Panduan Gak Guna Sebelum Milih Uni di Australia

Buat yang berkesempatan milih tempat kuliah di luar negeri, beberapa alasan orang-orang milih kuliah di Australia, katanya:

  • Australia relatif lebih deket, jadi kalo yang mau pulang pergi (pas liburan, tentunya) lebih murah dan gampang. Begitu juga kalo mau bawa keluarga, dan (atau) ditengokin sama orang tua, biaya yang dikeluarkan relatif lebih ringan daripada, say it, ke Jepang, USA, atau Eropa.
  • Kualitas universitas di Australia, setidaknya berdasarkan peringkat dunia dari Times Higher Education atau ARWU, bagus.
  • Jumlah lembaga pendidikan di Australia terbatas dan telah ter-standardisasi. Bisa dibilang, gap yang ada diantara universitas yang ada di Australia gak terlalu jauh. Universitasnya aja cuman ada 39 universitas, kalo dibandingin sama di USA, yang ada ribuan, apalagi sama Indonesia yang gak jelas jumlahnya, dan juga kualitasnya. Orang bilang, di USA itu kita bisa nemuin Universitas yang paling bagus, dan juga yang paling gak bagus. Laen sama Australia yang gampang ngecek universitas tertentu gimana kondisi dan kualitasnya. Kalo pake ranking-nya ARWU, 17 dari 39 universitas di Australia masuk ke Top 500, dari segi persentase rata-rata itu bagus.
  • Pendidikan (dan international students) adalah bisnis besar bagi Australia, jadi mereka mengelolanya dengan serius. Asal situ punya duit, situ pasti dilayanin dengan baik.

Kalo buat gue, yang jelas-jelas dapet beasiswanya dari pemerintah Australia, jelas gak punya pilihan laen selain milih Australia. Buat yang senasib dengan gue, means sama-sama PNS, dapet beasiswa, ikatan dinas, punya keluarga, masih miskin belum punya rumah belum punya apa-apa,masih pelaksana, tujuan situ belajar ke Australia mempengaruhi pilihan universitas di Australia. Tetapkan maksud dan tujuan, apakah: nyari ilmu, nyari dolar, atau asal dapet gelar.

  • Kalo tujuannya nyari ilmu, cari kuliah di university yang masuk Group of Eight (www.go8.edu.au). Konsekuensinya: kuliah susah, stress, biasanya agak susah nyari kerja (kayak di Uni Adelaide, sampe satu semester gak boleh kerja dulu), dapet Pass (batas minimal lulus) udah alhamdulillah, agak susah nabung karena biasanya ada di pusat kota jadi biaya akomodasi relatif lebih mahal dari yang kampusnya di pelosok. Positifnya: pulang ke Indonesia agak keren dan bisa nyombong udah lulus dari Universitas terkenal, di Australia, tapi pas udah di kantor ya sama aja sama lulusan universitas laen, kagak ada bedanya. Buat lulusan D-IV STAN, universitas Go8 yang udah jelas nerima lulusan DIV STAN cuma University of Adelaide, University of Queensland, sama University of Melbourne (untuk yang law), ANU (buat MIDEC).
  • Kalo tujuannya nyari dolar, cari Universitas yang ‘ramah’ buat penambang dolar. Contoh terkenal Uni kayak gini adalah Flinders University di Adelaide. Prinsip mereka yang kesini adalah: jangan sampe kuliah mengganggu aktivitas nyari duit, kuliah bisa di instensifkan (jadi libur lebih banyak), gak ada ujian, assessment cukup dari assignment, dan per semester cukup ngambil 3 subjek (di tempat lain musti empat subjek).
  • Kalo tujuannya dapat asal dapet gelar: pilih Universitas ecek-ecek yang ada di kota gede, Melbourne contohnya, ambil program setahun, jadi best International Student dan pulang ke Indonesia dengan gagah berani, dan kalo udah nyampe kantor, sama aja kayak lulusan uni Go8, gak ngapa-ngapain maksudnya.

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Life in Adelaide. Tandai permalink.

