga yang flu berarti ya emang ketularan flu doang, bukan penyakit yang aneh-aneh.

Khawatir dan tindakan pemberian obat dan atau pun pergi ke dokter cuma perlu ketika komponen-komponen berikut terpenuhi, semuanya:

  1. Demam di atas 38,5 derajat selama lebih dari 72 jam;
  2. Athifa sudah gak mau diajak maen dan gak mau makan;
  3. Diperkirakan bukan karena ketularan flu dari orang laen.

Tapi namanya ibu ngadepin sendiri anak sakit dan bapak yang berteori nun jauh di Adelaide sana mungkin beda rasanya. Setelah tiga hari, flu dan demamnya udah gak terlalu tapi batuknya masih. Akhirnya Athifa dibawa ke Puskesmas. Dikasi obat batuk yang puyer sama antibiotik, Amoxylin. Istriku langsung protes, “kalo bisa gak usah dikasi antibiotik, Dok. Kasian anaknya nanti jadi kebal sama obat begituan.”

Komentar si dokter yang bikin nyesek,

Kalo nggak dikasi antibiotik, gimana mau sembuh nanti anaknya?

Gue kagak ngerti si dokter ini kuliahnya dimana dan dapet IP berapa, tapi yang jelas klaimnya itu berlebihan dan membodohi. Karena sepengetahuan gue aja, yang lulusan akuntansi dan IP-nya biasa-biasa aja, tau kalo:

  • Antibiotik itu tidak menyembuhkan ‘semua’ penyakit. Antibiotik berperan menghambat pertumbuhan bakteri. Logika gobloknya, hanya penyakit yang disebabkan bakteri aja yang bakal dihambat sama antibiotik. Dan, halooo, flu itu penyebabnya virus pak Dokter… jadi buat apaan dikasi antibiotik segala? Buat ngabisin stok di Puskesmas?
  • Yang berperan menyembuhkan penyakit apapun yang datang ke tubuh itu adalah sistem kekebalan tubuh, antibodi sama sel darah merah. Jadi bukan obat apapun. Sebagian besar obat yang dibuat itu malah bukan menyembuhkan penyakit tetapi menyembuhkan ‘gejala’ penyakit. Jadi obat flu itu bukan nyembuhin flu, dia mengurangi gejala sakit flu kayak demam, idung meler, batuk dan sebagainya. Yang ngelawan virus flu itu sendiri ya antibodi tubuh. Penggunaan antibiotik terus menerus membuat tubuh kebal sama penyakit. Ketika tubuh sakit lagi gak akan sembuh hanya dengan istirahat, tapi bakal minta dikasi antibiotik lagi, dengan dosis yang lebih tinggi. Begitu terus menerus…
  • Perilaku ngasih obat langsung ketika anak sakit adalah bukti ketidakpercayaan orang tua sama sistem kekebalan tubuh anak.

Mungkin beda kali ya kalo ilmunya orang yang berguru ke Mbah Google sama yang berguru di fakultas kedokteran beneran?

Gak tau lah, yang jelas si dokter mau ngomong apa aja terserah. Biarin aja lah, toh kita cuma bayar Rp 2.000,- ini dan soal obatnya dikasiin apa nggak kan urusan kita, dokter mah gak tau apa-apa. Obat diterima dan dibawa pulang. Setelah berkonsultasi sama suami tercinta nun jauh di sana, akhirnya yang dikasiin cuma obat batuknya ajah, itu pun cuma kalo masih batuk terus-terusan. Kalo udah berkurang, dikurangi aja dosisnya. Alhamdulillah, sehari abis pulang dari dokter udah sembuh. Yang jelas sih Allah dengan perantaraan antibodi tubuh yang menyembuhkan Athifa.

Sudah terlalu banyak orang yang berkomentar kalo dokter di Indonesia itu terlalu ‘royal’ ngasi obat. Gak tau karena emang taunya cuma segitu dan emang begitu yang diajarin pas kuliah😈 , udah disogok sama perusahaan obat👿 , atau emang berprinsip, “pasien sakit apa pun, musti minum obat apa pun.” Mindset orang Indonesia pun jadi begitu, kalo sakit mesti minum obat. Pas dateng ke dokter di Australia sini jadi bingung karena cuma disuruh istirahat dan gak dikasi obat sama sekali. Yang ada malah ngomel,”udah bayar mahal-mahal koq cuma disuruh tidur doang, gak dikasi obat apa-apa. Wah rugi aku…” Padahal, bisa jadi, emang begitu yang bener…

Sumber rujukan (selain sang dokter Puskesmas, tentunya):

  1. Jangan Beri Antibiotik pada Anak untuk Batuk Biasa;
  2. Hasil seminar Demam pada Anak;
  3. Jangan takut demam;
  4. Batuk pada Anak;
  5. Batuk pada Anak;
  6. Kumpulan Topik Sehatgroup.

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Sok Tau. Tandai permalink.

6 Balasan ke Sakit dan Antiobiotik

  1. Iya jangan dibiasakan “dikit2 bawa anak ke dokter” kalau bisa dengan cara traditional ajah…sangat sangat tidak dianjurkan minum antibiotik karena malah akan menimbulkan kekebalan penyakit terhadap obat bukan kekebalan tubuh terhadap penyakit…

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Yap setuju…

    Cara tradisional means kalo demam dikompres air hangat, kalo batuk dikasi air minum hangat, kalo flu ya banyak-banyak dikasi nutrisi bergizi…

  3. antick berkata:

    tapi maman kalo dokternya dikit2 ngasi antibiotik itu yang salah milih dokternya bukan “sedikit-sedikit” ke dokternya, karena aku merasa orang awam jadi apapun itu selalu aku komunikasikan ke dokter, ngga hanya saat sakit, tapi status gizi, kebiasaan hidup, produk yang aman, dsb aku tanyaiiiiiin….
    Dokterku jarang ngasi antibiotik tuh, trus kalo aku ngasi vitamin macem-macem aku pasti diomelin…
    Pada awalnya aku sering dibilang orang yang snob dan paranoid. it’s OK. Akhirnya dokterku bisa ngerti why I am trying to do this dan selalu ketawa setiap aku dan raihan dateng. “Apa lagi nih bu?”

  4. Maman Firmansyah berkata:

    Sebenernya sih ngelarang kalo sakit langsung ke dokter tujuan utamanya biar ngirit…😆 beda sama Antick yang tidak ada motif ekonominya.

    Lagian pula, gue udah hopeless sama dokter, males ngadepinnya. Masih mendingan apa-apa nanya sama Mbah Google deh…!!! Profesi yang paling sering gue bahas di blog ini ya justru pak dokter…, bukannya akuntan.

  5. antick berkata:

    wah maman ini memang jam terbang sebagai ortu-nya belum banyak nih (becanda doang)
    dokter anak/keluarga itu ga perlu spesialis kan? It is about trust.
    Bagaimanapun itu pasti berarti, itulah sebabnya buku bisa dipinjam di perpustakaan dan gratis sementara kalau ke dokter bayar padahal sama-sama dapat ilmu karena yang kita bayar adalah pengalaman, dan orang bilang pengalaman itu guru terbaik, makanya aku pergi ke dokter.
    antick ini ngeyel ya…..

  6. Maman Firmansyah berkata:

    Setuju banget, “it’s about trust.” Masalahnya emang mungkin karena saya belum pernah ketemu dokter yang bisa di-trust?

    Ngeyel itu bagus, koq!😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s