AusAID Student?

Sempet ada diskusi ringan waktu persiapan bahasa Inggris di I/A/L/F dulu, permasalahannya: “Perlu gak sih kita jujur kalo ditanya sama orang Australia di tempat kita kuliah soal beasiswa AusAID kita?” Kesimpulan diskusi kita waktu ituh adalah:

  1. Kalo gak ditanya, jangan ngomong-ngomong soal beasiswa AusAID.
  2. Kalo ditanya sumber pendanaan kuliah, bilang ajah dapet beasiswa.
  3. Kalo si bule masih nanya juga darimana beasiswanya, saat inilah situ perlu nambah dosa dengan boong dan bilang: “Ya dari pemerintah gue lah, lagian mana mau pemerintah elu ngebiayain kuliah gue? Kuliah elu aja gak dibayarin kan?” Tentunya dalam bahasa Inggris, dan berasumsi si bule gak terlalu canggih soal kebijakan luar negeri pemerintah Asutralia.

Setelah nyampe di Adelaide, kesimpulan diskusi di atas jadi rada masuk akal.Jadi boleh boong? Tetep ajah boong mah dosa!

Gini lho, bayangin ajah posisi kita warga negara Australia, gak perlu Aborigin sih, yang penting lahir dan besar di Australia. Kondisi kita adalah:

  • Pendidikan dari mulai TK sampe SMU gratis. Kalo pun bayar, sangat murah karena disubsidi habis-habisan sama pemerintah.
  • Mulai masuk tertiary education, subsidi pemerintah hilang. Orang Australia perlu bayar sendiri kuliahnya, yang walaupun lebih murah dari bayarannya mahasiswa asing, tetep aja mahal. Buat ngebiayain kuliah, banyak orang Australia yang dapet pendanaan dari pemerintah, bentuknya utang yang musti dibayar plus bunganya kalo udah kerja. Banyak juga mahasiswa Australia yang kuliah sambil kerja, part-time. Konsekuensinya, kuliahnya jadi lama selesainya, bisa dua kali lipat dari jadwal normalnya.
  • Kuliah susah lulusnya, kondisi otak juga pas-pasan, bersaing sama mahasiswa asing yang rajin-rajin dan rata-rata jadi paling pinter di kelas.
  • Begitu lulus, entah itu undergraduate atau dari diploma, nyari kerjaan yang sesuai kualifikasi susah. Orang Australia malah kadang bersaing sama temen kuliah mahasiswa asing yang nyari kerja di Australia juga setelah lulus, tentunya setelah dapat status Permanent Resident.
  • Akhirnya mau nggak mau, mereka balik lagi kuliah Postgraduate, dengan biaya sendiri tentunya dan kadang harus part-time biar gak perlu ninggalin kuliahnya.
  • Suku bunga perbankan naek, suku bunga pinjaman rumah naek, nyari rumah sewa susah banget, inflasi gila-gilaan, nyari kerjaan susah, Australia kalah sama India pas maen cricket, suhu tinggi di atas 35 derajat selsius udah lebih dari 15 hari, dan sebagainya… dan sebagainya…

Nah, kita sebagai (pura-pura) orang Australia ini, diceritain sama temennya, orang Indonesia yang lugu – lucu dan dungu – bahwa:

  • Pemerintah Australia, ngebiayain orang asing buat kuliah di negerinya sendiri.
  • Biaya kuliah ditanggung penuh, padahal biaya per mahasiswa asing ini bisa cukup membiayai dua atau tiga orang Australia buat kuliah di tempat yang sama.
  • Orang asing tadi bisa milih kuliah di Universitas mana aja, asal udah diterima sama univesitasnya. Padahal, tau sendiri, biaya kuliah di Universitas bagus itu pasti jauh lebih mahal dari univesitas biasa-biasa aja.
  • Udah gitu, ternyata biaya hidup si orang asing ini juga ditanggung, tiket perjalanan ditanggung, ada petugas khusus yang ngawasin perkembangan kuliahnya, boleh bawa keluarga.
  • Tambah lagi, si orang asing ini selain kuliah juga boleh nyari kerja lho! Selama liburan atau pun pas kuliah, boleh aja nyari kerjaan. Yang pasti ini saingan di lapangan pekerjaan yang semakin susah.
  • Parahnya, si orang asing ini kalah keren dan kalah tinggi di bandinginn si orang Australia (yang ini kasusnya cuma berlaku buat gue).

Menurut situ, kira-kira reaksinya kita sebagai (pura-pura) orang Australia ini gimana? Ya, jelas aja: KESEL, lah! Pengen marah-marah, nabok orang, mukulin, atau minimal ya nggak ngajak ngomong lagi si orang yang dapet beasiswa sialan itu. Itu reaksi yang normal.

