In-glish

Syahdan, di sebuah unit sewaan di Adelaide,

Anak : “Pa, where’s my shoes?”
Ayah : “Cari aja di kulkas!”
Anak : “Sepatu, Paa.. Bukan kue soes…!!!”
Ayah : “Oooh, sepatu toh…itu di belakang lemari.”

Dialog based on true story di atas, sedikitnya, menggambarkan kondisi yang banyak terjadi di kalangan mahasiswa asing di Australia. Kemampuan bahasa Inggris sang mahasiswa – atau mahasiswi – dalam banyak kasus stagnan, kalo gak menurun. Jangan heran kalo ada orang pulang dari luar negeri dan ternyata kemampuan bahasa Inggrisnya biasa-biasa aja. Sementara, anak-anak mereka, usia TK atau elementary, justru kemampuan bahasa Inggrisnya sangat pesat, lengkap dengan bahasa slang-nya.

Seorang teman bercerita bahwa anaknya hanya butuh adaptasi untuk berkomunikasi dengan teman satu sekolahnya hanya dalam waktu 2 minggu, dari tidak tau bahasa Iggris sama sekali sampe ke tahap enjoy dan bisa menikmati sekolah. Hebatnya, kalo lagi tidur dan mengigau, si anak mengigau dalam bahasa Inggris. Kalo lagi maen sendiri, si anak ngajak ngomong semut pake bahasa Inggris.

Fenomena yang terjadi di atas bisa jadi terjadi karena memang anak-anak sedang dalam masa pembelajaran sehingga sangat mudah menerima dan mengaplikasikan bahasa baru. Di lain pihak, banyak orang tua yang sudah malas, dan mengaku karatan untuk memperbaiki dan mengembangkan kemampuan bahasa yang sama sekali baru bagi mereka. Topik ini bisa jadi penelitian menarik, kayaknya.

Lupakan dulu penelitian rumit yang biasa dibikin orang-orang pinter, berdasarkan observasi ringan selama 59 hari di Adelaide, gue bersyu’udzon, kalo yang jadi penyebab kemampuan bahasa Inggrisku, dan juga mungkin yang laen, gak berkembang adalah karena kurang gaul, faktanya:

  • Kebanyakan mahasiswa asing share unit atau house dengan sesama orang Indonesia. Lebih parahnya, nyari unit atau house pun yang udah banyak orang Indonesianya, dengan alasan biar banyak temen. Tonsley a.k.a Kampung Melayu adalah contoh nyata fenomena ini.
  • Kalaupun nyewa di student accommodation, teteep… juga nyari student accommodation yang udah banyak orang Indonesianya. Payneham Indonesia Student adalah contoh dimana mahasiswa Indonesia berkumpul dan menguasai hampir semua kamar – dari 30-an kamar yang tersedia di Student accommodation di daerah Payneham.
  • Di kampus, entah itu kuliah atau tutorial, selama masih ada mahasiswa Indonesia yang satu ruangan, ya teteeep… aja duduknya, ngobrolnya, diskusinya sama orang Indonesia juga. Kalo udah gak ada temen orang Indonesia? Ya… mendingan gak ngobrol! Nah, lho… Tambahan lagi, di tempat kuliah didominasi oleh orang China, serasa kuliah di BiNus-kata temen.
  • Di luar kampus, gaulnya juga ya sesama orang Indonesia. Maen bola, bulutangkis, liqo, pengajian, belanja ke Sunday market… semuanya dengan sesama orang Indonesia.
  • Pergaulan dengan orang bule lokal juga terbatas, kalo bisa dibilang malah gak ada sama sekali.


Fenomena di atas hanya bisa terjadi kalo ada banyak komunitas orang Indonesia di suatu tempat. Sydney, Melbourne, dan Queensland adalah tempat favorit mahasiswa Indonesia. Makanya akan sangat gampang sekali menemukan orang Indonesia, dan juga semakin besar peluang kondisi di atas terjadi.

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

7 Balasan ke In-glish

  1. antick berkata:

    Sampai dengan sekarang Maman udah merasakan local hospitality belum?

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Secara umum, bule itu ramah-ramah koq kalo kitanya mau nanya, cuma emang musti hati-hati. Kalo keliatan berpendidikan, orang kantoran, atau petugas di library, polisi, atau bahkan supir bus, pasti mereka itu ramah dan siap menolong. Sopir busnya bahkan jauh lebih ramah dibandingkan sama sopir di Jakarta, kita naek bus udah disapa, “Good day, mate! How are you today?” Mana ada sopir metromini atau kondekturnya begitu di Jakarta?

  3. zidanie berkata:

    Kalo begitu cobalah Aa Maman nanti sepulangnya di Jakarta berinisiatif nyapa supir atau kenek metromini tiap mo naik.. kira-kira jawabannya apa ya?