42 Balasan ke Panduan Gak Guna Sebelum Milih Uni di Australia

  1. zidanie berkata:

    Kang Maman, bisa diceritain gak kenapa dulu akhirnya milih ambil M.Com di universitas ranking 62 dunia ini? kalo tujuan kuliahnya untuk dapet ilmu sekaligus menambang dolar bagusnya dimana donk ya?😛

  2. Maman Firmansyah berkata:

    Pertimbangan utama waktu itu sih pengen yang cepet (setaun kalo bisa, soalnya kemungkinan besar keluarga gak aku bawa), terus jangan yang Accounting (takutnya nanti dapet High Distinction, kan nanti aku jadi terlalu PD).

    Pilihan pertama di Master of Applied Finance, University of Melbourne. Program setaun, dan sesuai dengan ngibul pas wawancara ADS dulu. Siyalnya, atau beruntungnya, ditolak sama UniMelb. Alasannya: “insufficient academic result”, gak ngerti maksudnya apa? Mungkin dianggep kurang pinter kali ya?

    Akhirnya, dengan kriteria: tetep di Finance, university yang masuk Go8, dan udah nerima D-IV (dalam kasus ini Manggi), jadi lah kesasar ke the lovely one, University of Adelaide.

    Kalo tujuan kuliahnya untuk dapet ilmu sekaligus menambang dolar bagusnya dimana donk ya?😛

    Waduh, jangan serakah begitu dong! Hypothesis-ku, hubungan keduanya berbanding terbalik. Jadi, kalo mau nyari ilmu maksimal ya dolarnya gak optimal, kalo dapet dolarnya maksimal ya ilmunya pasti gak optimal. Yang perlu dicari tuh, kayaknya titik equilibirium-nya deh, dimana kita dapet ilmu dan dolar secara optimum. Perlu 4 tahun Ph.D buat sampe ke jawaban itu kayaknya.

  3. Jack berkata:

    Applied finance? paling top markotop mah Macquarie University. Paling besar dan paling comprehensive Applied Finance-nya. Dibanding Melbourne uni punya, Applied Finance macquarie lebih practical dan lecturer nya pengalaman-nya gila bgt, ada yang bekas petinggi RBA (Central Bank nya Australia), sampe orang2 yang udah puluhan tahun di industri sekuritas.

    Sayang, ngga semua orang tau..

  4. Maman Firmansyah berkata:

    Wah, bang Jack gak bikin ulasan sih di-blognya. Makanya aku jadi gak tau…

  5. agie berkata:

    lam kenal, kang maman…

    just wanna ask something based on your perspective …

    which one is better, law school in uni of adelaide or flinders ?

    kalau bawa bayi, mending ke uni of adelaide or flinders? secara dirimu bilang di flinders lack of assignment. so, it means more spare time with family (if we bring dependants), right?

    that’s all
    thx for the info…

  6. Maman Firmansyah berkata:

    Kalo soal Law School, saya gak terlalu paham jadi gak bisa ngasi ‘insight’, takutnya salah… Perlu dipahami juga bahwa karakteristik masing-masing School itu berbeda-beda, persepektif saya adalah perspektif School of Business (yang emang ribet dan banyak tugas), kalo buat School of Law mungkin bakal beda.

    secara dirimu bilang di flinders lack of assignment. so, it means more spare time with family (if we bring dependants), right?

    Wah saya bisa dimarahin sama orang Flinders kalo bilang begitu… Sekali lagi, ini mungkin hanya masalah beda School. Sebagian besar teman yang di Flinders Uni itu ngambil School of Education, dan memang (minimal sepanjang pengamatan saya), di School of Education-nya Flinders itu emang nyante banget. Kalo School of Law? Kurang tau juga ya…

    Kalo bawa dependant? Saya juga bawa dependant, istri dan bayi 1 tahun dan kayaknya sih gak ada masalah. Kalo soal waktu luang, sekali lgai tergantung kuliahnya. Jadi gak bisa digeneralisasi…

    Tapi secara umum sih emang bisa dibilang kalo di Flinders Uni itu emang (lebih) santai daripada di Adelaide Uni…🙂

  7. Fita berkata:

    Mas, wtku google ttg adelaide u lsg sampe ke blog ini..

    Btw aku boleh nanya gak, seberapa jauh recognition Gof8 uni dari employers? Kyk.. apakah akan jauh lebih dipandang dibanding uni2 second-tiers seperti RMIT/UTS/QUT?

