Kerja sambil kuliah atau kuliah sambil kerja?

Entah karena emang orang Indonesia yang keluar negeri identik dengan TKI dan TKW atau karena emang orang Indonesia pada dasarnya emang matre, sebelum berangkat ke Australia entah udah berapa orang yang berkomentar, “Wah, mau ke Australia ya, Mas? Selamat deh, mudah-mudahan pulang dari sana bisa beli rumah.” Yang model begini cuma gue jawab: “Iyah, Insya Allah nanti kebeli kalo cuma rumah Barbie mah!” Belum lagi yang komentar, “Wah, enak tuh di luar negeri, jadi loper koran aja dapet duitnya gede.” Yang kayak beginian pasti lagi ngimpi jadi loper korannya bule.

Komentar-komentar sejenis emang bikin menyayat hati, karena:

  • Pengalaman empiris beberapa rekan alumni luar negeri emang menunjukkan mereka lebih capable dan tertarik untuk mempertebal dompet, daripada memperdalam kapasitas keilmuan dan atau kemampuan bahasa Inggris mereka.
  • Jujur sejujur-jujurnya, gue emang pengen pulang dari Australia dan dapet duit – banyak – kalo bisa.
  • Sejalan dengan niat mulia dapet duit tadi, gue udah mempersiapkan diri untuk bekerja banting tulang, memeras keringat, berpanas-panas disengat matahari, berkotor-kotor lumpur, kedinginan diterpa angin winter. Semuanya demi sesuap nasi dan segepok dolar…
  • Sayangnya… sang universitas tercinta ternyata gak ngebolehin mahasiswa AusAID buat bekerja!!!!
  • Whaaat…????

Begitulah sodara-sodara, kebijakan universitas peringkat 62 dunia ini ternyata begini:

  1. Mahasiswa AusAID tidak diperkenankan bekerja sama sekali pas semester pertama;
  2. Setelah semester I berlalu, mahasiswa AusAID diperkenankan untuk mengajukan working visa;
  3. AusAID Liason Officer (ALO) akan ngeliat perolehan akademis a.k.a nilai selama semester I. Kalo kira-kiranya memenuhi syarat boleh ngajuin working visa. Kebalikannya, kalo nilai-nilainya jelek jangan harap diperbolehkan ngajuin working visa;
  4. Kalo udah disetujui sama ALO, ngajuin visa deh ke DIAC dengan syarat: tanda tangan perjanjian bahwa kita cuma akan bekerja pas university holiday doang, jadi gak boleh kerja pas lagi kuliah (aturan dari ADS sendiri memperbolehkan mahasiswa ADS kerja pas musim kuliah selama nggak ngelebihin batas waktu 20 jam per minggu);
  5. Goodbye rumah idaman,…. wellcome rumah Barbie…

Beginilah nasib kuliah di Univesitas ranking 62 dunia, udah nyari nilai susah, internetnya juga susah, kuliahnya ngebosenin…Eh.. gak cukup dengan itu saja,… ternyata gue juga gak boleh nyari kerja sambilan. Nasib…nasib…

Kesimpulan suci dari penderitaan tanpa henti ini adalah: buat situ yang ke disuruh sekolah Australia pake duit beasiswa dan punya hidden agenda (yang kadang jadi tujuan utama) buat nyari duit, JANGAN pilih universitas yang ini, yang ini, yang ini, yang ini, yang ini, yang ini, yang ini, dan yang ini… Kalo, nggak situ bakal nyesel seumur hidup… tujuh turunan….

Padahal, sebagai pekerja siap pakai di bidang kerja apa pun, gue bisa (kurs hari ini, 22/03/2008, katanya kanggaru AUD$ 1 = Rp 8.250,-) :