Makanya, selama di Australia jangan kasi tau orang kalo situ dapet beasiswa ADS , cukup ajah ngebanggain diri di kampung kita di Majalengka sono. Biar orang-orang pada bangga,”Wah, hebat euy, Aa Maman bisa kuliah di Ustrali dibiayain sama orang Ustrali juga.” Halah…!!!

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

6 Balasan ke AusAID Student?

  1. zidanie berkata:

    Seandainya emang bener bahwa orang Australia-nya kesel ama AusAID student, mungkin perlu diberikan penjelasan tambahan seperti ini:

    1. Di Indo, pendidikan dari mulai TK sampe SMU ga ada yang gratis. Kalo pun ada yang gratis, bisa dipastikan gedungnya mau digusur ato atapnya reyot dan gurunya cuma segelintir serta rutin kebanjiran tiap ada hujan. Belum termasuk buku yang minim dan prasarana sekolah yang memprihatinkan. Makanya gak heran kalo gak semua orang bisa tamat sekolahnya sampe SMU.

    2. Mulai masuk tertiary education, bayar kuliah lebih gila-gilaan mahalnya. Cuma sebagian kecil orang Indo yang bisa mimpi untuk nerusin kuliah. Kalopun ada kuliah yang gratiss, masih harus tetep nambahin duit buat ongkos hidup di tempat kuliahnya sono. Contohnya Aa Maman dan yang nulis komen ini🙂. Itupun musti bertarung dengan ribuan orang yang berharap nanti setelah lulus kuliah bisa malakin orang berkat statusnya sebagai PeEnEs. Ups, kali ini saya dan Aa Maman insya Allah tidak termasuk yang beginian. Walaupun demikian, tetep ada cukup banyak orang yang bisa kuliah dengan bayar sendiri di tempat manapun di dunia ini termasuk di universitas ranking 62 dunia ini. Biar orang Australianya bingung, kenapa gak yang tajir itu bayarin orang-orang di negrinya supaya bisa kuliah semua?

    3. Kuliah susah lulusnya (kecuali yang bisa bayar gede) kondisi otak juga pas-pasan, bersaing sama mahasiswa asing.. boro-boro ada mahasiswa asing ya.. hehe
    Begitu lulus, entah itu undergraduate atau dari diploma, nyari kerjaan yang sesuai kualifikasi susah. Lebih tepat lagi, nyari kerjaan apapun asalkan ada yg bayarin itu susyahh banget.. belum lagi kalo ternyata bayarannya jauh dari cukup. Boro-boro mau mikirin kuliah Postgraduate.. Kalo ga ada yg bayarin berat banget mau kuliah S2. Makanya ada beasiswa langsung aja daptar.. Itupun masih diseleksi pake bahasa yang bukan bahasa asli orang Indo.. makin puyeng..

    4. Suku bunga perbankan naek, suku bunga pinjaman rumah naek, nyari rumah sewa susah banget, inflasi gila-gilaan, nyari kerjaan susah, kekeringan dimana-mana, gizi buruk di seantero negeri, banjir kayak tukang pos aja dateng terus, gempa dan bencana alam gantian datengnya dan sebagainya..

    Nah, terakhir ditanya aja ama orang Australianya:

    “Yakin, lu masih mau marah dan kesel ama gue??”
    “Ga liat kalo perjuangan gue udah sebegitu menderitanya?”
    “Ato lu mau kuliah di universitas di negara gue aja? Dijamin lebih murah, dan lu bisa cari kerjaan yang mentereng dimana aje asal di Indo”

    Orang Australia: “Gw cari sasaran amarah student dari negara lain aja deh..”🙂

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Lho, masalahnya kan jelas, pemerintah Indonesia gak ngasih beasiswa (lengkap sama biaya hidup) sama orang bule Australia buat kuliah di UI, ITB, UGM, dll. kan?

    Seandainya begitu, gue juga bakalan kesel sama pemerintah Indonesia, dan juga sama si Bule, tapi yang jelas yang gak akan berani mukulin, lha wong jelas-jelas badannya orang bule itu jauh lebih gede-gede dari gue!

    Jadi posisi terbaik adalah tau dan pandai membawa diri kali ya?

  3. Febry berkata:

    Kita patut bersyukur ya di beri beasiswa .. mudah-mudahan ilmunya bermanfaat

    Febry

  4. Maman Firmansyah berkata:

    Yap, bersyukur mah pastinya iya…

    Terima kasih sudah mampir, Mas Febry.

  5. ella berkata:

    lucu … bikin saya senyum2 …🙂

  6. Maman Firmansyah berkata:

    Lho, padahal saya gak lagi ngelucu lho!

    Alhamdulillah, kalo masih ada yang sempet baca tulisan saya. Mudah-mudahan ada manfaatnya. Terima kasih sudah mampir, Mbak Ela.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s