    Karena aku lg ngitung2 apakah extra cost dari tuition fee Gof8 itu worth it dari segi kualitas education dan recognitionnya, ato apakah uang itu hanya buat beli brand aja?

    Thanks ya🙂 btw aku rncn ambil finance, S1.. Keep writing ! I like ur blog.🙂

  8. Maman Firmansyah berkata:

    Kalo soal pengakuan dari employers, terus terang saya belum punya pengalaman yang mendalam soal ini (soalnya belum pernah ngelamar kerjaan ‘serius’, kecuali jadi cleaning service di sini…🙂 ).

    Kalo berdasarkan dari pengalaman dari temen lulusan MBA dari Adelaide Uni sih, kalo employers di Australia sih tetep minta sertifikasi (CPA buat akuntan, CFA buat finance). Tanpa sertifikasi dimaksud, lulusan MBA dari Adelaide Uni pun kesulitan nyari kerjaan di sini.

    Kalo buat employers di Indo, mungkin agak laen kali yah? Mungkin employers di Indo lebih ‘silau’ sama peringkat? Seperti halnya juga terjadi sama lulusan universitas di dalam negeri? Wallahu a’lam…

    Kalo soal nyari kerja sih, saya pribadi lebih prefer sertifikasi, kemampuan bahasa Inggris yang mantap, jaringan pertemanan yang OK.

  9. ana berkata:

    pak maman yth
    sy ada renc s2 d macq,jurusan akuntansi…
    kpgn nya sih kuliah smbl krj buat bi hdp sehari2…
    bs gak y?soalny bnyk yg blg workload u s2 espc d macq tuh berat..

    trus,klo d oz tuh apa bener lulusannya univ populer kyk unsw usyd y melb, lbh dihargai (gmpg cr krj) dibanding lulusannya univ g populer kyk ballarat,dll? ato sama aja?

    klo kul krj 20 jam smgu,sbg cleaning service gt hslnya ckp ga buat hdp?(rent,food,etc?
    thanks pak maman…

  10. Maman Firmansyah berkata:

    sy ada renc s2 d macq,jurusan akuntansi…
    kpgn nya sih kuliah smbl krj buat bi hdp sehari2…
    bs gak y?soalny bnyk yg blg workload u s2 espc d macq tuh berat..

    Kalo soal workload di Macquarie Uni, terus terang saya gak tau persis Mbak. Soalnya beda state jadi kurang begitu tau soal rumor terkait Macquarie. Kalo secara umum sih menurut saya sih tetep aja memungkinkan buat kerja sesuai aturan (kurang dari 20 jam seminggu).

    trus,klo d oz tuh apa bener lulusannya univ populer kyk unsw usyd y melb, lbh dihargai (gmpg cr krj) dibanding lulusannya univ g populer kyk ballarat,dll? ato sama aja?

    Sekali lagi saya mungkin kurang berhak menjawab karena belum pernah pengalaman nyari kerjaan, cuma menurut pengamatan sih kalo buat nyari kerja di Aussie sini sih selain lulusan universitas mana sama pentingnya adalah sertifikasi profesi (CPA buat akuntan, CFA buat finance). Jadi, selama bisa dapet sertifikasi profesi, nyari kerjaan di Aussie sini mungkin sama gampangnya, atau sama susahnya, antara uni terkenal sama bukan.

    klo kul krj 20 jam smgu,sbg cleaning service gt hslnya ckp ga buat hdp?(rent,food,etc?

    Cukup nggaknya tergantung jenis penghasilan sama gaya hidup sih, Mbak. Kalo bisa dapet jenis pekerjaan yang penghasilannya bisa dapet award rates (resmi, dipotong pajak segala macem, gak bayar cash di bawah meja), itu mungkin cukup. Hitungannya: penghasilan $20 per jam X 20 jam = $400 seminggu, dengan uang segitu cukup buat hidup asal bisa dapet sewa yang murah (dibawah $100 per minggu).

  11. Angsa berkata:

    tempat tinggal yg dibawah $ 100 pw dimana yah di sydney dekat macq univ? bulan maret saya ke sana nih…
    trus kalo englishnya blm lancar tapi pgn kerja, bisa gak ya???