  • Jadi, tukang junk mail. Yang ini kerjaannya nganterin majalah iklan, selebaran, pamflet, flyer supermarket, dll. Per 300 eksemplar (yang berarti buat 300 rumah), kerja beginian dibayar $23, per minggu. Seminggu cuma kerja sekali.
  • Penjaga toko, walau kemungkinannya agak kecil mengingat penampilan yang tidak meyakinkan, dan, yang paling penting, kemampuan bahasa Inggris yang kacau beliau tidak memenuhi standar. Kerja beginian biasanya sekitar 3 jam pe hari, dibayar $12-15 per jam.
  • Cleaning service di gedung-gedung, kerjanya bersih-bersih di gedung-gedung. Kerja beginian biasanya sekitar 3 jam pe hari, dibayar $13-15 per jam. Repotnya kerja beginian biasanya kalo gak malem-malem ya pagi-pagi subuh, jadi musti punya mobil sendiri, kalo nggak bisa berakhir kayak gini.
  • Cuci mobil, kerjanya ya nyuci mobil orang. Bayarannya diitung per mobil, berapa persisnya gak tau cuma kayaknya gak jauh beda sama kerja yang laen. Gak terlalu minat soalnya kerjanya harus malem, dan dingin lah…
  • Masang tenda. Di Adelaide sering ada festival – festival kesenian, budaya, dll. makanya slogan SA itu The Festival State. Nah, pas acara beginian lah gue beraksi, masang-masang tenda. Kerjaan beginian juga dibayar $12 -15 per jam.
  • Kebun strawberry, kerjaannya ya metikin strawberry yang udah mateng. Ini adalah kerjaan favorit mahasiswa ADS asal Indonesia di Adelaide, khususon lagi mahasiswa ADS asal Indonesia di Flinders University. Bayarannya diitung per keranjang, $2,5 per keranjang. Pemetik strawberry pemula biasanya cukup dengan 38 – 45 keranjang per hari, plus sakit pinggang. Pemetik strawberry ahli bisa dapet 90 – 120 keranjang per hari, tanpa sakit pinggang. Repotnya kerja strawberry ini adalah kita musti punya mobil buat nyampe ke kebun (gak ada bus umum yang jurusannya ke kebun strawberry, tentunya) atau kalo nggak ya punya temen yang bersedia ngajak kita.
  • Kebun anggur, kerjanya metik anggur yang udah mateng atau ngebersihin pohon anggur. Kerja beginian rada mengundang kontroversi di kalangan mahasiswa Indonesia. Sebagian menentang habis-habisan dan menghukumi haram kerja beginian karena sebagian besar anggur yang dipetik emang buat memproduksi wine. Sebagian lagi agak ragu dengan hukumnya, tapi dengan bayangan dolar menari di depan mata, akhirnya dateng juga ke kebun anggur, demi $12 – 15 per jam di kebun anggur.

See, udah berapa banyak opportunity income yang terlewatkan selama satu semester ini gara-gara larangan kerja siyalan itu ? Wah, kalo nggak kan aku udah bisa beli rumah Barbie sekarang ….

But wait, pasti ada alasannya dong sang ALO nggak ngebolehin kita-kita kerja pas kuliah. Seperti biasa, kita posisikan diri kita sebagai sang ALO, kira-kira apaan ya alasannya? Gini nih alasannya, kalo gue sebagai seorang ALO:

  • Biar dianggap kuliah di sini tuh keren, dan susah. Ujung-ujungnya tentu peringkat dunia universitas kita tercinta ini bisa naek dong?
  • Tanggung jawab moral sebagai ALO. ALO tuh bertanggungjawab sama ADS soal keberhasilan mahasiswa AusAID dalam kuliahnya. Ukuran keberhasilan ALO tuh tingkat kelulusan mahasiswa AusAID, yang berbanding terbalik dengan jumlah biaya yang dikeluarkan, artinya semakin banyak mahasiswa AusAID yang gak lulus, semakin besar biaya yang dikeluarkan oleh ADS untuk membayar tuition fee kuliah pengganti tadi.
  • Siyalnya, survey menunjukkan: tingkat kelulusan mahasiswa AusAID selama ini gak bagus-bagus banget. Tiap semester pasti aja ada mahasiswa AusAID yang gak lulus, dan harus ngulang di semester berikutnya. Tebak dari mana asal sebagian besar mahasiswa AusAID yang gak lulus tadi? Yap, benar sekali: Indonesia (ini gak ada hubungannya dengan tingkat kepandaian suatu bangsa, cuma yang jelas mahasiswa AusAID asal Indonesia emang jumlahnya paling banyak dibanding mahasiswa AusAID dari negara lain. Jadi, secara teori probabilitas, masuk akal kalo yang gak lulus itu sebagian besar dari Indonesia).
  • Akhirnya, pas lagi di toilet, kepikiran lah ide: kenapa gak dilarang kerja sekalian aja tuh mahasiswa AusAID? Atau kalo nggak minimal pas semester I mereka gak boleh kerja sama sekali. Biar penyesuaian dulu, nanti kalo udah ketauan nilainya, baru deh dikasi izin buat kerja. Itu pun kerja tetep gak boleh pas masa kuliah lho! Yap, ide bagus tuh! Gue emang brilian!
  • Akhirnya… tada… keluar lah keputusan yang melarang mahasiswa AusAID kerja pas kuliah.
  • Terus, abis dilarang kayak gitu, mahasiswa AusAID gak ada yang bermasalah dong sama kuliahnya? Semuanya pada lulus dengan meyakinkan dong?
  • Eng… nggak juga, sih. Tetep aja banyak yang gak lulus.
  • Gedubrakkkkkk!!!!!