    Maman : “Pagi, Bang. Cerah banget ya hari ini.. Gimana kerjaan?”
    Supir: (sambil melotot) “?!!!@@$$@!!… Udah ga betah idup lo? Ngomong apa sih ni orang??”
    selanjutnya… PLAKK!! (sensorr.. no violence here please..)

    end of story.🙂

    In my humble opinion, people’s hospitality will greatly depend on their culture. Basically, people were born with their natural characters to be helpful, kind and respectful to others due to the fact that they are social creatures. However, the way they show hospitality might be different each other. In this case, different nations may boast different values. Thus, we may see different styles of interaction.
    (halah.. terlalu menghayati mata kuliah IBD nih dulunya.. :-))

    Tentang pergaulan sesama Indo, mungkin mirip-mirip dengan kenapa dulu di STAN pertama mendarat akrabnya ama teman-teman dengan satu Organda. Hayo, jujur deh pasti semua pada awalnya begitu. Trus, setelah lanjut.. ternyata ga ada masalah juga kan? Yg Sunda belajar bahasa Jawa.. yang Betawi belajar bahasa Jawa juga.. eh yang Jawa ngusulin supaya Bahasa Jawa dijadiin bahasa pengantar resmi di STAN😛

    Bottom line, semua pasti ada awalnya. Dan, menurutku no problem aja kalo kita deketnya ama orang Indo pada awal-awal kita adaptasi asalkan ga melupakan kesempatan untuk mengenal bangsa dan budaya lain.

    Lagipula, harus diakui bahwa Bhs Inggris bukan mother tongue kita. Jadi, gimanapun pasti pegel kalo sejak buka mata sampe merem lagi musti ngomong bahasa yang walopun kita fasih tapi tetep aja bahasa asing. So, setidaknya di kamar bisa ngobrol Bhs Indonesia ama Manggi ya Man? hihihi…

  4. Maman Firmansyah berkata:

    Bener juga soal segala sesuatu emang ada awalnya, cuman saya mah tetep ragu endingnya bakal happy ending kayak di STAN dulu. Permasalahannya:

    1. Bagaimana pun budaya dan agama emang beda. Kalo emang bener-bener pengen nyampur sama orang bule lokal, kita perlu jadi party-goers, makan makanan dan minumannya mereka (yang tidak jelas kehalalannya). Ini rada-rada mustahil buat dilakukan. Pergaulan pasti terbatas sama urusan kuliah doang.
    2. Temen kuliah itu ternyata 80%-nya orang Chinese, bukan bule. Bule-nya paling gak nyampe 5%. Di kelas tutorial, yang isinya 15 orang, komposisinya pasti, 1 bule, 1 India, 1 Indonesia (gue), sisanya orang Chinese.
    3. Orang Chinese jauh lebih susah bergaul dengan non-Chinese, lebih sering mereka males ngomong pake bahasa Inggris, dan ngomong sesama Chinese pake bahasa Chinese. Masa nanya ke orang Indonesia,”can you speak Chinese?’ Please dong, ah…!!

  5. dian berkata:

    ooo, jadi begitu y man?
    pantes aj, ak ada kenalan chinese yang sekeluarga mau pindah ke Oz…semua anak-anakny dikursusin chinese, not english.
    Dalam hatiku bertanya “Ko malah belajar chinese sih? Bukan English…”
    Kutemukan jawaban itu skrg..
    Apa disemua city chinese-ny buanyak man?
    Mengingat komposisi kelasmu, mestiny pulang ke Indonesia udah bisa nawar di Mangga2 donks…
    Wei se mo, huey ce yang…

  6. Maman Firmansyah berkata:

    Ko malah belajar chinese sih? Bukan English…

    Ada dua kemungkinan:
    1. Bahasa Inggrisnya udah jago banget.
    2. Bahasa Chinese emang dianggap lebih penting dan bermanfaat.

    Tapi emang repot juga di sini, mata sipit plus kulit putih pasti langsung diajak ngomong Chinese. Temenku yang orang Vietnam aja sampe kesel diajak ngomong Chinese terus sama orang China, udah dibilangin orang Vietnam dan nggak bisa ngomong China, teteep aja diajak ngomong Chinese. Kan repot tuh kalo begitu…

    Apa disemua city chinese-ny buanyak man?

    Wah kalo soal ini gak bisa jawab secara pasti. Abis disini aku gak bisa dapet SPPD buat jalan-jalan ke kota laen…

    mestiny pulang ke Indonesia udah bisa nawar di Mangga2 donks…

    Udah..udah… Cepe, ceban, gope, goban…

  7. rudi suherman berkata:

    Reblogged this on rudisuhe and commented:
    I will never be happened to me only if l get a chance to study abroad particularly unimelb..next years insha Alloh,thanks to kang maman for the writting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s