    TIA

  12. Maman Firmansyah berkata:

    Mungkin bisa browsing dan nyari kontak di PPIA New South Wales (http://ppia-nsw.org/home/) atau juga bisa browse PPIA Macquarie di (http://www.ppia-mq.org/). Di sana mungkin banyak yang lebih berkompeten untuk memberikan informasi soal akomodasi di sekitar Macquarie University.

    Kalo soal nyari kerja dan pengaruhnya dengan kemampuan bahasa Inggris, mungkin tergantung jenis pekerjaannya kali ya? Kalo yang butuh berinteraksi dengan pelanggan (pelayan toko, customer service, bookkeeper, retail sales, dll.) kemampuan bahasa Inggris jadi penting, tapi kalo kerjaan yang gak banyak ngomong (cleaning, berkebun, nyuci) kemampuan bahasa Inggris mungkin jadi perlu.

  13. nadiah berkata:

    hai, salam knal..
    aku masih duduk di bangku kelas 3 sma, dan pngn banget ngelanjutin kuliah kedokteran di aussie, kira-kira persyaratan untuk di terima S1 disana apa aja ya?
    mohon bantuannya ya..
    terimakasih sebelumnya..^^

    • Maman Firmansyah berkata:

      Sehubungan dengan pertannyaannya, terus terang saya gak begitu paham dengan prosedur resmi dan juga cara daftar kuliah undergraduates di sini, apalagi buat yang kedokteran. Saran saya, Mbak Nadiah bisa kontak IDP Indonesia buat nanya-nanya secara mendetail tentang spesifik kuliah undergraduate di Aussie sini. Mbak bisa ngecek di situsnya IDP Indonesia (http://www.indonesia.idp.com) atau juga menghubungi ke kantor-kantor cabangnya di http://www.indonesia.idp.com/our_branches.aspx, atau juga dateng ke exhibition-nya IDP di beberapa kota pas bulan Mei mendatang.

  14. desa nugraha berkata:

    punten kang..kalo untuk pns kayak saya ini yg mau belajar soal public policy di mana yg paling nyaman dalam arti kuliahnya (agak) nyantai n jd bisa cr tambahan trus kira2 mungkin gak ya bawa dependant smp 3 anak? nuhun kang..

    • Maman Firmansyah berkata:

      Sudut pandang saya terbatas sampe University yang ada di South Australia. Pengamatan informal saya, kayaknya yang paling nyaman di South Australia mah ngambil Master of Public Administration di Flinders University. Keunggulan: banyak orang Indonesia yang ngambil program yang sama, plus beban kuliahnya (kayaknya) gak terlalu berat.

      Soal bawa anak, tergantung gaya hidup kali ya! Kalo berdasarkan pengamatan sih, bisa aja bawa anak 3 asal spouse-nya kerja.

  15. astria berkata:

    pak Maman mau tanya cara pilih /daftar universitasnya gmn? kl kita mau apply beasiswa ADS, kontak ke univnya? atau?

    atau kita pilih aja? nanti keputusannya dari ADS?

    nuhun

    • Maman Firmansyah berkata:

      Kalo apply beasiswa-nya ADS, pilihan universitas baru entar kalo udah diterima beasiswa ADS dulu, baru mikir-mikir mau milih universitas yang mana. Itu pun nanti yang daftarin kantor ADS di Jakarta, bukan kita yang apply langsung ke universitasnya. Jadi yang penting tuh apply dan diterima beasiswa-nya dulu, soal pilihan unversitas mah gampang diganti.

      Sebagai gambaran, saya apply ADS bulan Juli 2006 (di form aplikasi cuma nentuin program study: applied finance). Setelah lolos seleksi dokumen, ada tes wawancara pas bulan Januari 2007. Pas wawancara saya baru ngejelasin kenapa pilih program study-nya, sama kira-kira mau milih universitas mana. Nah, pas persiapan bahasa Inggris di I/A/L/F bulan Oktober 2007 saya baru ngajuin pilihan final universitas ke kantor ADS. Jadi, yang penting sih siapin dulu buat aplikasi ADS-nya, soal milih-milih universitas mah gampang entar-entar juga gak masalah.

