Negara Paling Bebas

Gak seperti dalam bayangan banyak orang, di mana negara-negara Barat, termasuk Australia di dalamnya, segalanya bebas. Sebenarnya nggak juga. Menurut gue malah, Indonesia itu negara paling bebas yang pernah gue tahu (karena emang baru tau tiga negara). Di sini aturan serba jelas, bahkan untuk urusan yang menurut kita malah remeh dan gak penting. Jelas di sini maknanya, aturannya ada, semua orang tau dan taat, pas ada yang ngelanggar pasti kena hukuman. Pas orientasi di kampus, gue udah diingetin,’Don’t underestimate the ability of government to fine you!’🙂

Sementara di Indonesia, aturannya gak jelas (untuk hal-hal yang gak perlu diatur malah diatur, sebaliknya untuk hal-hal yang perlu diatur malah gak ada aturannya), kalo pun ada aturannya orang-orangnya malah pada semangat buat ngelanggar aturan (‘Aturan itu ada buat dilanggar’, katanya), dan government pun gak punya nyali dan niat buat bikin efek jera. Lengkap sudah…

Ambil contoh soal aturan larangan ngerokok di tempat umum, di dalam gedung, atau bus. Di sini jangan harap bisa ngerokok di tempat-tempat umum, paling cuma bisa di kafe-kafe yang memperbolehkan ngerokok atau di rumah mereka sendiri. Bahkan ada kasus bahwa ngerokok di rumah sendiri aja bisa bikin masalah. Ceritanya ada orang yang ngerokok di belakang rumahnya sendiri dan asap rokoknya nyampe ke rumah tetangganya. Kelanjutannya, si tetangga yang dikirimin asap rokok ngelaporin masalah ini ke polisi. Nah lho!!! Kalo di Indonesia, para perokok itu kayak di surga. Udah harga rokok di Indonesia itu murah banget (sebagai perbandingan harga satu bungkus rokok 12 batang di Australia itu AUD$10 = Rp 82.500,-), perokok itu bisa ngerokok di mana aja dan kapan aja. Bahkan untuk daerah-daerah yang udah punya larangan ngerokok, aturannya gak jalan. Orang bisa dengan seenaknya ngerokok di angkot, bus, atau di gedung.😈

Soal aturan naek mobil di sini semua penumpang mobil musti pake seatbelt, termasuk yang di jok belakang. Kalo di Indonesia kan yang penting sopir sama penumpang di sampingnya (soalnya bagian ini doang yang keliatan sama pak Polisi). Tambahan lagi, buat bayi sama anak-anak penumpang mobil wajib pake car seat, gak boleh mereka itu dipangku sama orang tua atau dibiarin duduk di jok sendirian. Aturan car seat kayak gini di Indonesia gak ada, yang jelas-jelas berbahaya kayak bawa bayi dan anak-anak pake motor aja gak dilarang, apalagi cuma urusan car seat.

Aturan batas maksimum kecepatan bener-bener di sini bener-bener diturutin. Jadi kalo tulisannya max. 60 km, orang yang pake Ducati aja cuma berani pake gigi satu doang. Sekalinya ngebut atau ngelanggar aturan lalu lintas yang laen-laen, jangan khawatir, gak bakalan ada pak Polisi yang sembunyi di balik pohon terus nilang. Gak bakalan ada. Yang ada ya surat denda ke rumah sama bukti foto pelanggaran.

Kalo mau nyebrang jalan, jangan pernah nyebrang selain di lampu merah tempat penyeberangan, kalo nggak itu mobil-mobil yang lewat gak akan pernah mau berenti atau memperlambat, yang ada malah kepala nongol, terus,”Do you wanna die or what?”😯😯 No comment soal di Indonesia.

Di sini juga ada aturan soal berisik, tingkat kebisingan maksimum 80 desiBel. Jadi, jangan berani-beraninya nyetel musik keras-keras, bisa dilaporin ke polisi sama tetangga.

Belum lagi soal aturan ninggalin anak, di sini gak boleh ninggalin anak sendirian tanpa pengawasan. Musti ada yang ngawasin atau kalo nggak ya harus di bawa ke child care. Government Indonesia mah gak kepikiran ngurusin yang beginian.

Semua kondisi di atas emang karena udah ada aturan yang jelas dan komunitas/masyarakat sadar dengan hukum yang ada. Herannya tuh, orang-orang Indonesia yang ada di luar negeri, kayak gue, bisa lho taat sama peraturan???!!! Nyebrang jalan, antri, pake seat belt. Tapi pas balik lagi ke Indonesia, balik lagi deh jadi pelanggar peraturan…😛

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s