Nyari Akomodasi di Adelaide

Nyari akomodasi di Adelaide itu susah-susah, gak gampang.

Umumnya, akomodasi yang disewakan itu terdiri dari:

  • Student hostel/accommodation: yang ini khusus buat student. Biasanya kamernya banyak, bisa 30-an, fasilitas umum (ruang santai, dapur) biasanya gabung. Ada yang pake kamer mandi di dalem, ada juga yang gabung. Biaya sewa di student hostel ini biasanya sudah include semuanya, termasuk listrik dan internet. Kalo telepon biasanya gak ada. Biaya sewanya bervariasi antara $100-190 per minggu per kamar.
  • Unit, yang ini kayak apartment. Biasanya kamarnya dua, punya dapur dan ruang TV sendiri. Biasanya biaya sewa unit tidak termasuk biaya listrik (dan gas), telepon, dan atau internet. Jadi, kalo mau pasang itu harus ngurusin sendiri. Biaya sewanya bervariasi antara $170-250 per minggu untuk unit dengan dua kamar.
  • House, yang ini sama kayak ngontrak rumah di Jakarta. Kita nyari rumah yang disewain, biasanya kamarnya banyak bisa 3 atau 4 kamar. Sama kayak unit, biasanya kita ngurusin semuanya, dari mulai listrik, telpon, internet, dan sebagainya kita yang pasang. Biaya sewa per kamarnya biasanya bervariasi dengan range yang sama kayak unit.

Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum nyari akomodasi di Adelaide:

  • Untuk unit sama house, sebagian besar prosedur sewa adalah lewat agen properti. Urutan kegiatannya, kayak gini:
    1. Kita nyari rumah atau unit disewakan, bisa lewat website agen properti atau di koran The Adevertiser tiap hari Rabu atau Sabtu.
    2. Kalo udah ketemu yang cocok (harga sama lokasinya), cek jadwal inspeksinya. Inspeksi ini buat ngecek kondisi properti. Biasanya cuman 15 menit-an.
    3. Dateng pas inspeksi, kalo cocok bisa minta aplikasi sama agennya. Abis gitu, apply deh (ngisi aplikasi, ngasih fotokopi paspor, rekening bank) bisa langsung di situ atau besok-besok lagi di-fax.
    4. Agen properti bakal ngasih kabar dalam jangka waktu maksimal 2X24 jam.
    5. Kalo situ beruntung, dapet deh tuh properti. Kalo enggak, ulangin lagi proses diatas sampe dapet. Tiap orang beda-beda nasibnya, saya sama temen cuma butuh sekali apply langsung diterima. Temen yang laen lagi ada yang perlu sampe 12 kali apply baru dapet unit.
    6. Abis diterima, kita diminta transfer uang muka, biasanya senilai dua minggu sewa.
    7. Kita bakalan dihubungin buat tanda tangan kontrak sama nyerahin bond (jaminan, bukan 007 atau yang maen biola), biasanya senilai empat minggu sewa.
  • Bond sewa itu sebagai jaminan atas kerusakan yang (mungkin) terjadi atas properti. Nilainya bakalan dibalikin lagi ke kita pas kita selesai kontrak setelah dikurangi nilai kerusakan tadi. Jadi, pas awal kita dateng bakal di data barang yang ada apa aja, kondisinya kayak gimana, berapa banyak paku yang nempel di dinding, goresan di meja makan. Kita sebagai penyewa kagak boleh ngurangin atau nambahin apa-apa yang udah disebut di awal kontrak, konsekuensinya bond kita bakal dikurangin. Repotnya, kamar mandi dan kamar tidur di tempatku kagak ada kuncinya…
  • Hal-hal yang berpengaruh terhadap cepat lambatnya diterima jadi penyewa, antara lain:
    a. Jumlah penghasilan, semakin banyak penghasilan per minggu semakin besar kemungkinan diterima. Inget, kita bersaing dengan orang-orang yang bukan hanya mahasiswa, tapi juga pegawai biasa, yang kemungkinan penghasilannya lebih besar dari scholarship kita. Masalah ini bisa diakali dengan share unit dua orang atau lebih, dan masing-masing punya penghasilan tentu lebih bagus.
    b. Bawa keluarga apa gak? Kalo bawa keluarga biasanya gak bisa share unit, jadi biaya sewa harus ditanggung sendirian. Nyari properti juga lebih susah karena landlord biasanya nyari calon penyewa dengan penghasilan yang lebih besar.
    c. Bawa anak apa gak? Banyak juga landlord yang gak mau propertinya dihuni sama penyewa yang bawa anak, dengan berbagai alasan. Harus lebih banyak perjuangan lagi.
    d. Ngerokok apa gak? Banyak landlord yang gak prefere orang yang ngerokok.
  • Perlu dipertimbangkan soal furniture yang disediakan oleh landlord. Kalo buat mahasiswa yang cuma tinggal satu sampe dua tahun, tentu gak efisien kalo kita dapet properti yang masih kosong terus kita nyari furniture baru. Lebih masuk akal kalo student nyari yang udah fully-furnished, dengan konsekuensi tarif mingguannya pasti lebih mahal dibandingkan dengan yang gak fully-furnished. Yang dimaksud dengan fully-furnished itu standarnya adalah: karpet (pas winter perlu banget), tempat tidur sama kasurnya, lemari, meja belajar, kursi, TV, kulkas, kompor (listrik atau gas), tempat nyuci piring, dan oven micro-wave.
  • Juga perlu dipertimbangkan soal jarak akomodasi kita dari kampus. Rata-rata sih emang harus pake bis, soalnya jarang unit yang deket banget sama kampus.