  16. Erick berkata:

    Pak ada info menngenai SIBT

  17. nia berkata:

    pak mw tny.. caranya apply beasiswa gmn ya? trus gmn caranya spy bisa lolos seleksi dokumen dan tes wawancara? tes wawancaranya berbahasa inggris atau ind?

  18. nia berkata:

    pak mw tny.. caranya apply beasiswa gmn ya? trus gmn caranya spy bisa lolos seleksi dokumen dan tes wawancara? tes wawancaranya berbahasa inggris atau ind?
    dibalaz y..

  19. maya audita berkata:

    Mau tanya, aku kls 3 sma rencana pgn kul d melb. Tp antara rmit sama uni melb mending mana? Tp aku gak pinter2 amat, biasa aja. Trs untuk uni yg menyediakan bahasa indo gak ada ya?

    • mutia berkata:

      buat maya audita …. kalau sudah jauh2 mau kuliah di australia, jangan cuma cari yang bahasa indonesia, kecuali kalau mau belajar linguistik dll. lebih baik kalau masih kurang yakin dengan kemampuan bahasa, ikut kelas persiapan / access class sebelum masuk kuliahnya. Rasanya di setiap universitas yg ada banyak international students ada kok kelas semacam itu. Nanti akan diajarin pelan2 inggrisnya, sekalian juga untuk beradaptasi dgn pelajaran. Terus, kalau mau juga, ikut les di lembaga kaya IALF untuk mulai meningkatkan pede dan kemampuan berbahasa Inggris. Good luck!

  20. dinie berkata:

    kdg manusia itu suka memanfaatkan peluang yg ada..jd jgn salahkan flinders klo byk mhswnya yg full time workers but part time students tp byk kok yg full time ss beneran…hal ni tdk menisbikan kualitas mhswnya lho..

    sy agak setuju klo school of edu di flinders nyantai….sbgi mhsw yg udah ngambil mt kuliah di edu fak…tyt ga santai tuh..byk tugas..tp itu mungkin hny pendapat personal.

    oh ya tambahan alasan memilih jurusan adalah lamanya kuliah…
    saya pribadi memilih flinders krn programnya 2 thn…walaupun scr nilai ielts sy memenuhi syarat u/ mlamar di uni Go8.. lumayanlah buat escape dr rutinitas kerja…soalnya klo gak sekolah susah dpt cuti heheheh….

    • Maman Firmansyah berkata:

      Siyap, Mbak Dini, saya sependapat.

      Di postingan pun, saya selalu berusaha untuk tidak melakukan ‘generalisasi gegabah’ atau gebyah uyah atas setiap argumen saya, yang sebisa mungkin dilabeli: “berdasarkan pengamatan saya….” Sangat boleh jadi pengamatan pribadi saya tidak menggambarkan populasi yang sebenarnya karena bias pengambilan sampel. Jadi, mohon maaf sekiranya postingan saya ini kurang berkenan, terus terang saya tidak berniat menyinggung siapapun, atau pihak manapun.

      Cheers…

  21. Neni berkata:

    Hi Salam Kenal mas Maman,

    Hehehe setuju dg bullet pertama ttg maksud dan tujuan kuiah di Aussie ..tepatnya bagian yg ini nih:

    “Konsekuensinya: kuliah susah, stress, biasanya agak susah nyari kerja … dapet Pass (batas minimal lulus) udah alhamdulillah, agak susah nabung karena biasanya ada di pusat kota jadi biaya akomodasi relatif lebih mahal dari yang kampusnya di pelosok. Positifnya: pulang ke Indonesia agak keren dan bisa nyombong udah lulus dari Universitas terkenal, di Australia, tapi pas udah di kantor ya sama aja sama lulusan universitas laen, kagak ada bedanya…”.

    terdampar di ANU karena kebetulan design study yg saya pilih cuma di offer di ANU, menghasilkan sekian helai grey hair dan sejumlah tanda penuaan dini (saya yakin merupakan efek lanjutan dari ‘kuliah susaah lulus, stress’ yg mas Maman sebutkan:))

    simply informatif tulisannya mas, juga menghibur ditengah teaching breaknya student yang langsung terkapar disambut 7 due berturutan dlam seminggu.

