From Dokter with Kawat Gigi

Dua hari kemaren, saya kena sakit mata. (Haree gini sakit mata?) Yah, begitulah sodara-sodara, sakit yang sama sekali nggak keren, dengan drastis mengurangi kegantengan (yang tadinya jauh dari ganteng, sekarang tambah jaauuuuh lagi deh!), diusir dari mana-mana plus bonus diomelin: “sana jauh-jauh, entar nular lagi!” Hiks..hiks…sedih deh!

Dan sebagaimana manusia beradab dan modern lainnya, kalo sakit saya.. pergi ke dokter. Iya, saya musti ke dokter! Soalnya, saya bukan sakit diare. Kalo sakit diare kan… ibu slalu waspada, pertolongan oralit telah siap sedia! (Apaan sih? Nggak mutu banget deh!)

Pergi ke dokter adalah suatu keputusan sulit yang harus saya tempuh mengingat ketidakpercayaan saya atas propesi yang satu ini. Saya benar-benar sudah tidak percaya sama dokter setelah kuciwa bin kecewa sama dokter-dokter yang menangani almarhumah ibu saya waktu beliau sakit dahulu. Terlebih lagi, bayangan saya akan dokter-dokter yang kuliah dengan metode kuliah saya dahulu: abis sholat shubuh kuterus tidur (lagi), bangun jam setengah delapan, nyontek PR, kuliah, pulang dhuhur, abis itu tidur siang, malemnya nonton tipi, nggak pernah baca teks book, slalu mengandalkan fotocopian temen-temen cewek yang rajin-rajin dan tulisannya rapi dalam menghadapai ujian, dan pada proses akhir, melihat wajah memelas yang saya pasang penuh, sang penguji kompre pun tak tega menuliskan frase “tidak lulus.” Kenanya di saya, metode kuliah kayak begini mah kagak ada masalah, soalnya kerjaan saya kan gampang-gampang mudah, nggak melibatkan hidup matinya orang. Lha, kenanya sama dokter yang ngurusin hidup-matinya (atau minimal sakit-sembuhnya) seseorang, gimana dong? (Sebetulnya praduga bersalah semacam ini tidak dapat dibenarkan. Soalnya, bisa saja apa yang saya duga itu benar. Ya kan?)

Tapi akhirnya, toh saya pergi juga ke klinik Husada Bakti,… eh kayaknya, Sari Husada,…apa nggak Bakti Husada ya? *Ekspresi mikir* Ya udahlah, pokoknya ada Husada-Husadanya gitu lah! Saya pergi ke klinik buat nemuin dokter tentunya. Setelah daftar, saya pun dipanggil ke ruang periksa dokternya. Saya masuk ruang periksa dokternya, dan saling bertatapan dengan sang dokter yang ternyata… tidak saya kenal.

Saya menatap sang dokter dengan takjub karena karena ternyata sang dokter itu: laki-laki, masih muda (bisa jadi seumuran atau bahkan lebih muda dari saya), ganteng, dan pake kawat gigi! ( Ya.. kawat gigi, alias behel. ) Tingkat kepercayaan saya atas sang dokter pun langsung turun ke lepel 0 derajat.

Bagi saya sang dokter lebih cocok jadi pemain sinetron meranin anak orang kaya sombong yang nyegat cewek kampung cantik sambil mengancam, “harta atau benda?”, “jiwa atau nyawa?”, atau yang senacam itu lah. Yang jelas, bukan dokter! Titik. (Yee… sirik emang tanda tak mampu).