Update 04/05/2008:

Berdasarkan laporan Mas Dani, sudah ada perubahan peraturan student visa terkait dengan working visa. Berita jelasnya bisa diliat di sini.

Berdasarkan aturan baru itu, setiap student visa yang disetujui per 28 April 2008 sudah include working visa, jadi gak perlu ngajuin working visa lagi. Enak banget buat AusAID yang berangkat pertengahan tahun ini, karena leluasa kerja bahkan pas hari pertama turun di bandara… Dan tidak lagi berada dalam genggaman sang ALO…

Kasusnya di gue? Tetep ajah gue musti apply working visa, setelah gue selesai semester I, dan kalo nilainya di rasa cukup (menurut sang ALO).

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Campus Life. Tandai permalink.

21 Balasan ke Kerja sambil kuliah atau kuliah sambil kerja?

  1. zidanie berkata:

    yang begini ini nih, Mr. Rudd dan Menteri Tenaga Kerja-nya tidak pernah memperhitungkan bahwa ada sekian ratus skilled workers di Adelaide yang seharusnya bisa meningkatkan produktivitas negerinya tapi tidak dimanfaatkan secara optimal. kalo menurut Adam Smith ini yang menyebabkan tidak tercapainya equilibrium atas faktor produksi dan tidak menciptakan efek kemakmuran yang menetes..

    (kenapa jadi berat bin ngaco begini yaa..🙂 pasti karena semalem lagi ngimpi ketemu Adam Smith..)

    A’, ada daptar unipersitas yang kayak gini selain univ yang ranking 62 dunia ini ga?🙂

  2. Maman Firmansyah berkata:

    A’, ada daptar unipersitas yang kayak gini selain univ yang ranking 62 dunia ini ga?🙂

    Wah, saya ndak berani jawab, takutnya jawabannya saya bener terus dianggap mencemarkan nama baek uni yang bersangkutan, trus saya di tuntut pencemaran nama baek universitas. Kan repot?

  3. Dede berkata:

    Kcian banggeuuut lo bro… padahal gue ngimpi kuliah disana…hik hik hik n gue pengen kerja disana sambil nyari alamat daniel johns silverchair biar gue ketemu sama kembaran gue. ha ha ha ha.

  4. Ping balik: Tolong… Postingan Gue Dibajak!!! « My Mind

  5. haris berkata:

    iya tuh gimana, gue juga pengen kesono tapi lagi cari2 info and prosedur. tolong yach…..

  6. Maman Firmansyah berkata:

    Apanya yang perlu ditolongin, Mas?

    Soal info dan prosedur, atau soal kerjanya? 🙂

  7. missie berkata:

    mau tanya donk
    punya info g, krj di new zealand yg juga buat metik strawberry..?

    worth it gak sih…katanya dikontrak 2 thn.

    krj disini, duitnya g bisa ngumpul ni.
    cari ilmu tp g berduit?
    kl soal krj, sama2 cape, mungkin disana lbh ke tenaga, tp hasilnya kan jelas d depan mata

    • Maman Firmansyah berkata:

      Waduh, maap banget Mbak, saya nggak punya informasi spesifik soal metik strawberry di NZ. Kalo di Adelaide sini sih banyak temen-temen yang nyambi jadi pemetik strawberry, worth banget buat mereka mah soalnya kan mereka rata-rata udah punya penghasilan utama (beasiswa atau kiriman ortu). Kalo dibela-belain khusus buat metik strawberry mah, saya kurang paham gimana situasinya.