    Sehat dan Happy buat mas Maman sklg ya, amin

    • Maman Firmansyah berkata:

      Salam kenal juga, Mbak Neni…

      Senang mendengar ada teman yang senasib🙂, dinikmatin aja Mbak, nanti juga kelar koq. Kalo soal grey hari sama sedikit penuaan dini mah, istilahnya: unintended consequences.. :p.

      Semoga Mbak Neni dan keluarga juga selalu sehat. Amin

  22. pyori berkata:

    halo mas.. mau minta saran nih. saya lulusan s1 jurusan management. rencananya sih mau ng-lanjut kuliah di aussie dengan bantuan pembiayaan pemerintah dan setelah itu apply pr utk kerja di sana ..nah, disini saya bingungnya mau ngelanjut jurusan bisnis atau accounting. mana yang lebih berpeluang mendapatkan pekerjaan dan pr ? thanks sebelumnya..

    • Maman Firmansyah berkata:

      Mas/Mbak Pyori, tanggapan saya:
      1. Kalo kuliah pake bantuan pembiayaan pemerintah a.k.a beasiswa, biasanya ada aturan untuk kembali ke Indonesia (kalo PNS malah ada ikatan dinas sama ganti ruginya kalo gak memenuhi ikatan dinas. Jadi, kalo mau nyari kerjaan dan PR di Australia, logikanya sih harusnya pake duit sendiri lah…

      2. Antara manajemen atau accounting, sangat terpengaruh dalam kualitas pribadi, networking, sama sertifikasi yang dimiliki.

      3. Gudlak.

  23. Patricia berkata:

    hai om maman, nama saya patricia, saya sekarang kelas 3SMA dan berencana mengambil jurusan business di sydney/melbourne. saya ada beberapa pertanyaan,
    1. apa universitas yang anda rekomenkan untuk saya. karena saya anaknya tidak terlalu bisa teori, namun lebih ke praktek dan bisa berkomunikasi&sosialisasi dengan baik.
    2. apa benar jurusan bisnis UTS (University of Technology Sydney) tidak baik?
    sekian dan terimakasih banyak🙂

  24. Dea berkata:

    Cara konsultan biar masuknya gimanaa ?

  25. Vina berkata:

    Hi, mau nanya donk, kalo university of melb master of accounting, susah ngga ya masuknya?

    • Maman Firmansyah berkata:

      Eeuu.. Saya sih dulu ditolak Mbak Vina…🙂
      Cuma apakah itu berarti susah masuknya? Saya gak tau dan gak bisa memastikan. Dulu kasus penolakan saya sepertinya gara2 kampus asal saya, STAN, yang gak terdaftar di DIKTI.

      • alvina.emmanuel@hotmail.com berkata:

        Oooh kalo mrk concern GMAT ngga sih?

      • Maman Firmansyah berkata:

        Musti dicek langsung ke UniMelb, Mbak.
        Setau saya periode 2009 – 2011, UniMelb pernah pake seleksi GMAT. Kalo sekarang masih pake apa nggak, perlu dicek langsung atau komunikasi via email. They will help you…🙂

  26. eLeph berkata:

    Reblogged this on menganalisa hidup dan kehidupan and commented:
    kajian bagus buat temen2 yg mau ngambil studi di oz..

  27. Mega berkata:

    mas..bisa kasih saran tentang hidup di Canberra? As a ANU student.. Apakah Canberra benar-benar ‘semembosankan’ yang dibicarakan orang?

  28. fotografreaks berkata:

    kang Maman, jadi Flinders itu udah lumayan bagus apa gimana ya kang menurut akang?

  29. tresya berkata:

    hi. sy Tresya… sy rencana mau lanjutin S2 di Aussi dg beasiswa dri Dikti,, tapi masih bingung miloh universitas yg mana yg cocok. sy pngen ngambil master of Economics.. kira” universitas apa yg bagus yah? yg nggk terlalu susah masuk univ nya dan yg biaya hidupnya nggk trlalu mahal. soalnya kan sy cm brgantung sm beasiswa.. oh iya, klo Univ of Sydey sama ANU mana yg bagusan ya?

  30. bagus prasetya berkata:

    mas, kalau mau cari kampus ecek2 asal lulus di sydney kampus apa ya? bisa beri saran?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s