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

5 Balasan ke Nyari Akomodasi di Adelaide

  1. Ping balik: Hidup Hemat di Adelaide (Pengennya…) « My Mind

  2. Gabe berkata:

    Mas, kalau ADS kan spouse itu datengnya 3-6 bln setelah kita. Trus lebih baik cari akomodasi untuk sendiri dulu untuk kemudian pindah ke yang bisa berdua, atau langsung cari akomodasi untuk berdua? Kebetulan saya belum punya anak, jadi cuma saya & suami. Mohon infonya ya🙂

  3. Maman Firmansyah berkata:

    Benar sekali, kedatangan spouse itu minimal 3 bulan sesudah kedatangan student. Itu pun harus semua dokumen spouse (paspor, pemeriksaan kesehatan, aplikasi dokumen) harus sudah disiapin sebelum keberangkatan student. Jadi pas student nyampe Australia, tinggal urus upgrade OSHC, terus kirim dokumen OSHC ke Indonesia buat diurusin aplikasi visanya sama kantor ADS di Jakarta. Dengan prosedur kayak gini, Insya Allah tiga bulan jadi memungkinkan.

    Soal pilihan akomodasi, bergantung jenis akomodasinya. Kalo bisa dapet student accommodation atau numpang sementara di rumah sewaan temen, maka gak perlu mikirin kontrak. Bisa aja tinggal sementara dulu di student accommodation atau tumpangannya sampe kedatangan spouse, dengan begitu bisa menghemat uang sewa. Tapi kalo Mbak dapet unit atau nyewa house, biasanya kontrak setahun (minimal 6 bulan), jadi gak bisa gampang pindah begitu aja. Kalo belum ada anak, alternatifnya bisa nyari unit yang kamarnya cuma satu (type studio), jadi bisa relatif lebih murah sewanya.

    Saran saya, kalo emang suaminya Mbak bisa dateng cepet, Mbak dateng ke Adelaide terus minta dicariin akomodasi sementara (bisa dihubungi PPIA-nya), sekitar 2 atau 3 minggu sekalian nyari unit atau sewa house bareng-bareng temen. Terus suaminya bisa nyusul segera, jadi unitnya bisa segera dioptimalkan pemakaiannya.

  4. Zahra berkata:

    Ass.Pak mau nanya kalo bawa keluarga kira-kira butuh berapa bulan untuk nyi.apin yang unit dengan harga yang relatif murah,jzk

  5. hendri berkata:

    Mas, maaf jd ikut nimbrung, walau dah blk k jkt. Saya ada rencana mw kul d flinders uni, kira2 ada ga sekitar situ yg tipe studio, kebetulan saya baru nikah jd blm pnya anak pengennya mandiri aja. Klo sharing agak susah, soalnya istri saya berjilbab jadi dia malas buka tutup jilbab keluar kamar.

    Ada teman yg nawarin 150/week/kamar dengan 3 kamar sharing, termasuk murah ga ya?

    thx for the answer

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s