Basket Cashline?

Beberapa hari yang lalu, berhubung (dicoret sama Kepala Subbagian saya, diganti dengan: sehubungan dengan…) acara nengok temen di RSPP, saya mampir ke Carrefour Hayam Wuruk buat beli buah-buahan.Ternyata oh… ternyata sang Carrefour di sini ada dua lantai. Pas masuk tuh, udah langsung bagian buah-buahan. Saya mikir: ke atas dulu ah, liat-liat harga barang elektronik. Buah-buahannya entar lagi aja.

Saya pun naek ke lantai dua. Liat-liat dan belanja steker sama Master Cologne abis itu ngantri di kasir. Ya… ngantri. Pikir saya: tiap lantai pasti ada kasirnya, saya kan bisa turun lagi lantas beli buah dan ngantrinya di lantai bawah. Dan mengantrilah saya, dibelakang ibu-ibu beli wafer, orang negro beli bunga, cewek beli…lupa lagi. Pokoknya lumayan lama deh! Carrefour gitu loh! Akhirnya sampai pula giliran saya, selesai.

Turun ke lantai bawah, saya pun mikir: ni plastik bungkusan bisa dibawa masuk nggak? Akhirnya, saya memutuskan untuk: ngambil tas yang saya titipin, masukin plastik belanjaan saya terus balik nitipin lagi. Si mbak penjaga titipan barang sampe terkaget-kaget, (Ngapain ni orang. Mabok kali ya, pikir dia) “Ada yang ketinggalan,“ alasan goblok bin nggak masuk akan pun kukeluarkan sambil menebalkan muka.

Masuk (kembali) ke lantai bawah, nyari buah, nimbang dan akhirnya saya mencar-cari deretan kasir yang ternyata… tidak ada. DODOL! Kasirnya ternyata cuman ada di lantai dua, yang berarti saya harus naek lagi, dan ngantri lagi. Masya Allah… Percayalah apa kata saya! Biasanya saya nggak segoblok ini koq! Percayalah…percayalah…!

Ngantri lagi,… Mengingat raut muka penuh tanya mbak penjaga titipan barang tadi, sengaja nyari kasir yang beda sama yang tadi. Kali ini, di kasir yang bertuliskan: Kasir Keranjang – Basket Cashline. Pertimbangan saya: pasti lebih cepet soalnya belanjaannya kan dikit-dikit terus bayarnya pake kas, nggak pake uang plastik yang bikin lama. Kemampuan bahasa Inggris yang pas-pasan membuat saya mengasosiasikan Cashline itu sebagai jalur kas, yang berarti bayarnya harus pake kas, mirip-mirip di supermarket Alfa.

Soal belanjaannya yang dikit-dikit, terbukti hipotesis ini benar karena Ho tidak sama dengan nol. Sedangkan soal bayar pake kas, terbukti nol besar. Dari lima sampel pebelanja di depan saya, tiga orang di antaranya pake kartu debit BCA. Padahal belanjanya cuman, biskuit, batere, total jenderal dua pulih ribuan. Eh, nggesek kartunya aja lama benget ! Belum masukin PIN-nya. Huh banget deh! (Mirip banget sama kartunnya Benny & Mice di Kompas Minggu). Kesimpulannya cuma satu, bahasa Inggris saya, O’on banget. Terbukti di kasir tersebut, tersedia dua alat buat gesek kartu, hal yang mana baru saya sadari beberapa detik setelah saya selesai bayar (pake kas tentunya!). Eniwei, basket cashline itu artinya apa ya?

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Itulah Indonesia. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Basket Cashline?

  1. Leo Tigor berkata:

    KESEMPATAN LANGKA !!!
    Booksigning (alias tandatangin buku)

    Sering baca “Kartun Benny & Mice” di KOMPAS setiap minggu ?

    Atau sudah punya buku “Kartun benny & Mice: jakarta Luar Dalem” ?

    Penasaran seperti apa sebenarnya tampang Benny & Mice ?

    PENGEN DAPET TANDA TANGAN BENNY & MICE ?

    Ketemu aja langsung dengan Benny & Mice di Indonesia Book Fair (IBF)
    2007, di JCC, Stand Toko Gunung Agung (No.103-105). Hari Kamis, 15
    November 2007, jam 5 sore sampai jam 7 malam.

    Kalau sudah punya buku-buku mereka langsung aja dibawa pas acara atau
    beli di situ (kalau belum punya). Dateng yaaaa !

    Terimakasih
    Nalar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s