Dan kekecewaan saya itu pun berujung imajinasi sebagai berikut:
Saya : Pagi, Dok!
Dokter Ganteng Pake Kawat Gigi (DGPKG) : Pagi juga! Ngomong-ngomong, Anda udah bayar kan biaya dokternya di depan tadi?
Saya : Oh, tentu dong!
Saya : Sebelumnya, saya mau tanya dulu Dok! Dokter kuliah di Universitas mana dan IPK-nya dulu berapa? Tolong dokter jangan tersungging, ini demi kebaikan kita bersama!
DGPKG : Oh, tentu saya tidak tersinggung, udah biasa koq! Tapi omong-omong, Anda tidak perlu ragu: saya lulusan Institut Kedokteran ngIndonesia, IPK saya juga cukup bagus 3, 90 dengan nilai maksimal 10.
DGPKG : Oh, Anda sakit apa?
Saya : Lho, saya kesini justru pengin tau saya sakit apa? Dokter mustinya nanya, “Mas gejala sakitnya gimana?”
DGPKG : Mas, gejala sakitnya gimana?
Saya : Oh, anu Dok! Mata saya merah, gatel, dan berair terus. Kayaknya sakit mata dok. Dokter bisa kasih saya obat tetes mata yang mengandung Neomicyn Sulfate sama antibiotik buat ngurangin rasa sakit.
DGPKG : Oh, gitu ya. Ya udah, nih saya kasih dua-duanya.
DGPKG : Tolong ya, kalo pas make obat tetes matanya jangan sampe kena matanya ya!
Saya : Lho, kalo gitu kena apanya Dok? Kenain ke idung? Yang sakit kan mata saya?
DGPKG : Bukan gitu, maksudnya ujung botol tetes matanya jangan sampe nempel ke mata. Biar tetep steril!
Saya : Oh, gitu, Dok. Yang jelas dong kalo ngomong!

Dan imajinasi saya pun berujung dengan diperiksanya mata saya, dikasi nasehat, sama resep yang ditukar dengan obat tetes mata Polidemisin sama miltivitamin Becom-zet. Bener-bener multivitamin, tanpa antibiotik. Pas nulis resep, dia mikir kali: dikasi apa lagi ya, biar nebus resepnya nggak murah!

Dua hari berlalu, mata saya masih merah. Padahal, kerjaan di kantor numpuk. (Kerjaan? Kerjaannya siapa? Di kantor yang mana?) Akhirnya saya pun memutuskan ganti obat tetes mata, judulnya Cendo Xitrol. Pasti dari Rumah Sakit Mata Cicendo di Bandung, pikir saya. Dan sebagai orang Sunda yah, sayah tuh harus bangga dengan produksi orang Sunda kan? Diganti lah tu obat. Dengan pertolongan Allah, mata saya sembuh. Buktinya ya postingan blog ini. Horeee,… terima kasih Allah… terima kasih dokter, terima kasih obat… akhirnya saya sembuh.

Kebersyukuran saya ini benar-benar perlu dinyatakan dengan amat sangat mengingat kesembuhan saya itu berarti saya tidak perlu melaksanakan amanat hati nurani teman saya soal metode penyembuhan sakit mata ini. “Kalo mau cepet sembuh, pake air kencing!”

“Air kencing?” Whuaa… yang bener aja masa pake air kencing. Rentetan pertanyaan menggelayut: air kencingnya siapa? Gimana caranya, kan susah ngarahinnya? He..he…Ternyata yang perlu dipake adalah air kencing sendiri, itu pun nggak perlu diarahin langsung.

Sungguh, setelah dua hari sakit mata ini nggak sembuh-sembuh juga, hati ini sempat tergoda juga. Sampe akhirnya, bayangan Joe Rogan, pembawa acara Fear and Disgusting Factor menghampiri. “Well, gimana Saudara, beranikah Anda menyembuhkan penyakit Anda dengan menggunakan air kencing sendiri?” Dan saya pun mundur dengan gagah berani. Joroookkk…!!!

Pesan saya, kalo nggak perlu-perlu amat, hindari minta pertolongan dokter! Apalagi dokter yang pake kawat gigi!

Tentang Maman Firmansyah

Seorang pegawai yang gak jelas kerjaannya, selain apa yang disuruh atasan. Suami dari seorang istri dan ayah dari dua orang anak.
Pos ini dipublikasikan di Pribadi. Tandai permalink.

3 Balasan ke From Dokter with Kawat Gigi

  1. izza berkata:

    wuahaha parah pisan a…
    bagusnya nulis novel (nopel ceuk urang sunda mah) aja deh..
    tp jujur sayah jg g percaya sm dokter2 yg br lulus skrg tp lbih g percaya lagi sama dukun hehehe

  2. lovita berkata:

    Mas, sekedar info saja, polidemisin dan cendo xitrol itu isi nya sama saja. Mengobati mata sakit beda2 antar orang, ga bs sekali tetes lgsg baek. Lah anda udh pake polidemisin kmdn kasi cendo xitrol itu kan obat yg sama, cm beda merk, kl Anda terusin polidemisin jg mungkin bakal baek. Tolong lah ga usah provokasi dg blg ga usah ke dokter, tulisan anda itu dibaca banyak org. Please, bijak dlm menggunakan kata. Wassalam!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s