  8. panji berkata:

    hmm kalau informasi kerja kebun(farming job), saya ada info.
    kerja di kebun aussie itu menurut musim,
    misalnya daerah adelaide,panen anggur mulai dari bulan januari –
    april,dan sesudah itu ketika memasuki musim hujan (winter)- pertengahan september, di daerah adelaide hanya ada kerjaan pruning,(memangkas batang anggur yg udah rontok daunya),di daerah Coonawarra (winery terbesar di aust).saya akui uang disana sangat banyak.(pengalaman pribadi)saya 1 hari bisa meraup 200-240$/hari.namun sayangnya cuaca dan kondisi disana sangatlah buruk,meski hujan dan dingin kita tetap harus bekerja.dan itu benar benar menguras tenaga.
    untuk strawberry di adelaide start dari oktober-april.
    tapi kalo anda dpat lolos visa ke aust, pusat kerja farm adalah melbourne.
    nah kalo maw kesini,siap mental siap batin.
    untuk info lbh lnjut
    http://www.immi.gov.au

    • Zahra berkata:

      Alhamdulillah pak,jazakalloh infonya,rencana kami mau nyusul ke aussie sekitar januari jadi biar tahu info job apa yang oke..untuk kerjaan yang buat ibu2 kira2 apa ya pak…? Kalo di daerah adelaide ada yang buka warung pecel ga..?he..he..

      zahra

  9. Fahrizal berkata:

    Ass Mas…
    Saya mau tanya, saya ada niat kuliah di Australia trus sambil kerja gitu tapi kata teman2 saya yang udah di sana, skrg ini banyak mahasiswa Indo di sana yg menangis krn di sana lagi krisis imbas dari krisis global jadi dia menyarankan saya untuk jangan berangkat dulu kalo mau kuliah sambil kerja takut kena biaya hidup yg besar.
    Mohon info dari sampean kalo ada peluang job yang pasti di sana dan cara ke sana yg gampang dan gak merepotkan.
    Makasih.

    • Maman Firmansyah berkata:

      Soal pengaruh krisis global ke Australia emang bener kerasa banget. Unemployment rate di Aussie lagi tinggi-tingginya, terakhir sampe 5.2%.

      Soal peluang job yang pasti, terus terang saya gak punya jaringan buat nyari kerja, jadi mohon maaf saya gak bisa bantu urusan ini. Sampe sekarang pun saya gak nyambi kerja. Dulu pas summer holiday emang sempet nyari-nyari kerja tapi gak dapet.

      Soal cara ke Aussie, karena saya datang ke sini pake scholarship jadi gak tau gimana trik-triknya biar bisa kuliah di sini dengan gampang dan nyaman. Sekali lagi, mohon maaf.

  10. purnomo berkata:

    nich,saya sekarang yang benar2 berstatus tki ”korea” kira2 bisa ”nyerang” kesana gak ya?

  11. andreas yudhi berkata:

    masnya yang baik, saya pingin kerja di luar negeri nih….

    mbok minta info ya… agen beneran ato orang yang pernah di sana n masih stay gitu…. saya lulusan sma n live di yogyakarta siti.

    maturnuwun banget..

    • Maman Firmansyah berkata:

      Mohon maaf lagi, saya beneran gak punya informasi lengkap soal gimana caranya jadi TKI di Australia. Yang saya bahas di postingan ini adalah peluang kerja buat yang udah ada di Australia…

  12. andi berkata:

    aku dah kerja di pabrik trus pengen sambil kuliah gimana caranya jawabanya kirim ke imel aku ya nie imel aku http://www.zvank_prakoso@yahoo.com

  13. RONALD berkata:

    bagaimana prosedur dan pendaftaran untuk kerja sambil kuliah di australia?tolong ya..thx

  14. eko marwanto berkata:

    Mas, keren banget sharenya.. makasih banget atas informasinya, sumpah ngebuka banget pemikiran gw, owh ternyata visanya juga harus beda kalo mau kuliah sambil kerja di australia. Gw emang dah kelewat matre kali pikirannya juga udah kesitu mas,,.. hehe

  15. sandra wijaya berkata:

    enak ga tinggal d Aussie????

  16. GNR berkata:

    terlalu mendramatisir, bikin jatuh orang aja yg pengen ke sana. gitu kan tergantung kepribadian orangnya aja, trgantung gmn cara kita semua menyikapi n mengantisipasinya aja bro. menurut aq sech tu terlalu manja…,lagian hidup di dunia tu semua ya keras n banyak masalah, ga ada yg enak mulai dari kuliah ma kerja. so…..jalananin aja semua ini, kita bikin enjoy aja semua kesulitan hidup ini bro, ujung2nya kita semua kan mati,,, hidup juga cuma satu kali, kenapa harus hidup dibikin susah?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s