S2 Luar Negeri, Perlu Gak Sih

Perlu diperhatikan hal-hal berikut ini:

  1. Kalo situ anaknya orang kaya, bokap punya banyak perusahaan-yang bakal diwarisin, punya banyak uang buat diabisin di negeri orang, jawabannya IYA. Sekolah aja ke luar negeri, S1, S2, S3, Post Doc. Sekitar 40.000 anak orang kaya di Indonesia- pengusaha licik, koruptor, pejabat- sekolah di Australia. Kalo situ gak masuk ke kategori ini, terusin ke pertanyaan selanjutnya…
  2. Kalo ada yang mau bayarin situ kuliah di luar negeri, entah itu atasan, kantor, kedubes, perusahaan asing, kenalan di luar negeri, maka jawabannya juga IYA. Kalo kagak ada yang mau bayarin situ, entah karena emang situ gak gaul ato emang kagak layak dapat beasiswa, ya kayaknya situ emang musti bersabar buat kagak kuliah di luar negeri. Kumpulin aja duit, terus kuliah di dalem negeri, sama aja koq, gak ada bedanya. Jangan pernah kepikiran buat kuliah di luar negeri pake duit sendiri, nabung atau jual-jual barang. Pokoknya jangan, deh. Gak worth!

Buat yang dibayarin kuliah di luar negeri pake beasiswa, perlu diliat dulu rincian kayak:

  1. Kalo situ pegawai swasta, perlu ditanyain sama Boss soal kerjaan, bisa gak balik lagi ke perusahaan abis pulang dari LN, syukur-syukur kalo masih dapet gaji utuh (biasanya yang beginian perlu ikatan dinas). Kalo enggak yakin, perlu diliat kemungkinannya dapat kerjaan setelah balik dari LN, yakin gak? Perlu dipertimbangkan dalam hal ini usia, pas balik nanti masih usia produktif buat nyari kerjaan baru gak? Kalo gak yakin, mendingan kuliah S2 sambil kerja di dalam negeri, gak ada resiko ke kerjaan.
  2. Kalo situ PNS kayak gue, perlu diperhatiken:
  • Kalo target situ jabatan, maksudnya- situ pengen jadi penjahat pejabat abis pulang kuliah S2 dari LN, jangan terlalu berharap deh! Hari gini S2 mah udah kagak ada nilainya. Bejibun orang yang punya gelar S2, entah itu S2 beneran ataupun cuma gelar. Di PNS, gak ngaruh situ lulusan mana,asal sama-sama S2-atau bahkan gak punya gelar pun- bisa jadi pejabat. Kalo situ pengen lebih mantap, terusin ke S3 tapi beasiswa beginian biasanya cuma buat dosen sama peneliti aja, kalo buat birokrat rasanya agak susah.
  • Inget umur. Kalo usia udah mepet2 35-an, ngalah aja deh kuliah di dalam negeri. Rata-rata beasiswa mensyaratkan usia maksimum 35 taun.
  • Pertimbangkan keluarga. Kalo yang belum nikah, pertimbangkan buat nyari suami (istri) sebelum kuliah di LN. Buat yang udah nikah, pertimbangkan soal kemungkinan bawa keluarga ke luar negeri. Yang kedua ini Insya Allah dibahas entar.
  • Nyadar bahasa, Inggris tentunya. Benerin dulu tu kemampuan bahasa Inggrisnya, baru mikir-mikir buat nyari beasiswa.

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

Satu Balasan ke S2 Luar Negeri, Perlu Gak Sih

  1. ella berkata:

    aku justru pengen banget bisa S2 GRATIS mas …
    lumayan buat cari kerjaan lagi di Indonesia.
    dan mumpung juga masih muda, baru 26 …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s